Buscar

Páginas

“Kalau tak ikhlas, baik tak payah buat!”




Itu antara ungkapan yang selalu kita dengar apabila kita berat untuk melakukan sesuatu, namun kita gagahkan juga diri untuk melakukannya. Apabila usaha kita untuk melakukan sesuatu ‘dicantas’ dengan ungkapan tersebut, maka kita terus berundur dan bertindak meninggalkan apa yang kita lakukan.
Dalam hati kita bermonolog, “Betul juga tu, daripada aku buat tak ikhlas, baik aku tak payah buat”.
Lalu amal kita pun ditinggalkan kerana kita tidak ikhlas melakukannya. Persoalannya,Adakah kita akan sentiasa ikhlas untuk melakukan kebaikan?
Jika tidak, apakah itu bererti kita tidak perlu melakukan kebaikan kerana tidak ikhlas?

Timbul pula persoalan lain, adakah ikhlas itu akan datang tiba-tiba atau perlu dilatih?
Mari kita lihat firman Allah yang bermaksud:

“Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan mahupun dengan rasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.” (At-Taubah:41)

Kewajipan Tetap Kewajipan

Daripada ayat yang dipaparkan kepada kita dalam surah at-Taubah tadi, jelas bahawasanya keberatan atau keringanan kita sedikitpun tidak mengubah syari’at sesuatu amal. Jika kita berasa berat untuk solat fardhu, solat fardhu tidak akan berubah menjadi sunat atau ditarik kewajipannya. Bukankah begitu?
Ertinya ikhlas ataupun tidak, kita tetap perlu melaksanakannya. Begitu juga dengan kewajipan-kewajipan lain seperti berdakwah, berbuat baik kepada ibubapa, menjaga silaturrahim sesama jiran tetangga, taat kepada suami, dan lain-lain. Sememangnya berat atau ringan itu akan muncul atau terdetik di hati kita namun kita tetap perlu melaksanakannya. Jadi, masihkah wajar kita berkata saat ini, “Kalau tak ikhlas, baik tak payah buat?”


Jalan Menuju Ikhlas

Kadangkala kita suka membuat alasan dengan isu ‘tidak ikhlas’ sebagai jalan untuk kita lari daripada beramal. Kita sentiasa menunggu-nunggu ikhlas itu datang sedangkan kita tidak pernah berusaha mencarinya.
Bagaimana mencari ikhlas? Ya! dengan cara kita berusaha mengatasi ketidakikhlasan kita. Di peringkat permulaan, mungkin kita masih belum ikhlas sepenuhnya melakukan sesuatu ibadah. Jika kita terus meninggalkannya, adakah mungkin suatu hari kita akan mendapat ikhlas secara tiba-tiba? Mungkin juga..
Ingat, ‘mungkin juga’ ialah refleksi kepada ketidakseriusan dalam mendapatkan sesuatu. Namun, jika kita terus konsisten melakukan ibadah tersebut dan berusaha sedaya mungkin mengikhlaskan niat, lama-kelamaan kita akan dikurniakan Allah dengan rasa ikhlas yang tidak ternilai, insya-Allah.

Dalam surah al-Ahzab ayat 70-71, Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud:

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kamu kepada Allah dan ucapkanlah perkataan yang benar. Nescaya Allah akan memperbaiki amal-amalmu dan mengampuni dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sungguh, dia menang dengan kemenangan yang agung.” (Al-Ahzab:70-71)
Kita selalu beranggapan bahawa kita perlu benar-benar cukup bekalan dan sempurna sebelum melakukan sesuatu amal atau kerja dakwah di jalan Allah.
Lantas kita kaku dan tidak beramal.
Sedangkan Allah s.w.t. membawa perspektif bahawa dengan usaha kita melakukan sesuatu amal, Allah s.w.t. akan memperbaiki amal tersebut dan mengampuni dosa kita. Begitu juga dengan ikhlas.
Setelah kita berusaha melakukan amal dan cuba mengikhlaskan niat, Allah s.w.t. akan menyediakan ganjaran yang tidak ternilai buat kita.


Sebelum, Ketika, dan Selepas

Ada orang sudah mengikhlaskan niat sebelum beramal, tetapi ternyata ketika amal itu dilakukan, dia tertipu dengan ramainya orang yang melihatnya beramal dan mengagumi amalnya. Ada orang melepasi ujian ini dan terus beramal dengan ikhlas, namun setelah itu dia sibuk bercerita tentang amalnya kepada orang lain atas tujuan menunjuk-nunjuk. Atau minimum dia ingin orang lain mendengar tentang amalnya daripada mulut orang yang melihat. Bolehkah begitu?

Sesuatu amal itu perlu dijaga kesuciannya sebelum dilakukan, ketika, dan selepas dilaksanakan. Itulah semurni-murni amal yang tidak dicemari dengan ketidakikhlasan. Selagimana kita bermujahadah mengikhlaskan niat tatkala perasaan riya’, ‘ujub dan sum’ah terdetik di hati, kita masih dikira sebagai seorang mujahid yang akan diganjarkan oleh Allah kelak. Namun, tatkala kita larut dalam perasaan-perasaan mazmumah tadi tanpa sedikitpun upaya menyedarkan diri dan meluruskan niat, kita telah gagal dalam ujian ikhlas.

Mudah-mudahan Allah s.w.t. memberi taufik dan hidayah kepada kita dalam beramal di jalan-Nya dengan seikhlas hati. Semoga kita menghargai perjuangan orang-orang terdahulu yang dilanda ujian yang jauh lebih hebat dibanding ujian ringan yang kita rasakan berat. Namun, mereka masih teguh di atas kebenaran. Bagaimana dengan kita?Moga dipermudahkan. Amin..

“Aku cintakan diri-Mu kerana Allah!”



Aduh ! Perkataan yang indah tetapi kerap disalah guna.

Firman Allah SWT : “Wahai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah (kebenarannya) dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.” (Al-Hujurat: 6)

Cinta kerana Allah SWT itu mempunyai satu kedudukan yang istimewa kerana di dalam hadis Abu Hurairah ra menyebut katanya Rasulullah salallahualaihiwassalam bersabda : “Sesungguhnya Allah Ta’ala berfirman pada hari kiamat: “Manakah orang-orang yang saling cinta-mencintai kerana keagunganKu? Pada hari ini mereka akan Aku beri naungan pada hari yang tiada naungan melainkan naunganKu.” (Riwayat Muslim)

Di dalam sebuah hadis yang lain, nabi salallahualaihiwassalam juga pernah bersabda : “Jika seseorang dari kamu mencintai saudaranya maka hendaklah dia memberitahunya.” (riwayat Abu Daud, Tirmidzi dan Ahmad serta Bukhari di dalam tarikhnya dengan makna yang sepertinya)

Kita juga disunnahkan untuk membalas ucapan cinta itu dengan doa yang berbunyi :

أحبك الله الذي أحببتني فيه

Maksudnya : “Semoga Allah mencintai kamu yang telah mencintaiku keranaNya.” (riwayat Abu Daud)

Bukti Cinta kerana Allah
1. DIA adalah seorang yang amat mencintai Allah. 
Lihatlah pada diri lelaki yang mencintai anda kerana Allah itu apakah dia seorang yang teguh agamanya, kukuh aqidahnya, penyabar, kuat tawakkal, selalu mencintai anak yatim dan membela yang lemah atau dia sebenarnya seorang yang hanya pandai berborak sahaja.
2. Cinta kerana Allah terbit dari sebab ketaatan.
3. Mencintainya kembali menambah kebaikan dan kemuliaan serta mendekatkan kita kepada Allah.
4. Cinta dan hubungan dengan Si DIA jauh dan terpelihara dari kelalaian dan dosa.
5. SI DIA tidak mengharapkan balasan kecuali dari Allah.

Sabda nabi salallahualaihiwassalam : “ Barangsiapa yang mencintai kerana Allah dan membenci kerana Allah serta memberi kerana Allah atau menghalang kerana Allah maka telah sempurnalah Imannya.” (hadis riwayat Abu Daud dan disahihkan oleh Syeikh Albani)

Wanita meminang Lelaki.


Perbuatan menawarkan diri kepada lelaki yang soleh dan beragama bukanlah sesuatu yang aib dan memalukan sebaliknya merupakan sunnah dan kebaikan ini berdalilkan kepada hadis dari Anas ra yang berkata telah datang seorang wanita kepada baginda Rasulullah s.a.w dan menawarkan dirinya kepada baginda dengan berkata : Wahai rasulullah apakah engkau berhajat kepada aku? lalu ketika menceritakan hadis ini maka menyampuklah anak perempuan Anas ra dengan mengatakan sungguh kurang malu perempuan itu dan buruk akhlaknya, lalu dijawab oleh Anas ra : Sesungguhnya dia itu (perempuan yang menawar diri kepada nabi) adalah lebih mulia dan lebih baik dari dirimu kerana dia mencintai nabi salallahualaihiwasalam dan menawarkan dirinya demi kebaikan. (Hadis riwayat Bukhari , Nasaie dan Ibn Majah).

Berkata Ibn Hisyam ra dalam mengisahkan teladan Khadijah ra dalam menawarkan dirinya kepada rasulullah dengan mengutuskan perantara (orang tengah) untuk menyampaikan hajatnya kepada rasulullah melalui katanya :

“Wahai anak saudara pakcik ku, sesungguhnya aku telah tertarik kepadamu dalam kekeluargaanmu dan sikap amanahmu dan kebaikan akhlakmu dan benarnya kata-katamu….” (lihat Sirah Nabawiyah oleh Muhammad Abd Malik Ibn Hisyam)

Siapakah wanita Islam yang lebih baik dari Khadijah ra ? Wanita pertama Islam, serikandi mulia yang utama dan disebut dalam hadis yang sahih dari riwayat Ummul Mukminah Aisyah ra dengan katanya : “Aku tidak pernah mencemburui mana-mana isteri nabi melainkan Khadijah walaupun aku tidak pernah menjumpainya lalu beliau menceritakan : Sesungguhnya rasulullah apabila menyembelih kambing akan berkata : “Hantarkanlah sebahagian dari daging ini kepada sahabat Khadijah” lalu berkata Aisyah dengan marah pada suatu hari : Khadijah ? (iaitu seperti mempersoalkan kenapa Khadijah) lalu dibalas oleh baginda rasulullah : “ Sesungguhnya aku diberi rezeki oleh Allah untuk mencintainya.” (hadis riwayat Muslim)

Menawarkan diri kepada lelak tidak akan mengurangkan nilai dan maruah wanita tersebut di hadapan lelaki bahkan sebaliknya akan dihargai oleh lelaki sebagai wanita yang berani dan layak dihormati kerana kesanggupannya untuk melawan rasa malu dan berterus terang dengan dirinya sendiri. Walaubagaimanapun kita haruslah beringat bahawa tidak semestinya tawaran dan menawarkan diri itu selalu akan berhasil mendapatkan pasangan kerana boleh jadi si lelaki atau wanita yang ditawarkan itu sudah mempunyai pilihan hati atau telah tertarik kepada orang lain.

Maka hendaklah sentiasa redha dan sabar serta terus berusaha tanpa malu atau segan kerana pinangan kita telah ditolak oleh orang lain. Bahkan rasulullah, para sahabat radiallahuanhum sendiri pernah ditolak pinangan mereka dan hal itu tidaklah menjadikan mereka berputus asa kerana rahmat dan rezeki Allah SWT itu amat luas dan sentiasa terbentang untuk mereka yang beriman dan menyakini kebesaran-Nya

Panduan Menghadapi Bekas Kekasih/Pasangan


Dalam hidup ini tiada siapa yang boleh menduga apa yang akan berlaku di masa hadapan. Kekal kata kita tetapi akhirnya berpisah juga rupanya kemudian.Firman Allah SWT : “Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan dilakukannya pada hari esok.” (Luqman : 34) Dunia bukanlah terlalu luas sehingga mustahil untuk kita saling tidak bertemu muka dengan bekas kekasih lama.
Pejam celik masa berlalu pantas tetapi dunia semakin mengecil dan menyempit sehingga kadang-kadang kita terpaksa berjiran dengan bekas kekasih atau kawan lama yang terputus. Ramai orang tidak tahu apa yang harus dilakukan jika bertemu dengan bekas kekasih, bekas tunang, bekas pakwe, atau bekas girlfriend yang suatu ketika dahulu begitu mesra dan akrab.Makan sepinggan, minum secawan bahkan ada yang lebih daripada itu.

Apa yang harus dilakukan ?Melarikan diri atau mengelak dari terus bertemu ? Mengelak dari bercakap atau bertentang mata ? Bagaimana jika bekas kekasih lama itu rakan sekerja dan bersama-sama menghuni kawasan perumahan kondominium yang sama atau kebetulan menaiki bas atau lift yang sama ?Baiklah, berikut ialah panduan untuk anda menghadapi bekas kekasih lama menurut panduan Islam setakat yang mampu saya catatkan.

1. Jangan takut menghadapi kesilapan lalu
Pertama sekali apabila ternampak kelibat bekas kekasih atau rakan lama yang pernah mempunyai hubungan rapat dan mesra dengan kita suatu ketika dahulu maka hendaklah kita jangan melarikan diri. Ramai orang mengambil jalan mudah dengan melarikan diri dan mengelak dari dihantui rasa bersalah tetapi kemudiannya menderita akibat tekanan perasaan dan gangguan syaitan yang mempergunakan kisah-kisah lama untuk menghalang kita daripada maju ke depan dan menjadi hamba Allah SWT yang lebih baik.
Setiap orang pernah berbuat silap!Tidak ada manusia yang bersih daripada kesilapan dan dosa kecuali rasul-rasul Allah SWT dan mereka sendiri sebagai manusia pun pernah berbuat silap dan ditegur oleh Allah SWT.
Bertaubatlah kepada Allah SWT atas dosa-dosa kita dan hadapilah ia dengan tabah dan berani serta yakin kepada rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Allah tidak akan mempersia-siakan taubat orang yang ikhlas mahu membersihkan diri kepadaNya !
Firman Allah SWT : “Sesungguhnya taubat di sisi Allah ialah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” (An-Nisa : 17)

Oleh yang demikian apabila ternampak bekas kekasih atau melihatnya di suatu tempat, buat seperti biasa dan teruskan urusan anda tanpa perlu takut atau bimbang dan jauh sekali melarikan diri atau mengelak. Serahkan kepada Allah SWT bahawa kejadian ini pasti ada hikmah dan teladannya. Seterusnya bacalah doa isti'azah (meminta perlindungan Allah SWT daripada syaitan) di dalam hati atau secara perlahan dengan menyebut :
اعوذباالله من الشيطان الرجيم
“ Aku berlindung dengan Allah dari syaitan yang direjam.”

Sesungguhnya meminta perlindungan daripada Allah terhadap segala keburukan dan kejahatan merupakan kewajipan kepada setiap muslim. Bahkan ianya termasuk perkara ibadah dan penghambaan seseorang kepada Allah dengan menjadikan Allah sebagai pelindung dan tempat memohon segala sesuatu.

2. Buktikan kita telah berubah dengan berani menampilkan diri
Tanda seseorang itu berubah ialah dia berani untuk menampilkan dirinya kepada orang lain dan tidak takut dengan celaan dan umpatan manusia kerana dia benar-benar mahu berubah dan tidak peduli dengan apa yang orang akan kata.
Kalau dahulu “free hair” , berambut “blonde” tetapi kini sudah bertudung dan berbaju kurung maka jangan malu menampilkan diri anda yang baru sekalipun mungkin akan mengundang kecaman dan celaan atau kritikan daripada mereka yang pernah rosak atau sezaman dengan diri anda yang dahulu.
Beranilah kerana benar !
Kita adalah peribadi yang baru dengan diri dan azam yang baru. Hadapi bekas kekasih jika dia berada di hadapan kita atau di sisi kita dengan penuh keyakinan bahawa dia sedang bertemu dengan seseorang yang telah bertaubat, telah berubah dan telah menjadi manusia yang menyerah diri kepada Allah SWT dan mahu menjadi seorang hamba yang berbakti kepada agamanya.
Daripada Abu Musa Abdullah bin Qais al-Ash’ari RA, daripada Nabi SAW sabdanya : “Sesungguhnya Allah Taala membentangkan tangan-Nya (sebagai kemurahan-Nya menerima taubat) pada waktu malam untuk menerima taubat orang yang telah melakukan dosa pada waktu siang, dan membentangkan tangannya (kemurahannya untuk menerima taubat) pada waktu siang untuk menerima taubat orang yang melakukan dosa pada waktu malam. Keadaan ini berterusan sehinggalah terbitnya matahari dari sebelah barat.” (hadith riwayat Muslim)

3. Tegur jika perlu dan tunjukkan akhlak yang baik
Jangan sombong atau mendiamkan diri tanpa keperluan jika keadaan memaksa atau mendorong kita untuk bercakap dan bertegur sapa dengannya. Anda boleh dan diizinkan oleh syarak untuk menegurnya dengan memberi salam yang baik dan bertanya sapa sekadar perlu. Firman Allah SWT : “Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran.” (An-Nahl : 90)
Islam ialah agama yang mementingkan akhlak yang baik. Buktikanlah diri anda sudah berubah dengan mempamerkan akhlak yang baik moga-moga jika dia telah berubah maka sebuah ukhuwah yang Islamik dan mulia dapat terhasil dan jika dia masih dalam perangai lama atau dalam kesesatan maka dia akan tersedar dan terpengaruh untuk turut berubah menjadi lebih baik dengan melihat akhlak kita.

4. Mendoakan bekas kekasih
Doa ialah suatu ibadah yang mulia dan mudah dilakukan. Ianya juga adalah sedekah yang paling mudah dibuat oleh seseorang. Jangan kedekut untuk berdoa dan mendoakan bekas kekasih agar dia mendapat kebaikan dan diberikan oleh Allah SWT dengan petunjuk atau hidayah seperti yang kita perolehi. Firman Allah SWT : “Dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema'afkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.” (Ali-Imran : 134)
Biarlah betapa pahit pun kenangan yang dilalui bersama-sama dahulu sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat dan Maha Pengasih. Mendoakan bekas kekasih bermaksud kita sebenarnya telah berjaya memaafkan kesalahan diri kita sendiri dan mampu menghadapi peristiwa lalu dengan ketabahan dan kekuatan jiwa yang kuat.

5. Mengelak dari menjalin hubungan atau komitmen yang tidak perlu
Elakkan apa yang tidak perlu seperti berbual kosong atau berbual dalam perkara yang tidak wajar atau perkara-perkara yang sensitif dan melampaui batasan normal. Juga tidak perlu melayan kerenah bekas kekasih seperti menyuruh kita mengingati kisah lama atau menyatakan perasaan kita sekarang terhadap dirinya atau memberikan dia harapan atau komitmen terhadap pertemuan tersebut.
Sabda Nabi SAW yang bermaksud: “Antara ciri kebaikan Islam seseorang ialah dia meninggalkan apa yang tidak perlu baginya.” (hadith riwayat Tirmidzi)
Anggapan pertemuan itu ialah suatu ujian dan cubaan daripada Allah SWT untuk melihat apakah kita benar-benar telah berubah dan bersedia menghadapi kesilapan lalu dengan jiwa yang lebih tabah dan bersedia untuk berubah menjadi lebih baik.
6. Kesilapan lalu bukan penghalang kita untuk membina hidup baru
Ingatlah apa yang penting ialah bukan bagaimana kita bermula tetapi ialah bagaimana kita akan berakhir. Semua orang dilahirkan dalam keadaan fitrah tetapi berapa ramai yang akhirnya meninggalkan dunia ini dengan kebaikan dan fitrah yang bersih ?
Tidak penting siapa kita ini dahulu apakah seorang samseng jalanan atau pelacur murahan tetapi apa yang penting ialah siapa diri kita pada hari ini dan apa yang akan terjadi kepada diri kita pada hari esok !
Firman Allah SWt : “Dan orang-orang yang bertaubat dan mengerjakan amal soleh, maka sesungguhnya dia bertaubat kepada Allah dengan taubat yang sebenar-benarnya.” (Al-Furqan : 71)
Tetapkan hati dan jiwa kita untuk beriman dan percaya kepada Allah SWT dan berusaha memperbaiki diri menjadi seseorang yang lebih baik daripada dahulu tanpa perlu lagi memandang ke belakang.
Majukan langkah ke hadapan dengan penuh keyakinan dan ketabahan !
7. Apa yang penting pilihan kita hari ini !
Kita ialah apa yang kita pilih untuk jadi. Jika kita memilih untuk menjadi seorang yang beriman dan bertaqwa maka kita adalah apa yang kita pilih. Oleh yang demikian apa yang penting ialah pilihan kita dan keberanian kita untuk meneruskan langkah ke hadapan.



Kehidupan tidak pernah mudah.
Firman Allah SWT : “Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar di antara kamu, dan agar Kami menyatakan (baik buruknya) hal ehwal dirimu.” (Muhammad : 31)
Kehidupan ini memang diciptakan oleh Allah SWT untuk menguji kita dan menghancurkan hati-hati kita agar menyerah kalah dan kecewa serta rebah.
Tetapi kita diberi pilihan oleh Allah SWT untuk meneruskan perjalanan dan untuk memilih tidak mengaku kalah dan bangkit semula daripada kegagalan dan kekalahan !
Firman Allah SWT : “Tetapi Allah hendak menguji sebahagian kamu dengan sebahagian yang lain. Dan orang-orang yang syahid pada jalan Allah, Allah tidak akan mensia-siakan amalan mereka.” (Muhammad : 4)
Apa yang penting bukanlah sekuat mana kita diuji tetapi sekuat mana kita tahan diuji. Ketahanan dan ketabahan untuk tidak mengaku kalah dan bangkit daripada kesilapan lalu untuk memperbaiki kehidupan yang akan datang adalah bukti kita benar-benar beriman kepada janji-janji Allah SWT untuk mereka yang percaya kepada hari akhirat dan syurga yang indah. Jangan mengaku kalah kepada kenangan lama!

"Jika aku TIDAK menulis dengan jari, maka aku akan menulis dengan HATI,..aku tidak pandai berbahasa sastera maka aku BERUSAHA berbahasa TAKWA..menulis bukan untuk mengkayakan BAHASA tapi menulis untuk melakar IMAN didalam jiwa... >>Biarlah sekalipun kita tidak TIDAK HEBAT menulis,..yang penting setiap ILMU yang disampaikan terus ditulis, menulislah sesuatu yang PERLU,..jangan menulis mengikut mahu, apabila kita sentiasa MANFAATKAN sesuatu yang ada disisi, secangkir pena sekalipun banyak memberi ERTI kepada yang memerlukan".








Selasa, 23 Oktober 2012

“Kalau tak ikhlas, baik tak payah buat!”




Itu antara ungkapan yang selalu kita dengar apabila kita berat untuk melakukan sesuatu, namun kita gagahkan juga diri untuk melakukannya. Apabila usaha kita untuk melakukan sesuatu ‘dicantas’ dengan ungkapan tersebut, maka kita terus berundur dan bertindak meninggalkan apa yang kita lakukan.
Dalam hati kita bermonolog, “Betul juga tu, daripada aku buat tak ikhlas, baik aku tak payah buat”.
Lalu amal kita pun ditinggalkan kerana kita tidak ikhlas melakukannya. Persoalannya,Adakah kita akan sentiasa ikhlas untuk melakukan kebaikan?
Jika tidak, apakah itu bererti kita tidak perlu melakukan kebaikan kerana tidak ikhlas?

Timbul pula persoalan lain, adakah ikhlas itu akan datang tiba-tiba atau perlu dilatih?
Mari kita lihat firman Allah yang bermaksud:

“Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan mahupun dengan rasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.” (At-Taubah:41)

Kewajipan Tetap Kewajipan

Daripada ayat yang dipaparkan kepada kita dalam surah at-Taubah tadi, jelas bahawasanya keberatan atau keringanan kita sedikitpun tidak mengubah syari’at sesuatu amal. Jika kita berasa berat untuk solat fardhu, solat fardhu tidak akan berubah menjadi sunat atau ditarik kewajipannya. Bukankah begitu?
Ertinya ikhlas ataupun tidak, kita tetap perlu melaksanakannya. Begitu juga dengan kewajipan-kewajipan lain seperti berdakwah, berbuat baik kepada ibubapa, menjaga silaturrahim sesama jiran tetangga, taat kepada suami, dan lain-lain. Sememangnya berat atau ringan itu akan muncul atau terdetik di hati kita namun kita tetap perlu melaksanakannya. Jadi, masihkah wajar kita berkata saat ini, “Kalau tak ikhlas, baik tak payah buat?”


Jalan Menuju Ikhlas

Kadangkala kita suka membuat alasan dengan isu ‘tidak ikhlas’ sebagai jalan untuk kita lari daripada beramal. Kita sentiasa menunggu-nunggu ikhlas itu datang sedangkan kita tidak pernah berusaha mencarinya.
Bagaimana mencari ikhlas? Ya! dengan cara kita berusaha mengatasi ketidakikhlasan kita. Di peringkat permulaan, mungkin kita masih belum ikhlas sepenuhnya melakukan sesuatu ibadah. Jika kita terus meninggalkannya, adakah mungkin suatu hari kita akan mendapat ikhlas secara tiba-tiba? Mungkin juga..
Ingat, ‘mungkin juga’ ialah refleksi kepada ketidakseriusan dalam mendapatkan sesuatu. Namun, jika kita terus konsisten melakukan ibadah tersebut dan berusaha sedaya mungkin mengikhlaskan niat, lama-kelamaan kita akan dikurniakan Allah dengan rasa ikhlas yang tidak ternilai, insya-Allah.

Dalam surah al-Ahzab ayat 70-71, Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud:

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kamu kepada Allah dan ucapkanlah perkataan yang benar. Nescaya Allah akan memperbaiki amal-amalmu dan mengampuni dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sungguh, dia menang dengan kemenangan yang agung.” (Al-Ahzab:70-71)
Kita selalu beranggapan bahawa kita perlu benar-benar cukup bekalan dan sempurna sebelum melakukan sesuatu amal atau kerja dakwah di jalan Allah.
Lantas kita kaku dan tidak beramal.
Sedangkan Allah s.w.t. membawa perspektif bahawa dengan usaha kita melakukan sesuatu amal, Allah s.w.t. akan memperbaiki amal tersebut dan mengampuni dosa kita. Begitu juga dengan ikhlas.
Setelah kita berusaha melakukan amal dan cuba mengikhlaskan niat, Allah s.w.t. akan menyediakan ganjaran yang tidak ternilai buat kita.


Sebelum, Ketika, dan Selepas

Ada orang sudah mengikhlaskan niat sebelum beramal, tetapi ternyata ketika amal itu dilakukan, dia tertipu dengan ramainya orang yang melihatnya beramal dan mengagumi amalnya. Ada orang melepasi ujian ini dan terus beramal dengan ikhlas, namun setelah itu dia sibuk bercerita tentang amalnya kepada orang lain atas tujuan menunjuk-nunjuk. Atau minimum dia ingin orang lain mendengar tentang amalnya daripada mulut orang yang melihat. Bolehkah begitu?

Sesuatu amal itu perlu dijaga kesuciannya sebelum dilakukan, ketika, dan selepas dilaksanakan. Itulah semurni-murni amal yang tidak dicemari dengan ketidakikhlasan. Selagimana kita bermujahadah mengikhlaskan niat tatkala perasaan riya’, ‘ujub dan sum’ah terdetik di hati, kita masih dikira sebagai seorang mujahid yang akan diganjarkan oleh Allah kelak. Namun, tatkala kita larut dalam perasaan-perasaan mazmumah tadi tanpa sedikitpun upaya menyedarkan diri dan meluruskan niat, kita telah gagal dalam ujian ikhlas.

Mudah-mudahan Allah s.w.t. memberi taufik dan hidayah kepada kita dalam beramal di jalan-Nya dengan seikhlas hati. Semoga kita menghargai perjuangan orang-orang terdahulu yang dilanda ujian yang jauh lebih hebat dibanding ujian ringan yang kita rasakan berat. Namun, mereka masih teguh di atas kebenaran. Bagaimana dengan kita?Moga dipermudahkan. Amin..

Isnin, 8 Oktober 2012

“Aku cintakan diri-Mu kerana Allah!”



Aduh ! Perkataan yang indah tetapi kerap disalah guna.

Firman Allah SWT : “Wahai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah (kebenarannya) dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.” (Al-Hujurat: 6)

Cinta kerana Allah SWT itu mempunyai satu kedudukan yang istimewa kerana di dalam hadis Abu Hurairah ra menyebut katanya Rasulullah salallahualaihiwassalam bersabda : “Sesungguhnya Allah Ta’ala berfirman pada hari kiamat: “Manakah orang-orang yang saling cinta-mencintai kerana keagunganKu? Pada hari ini mereka akan Aku beri naungan pada hari yang tiada naungan melainkan naunganKu.” (Riwayat Muslim)

Di dalam sebuah hadis yang lain, nabi salallahualaihiwassalam juga pernah bersabda : “Jika seseorang dari kamu mencintai saudaranya maka hendaklah dia memberitahunya.” (riwayat Abu Daud, Tirmidzi dan Ahmad serta Bukhari di dalam tarikhnya dengan makna yang sepertinya)

Kita juga disunnahkan untuk membalas ucapan cinta itu dengan doa yang berbunyi :

أحبك الله الذي أحببتني فيه

Maksudnya : “Semoga Allah mencintai kamu yang telah mencintaiku keranaNya.” (riwayat Abu Daud)

Bukti Cinta kerana Allah
1. DIA adalah seorang yang amat mencintai Allah. 
Lihatlah pada diri lelaki yang mencintai anda kerana Allah itu apakah dia seorang yang teguh agamanya, kukuh aqidahnya, penyabar, kuat tawakkal, selalu mencintai anak yatim dan membela yang lemah atau dia sebenarnya seorang yang hanya pandai berborak sahaja.
2. Cinta kerana Allah terbit dari sebab ketaatan.
3. Mencintainya kembali menambah kebaikan dan kemuliaan serta mendekatkan kita kepada Allah.
4. Cinta dan hubungan dengan Si DIA jauh dan terpelihara dari kelalaian dan dosa.
5. SI DIA tidak mengharapkan balasan kecuali dari Allah.

Sabda nabi salallahualaihiwassalam : “ Barangsiapa yang mencintai kerana Allah dan membenci kerana Allah serta memberi kerana Allah atau menghalang kerana Allah maka telah sempurnalah Imannya.” (hadis riwayat Abu Daud dan disahihkan oleh Syeikh Albani)

Wanita meminang Lelaki.


Perbuatan menawarkan diri kepada lelaki yang soleh dan beragama bukanlah sesuatu yang aib dan memalukan sebaliknya merupakan sunnah dan kebaikan ini berdalilkan kepada hadis dari Anas ra yang berkata telah datang seorang wanita kepada baginda Rasulullah s.a.w dan menawarkan dirinya kepada baginda dengan berkata : Wahai rasulullah apakah engkau berhajat kepada aku? lalu ketika menceritakan hadis ini maka menyampuklah anak perempuan Anas ra dengan mengatakan sungguh kurang malu perempuan itu dan buruk akhlaknya, lalu dijawab oleh Anas ra : Sesungguhnya dia itu (perempuan yang menawar diri kepada nabi) adalah lebih mulia dan lebih baik dari dirimu kerana dia mencintai nabi salallahualaihiwasalam dan menawarkan dirinya demi kebaikan. (Hadis riwayat Bukhari , Nasaie dan Ibn Majah).

Berkata Ibn Hisyam ra dalam mengisahkan teladan Khadijah ra dalam menawarkan dirinya kepada rasulullah dengan mengutuskan perantara (orang tengah) untuk menyampaikan hajatnya kepada rasulullah melalui katanya :

“Wahai anak saudara pakcik ku, sesungguhnya aku telah tertarik kepadamu dalam kekeluargaanmu dan sikap amanahmu dan kebaikan akhlakmu dan benarnya kata-katamu….” (lihat Sirah Nabawiyah oleh Muhammad Abd Malik Ibn Hisyam)

Siapakah wanita Islam yang lebih baik dari Khadijah ra ? Wanita pertama Islam, serikandi mulia yang utama dan disebut dalam hadis yang sahih dari riwayat Ummul Mukminah Aisyah ra dengan katanya : “Aku tidak pernah mencemburui mana-mana isteri nabi melainkan Khadijah walaupun aku tidak pernah menjumpainya lalu beliau menceritakan : Sesungguhnya rasulullah apabila menyembelih kambing akan berkata : “Hantarkanlah sebahagian dari daging ini kepada sahabat Khadijah” lalu berkata Aisyah dengan marah pada suatu hari : Khadijah ? (iaitu seperti mempersoalkan kenapa Khadijah) lalu dibalas oleh baginda rasulullah : “ Sesungguhnya aku diberi rezeki oleh Allah untuk mencintainya.” (hadis riwayat Muslim)

Menawarkan diri kepada lelak tidak akan mengurangkan nilai dan maruah wanita tersebut di hadapan lelaki bahkan sebaliknya akan dihargai oleh lelaki sebagai wanita yang berani dan layak dihormati kerana kesanggupannya untuk melawan rasa malu dan berterus terang dengan dirinya sendiri. Walaubagaimanapun kita haruslah beringat bahawa tidak semestinya tawaran dan menawarkan diri itu selalu akan berhasil mendapatkan pasangan kerana boleh jadi si lelaki atau wanita yang ditawarkan itu sudah mempunyai pilihan hati atau telah tertarik kepada orang lain.

Maka hendaklah sentiasa redha dan sabar serta terus berusaha tanpa malu atau segan kerana pinangan kita telah ditolak oleh orang lain. Bahkan rasulullah, para sahabat radiallahuanhum sendiri pernah ditolak pinangan mereka dan hal itu tidaklah menjadikan mereka berputus asa kerana rahmat dan rezeki Allah SWT itu amat luas dan sentiasa terbentang untuk mereka yang beriman dan menyakini kebesaran-Nya

Panduan Menghadapi Bekas Kekasih/Pasangan


Dalam hidup ini tiada siapa yang boleh menduga apa yang akan berlaku di masa hadapan. Kekal kata kita tetapi akhirnya berpisah juga rupanya kemudian.Firman Allah SWT : “Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan dilakukannya pada hari esok.” (Luqman : 34) Dunia bukanlah terlalu luas sehingga mustahil untuk kita saling tidak bertemu muka dengan bekas kekasih lama.
Pejam celik masa berlalu pantas tetapi dunia semakin mengecil dan menyempit sehingga kadang-kadang kita terpaksa berjiran dengan bekas kekasih atau kawan lama yang terputus. Ramai orang tidak tahu apa yang harus dilakukan jika bertemu dengan bekas kekasih, bekas tunang, bekas pakwe, atau bekas girlfriend yang suatu ketika dahulu begitu mesra dan akrab.Makan sepinggan, minum secawan bahkan ada yang lebih daripada itu.

Apa yang harus dilakukan ?Melarikan diri atau mengelak dari terus bertemu ? Mengelak dari bercakap atau bertentang mata ? Bagaimana jika bekas kekasih lama itu rakan sekerja dan bersama-sama menghuni kawasan perumahan kondominium yang sama atau kebetulan menaiki bas atau lift yang sama ?Baiklah, berikut ialah panduan untuk anda menghadapi bekas kekasih lama menurut panduan Islam setakat yang mampu saya catatkan.

1. Jangan takut menghadapi kesilapan lalu
Pertama sekali apabila ternampak kelibat bekas kekasih atau rakan lama yang pernah mempunyai hubungan rapat dan mesra dengan kita suatu ketika dahulu maka hendaklah kita jangan melarikan diri. Ramai orang mengambil jalan mudah dengan melarikan diri dan mengelak dari dihantui rasa bersalah tetapi kemudiannya menderita akibat tekanan perasaan dan gangguan syaitan yang mempergunakan kisah-kisah lama untuk menghalang kita daripada maju ke depan dan menjadi hamba Allah SWT yang lebih baik.
Setiap orang pernah berbuat silap!Tidak ada manusia yang bersih daripada kesilapan dan dosa kecuali rasul-rasul Allah SWT dan mereka sendiri sebagai manusia pun pernah berbuat silap dan ditegur oleh Allah SWT.
Bertaubatlah kepada Allah SWT atas dosa-dosa kita dan hadapilah ia dengan tabah dan berani serta yakin kepada rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Allah tidak akan mempersia-siakan taubat orang yang ikhlas mahu membersihkan diri kepadaNya !
Firman Allah SWT : “Sesungguhnya taubat di sisi Allah ialah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” (An-Nisa : 17)

Oleh yang demikian apabila ternampak bekas kekasih atau melihatnya di suatu tempat, buat seperti biasa dan teruskan urusan anda tanpa perlu takut atau bimbang dan jauh sekali melarikan diri atau mengelak. Serahkan kepada Allah SWT bahawa kejadian ini pasti ada hikmah dan teladannya. Seterusnya bacalah doa isti'azah (meminta perlindungan Allah SWT daripada syaitan) di dalam hati atau secara perlahan dengan menyebut :
اعوذباالله من الشيطان الرجيم
“ Aku berlindung dengan Allah dari syaitan yang direjam.”

Sesungguhnya meminta perlindungan daripada Allah terhadap segala keburukan dan kejahatan merupakan kewajipan kepada setiap muslim. Bahkan ianya termasuk perkara ibadah dan penghambaan seseorang kepada Allah dengan menjadikan Allah sebagai pelindung dan tempat memohon segala sesuatu.

2. Buktikan kita telah berubah dengan berani menampilkan diri
Tanda seseorang itu berubah ialah dia berani untuk menampilkan dirinya kepada orang lain dan tidak takut dengan celaan dan umpatan manusia kerana dia benar-benar mahu berubah dan tidak peduli dengan apa yang orang akan kata.
Kalau dahulu “free hair” , berambut “blonde” tetapi kini sudah bertudung dan berbaju kurung maka jangan malu menampilkan diri anda yang baru sekalipun mungkin akan mengundang kecaman dan celaan atau kritikan daripada mereka yang pernah rosak atau sezaman dengan diri anda yang dahulu.
Beranilah kerana benar !
Kita adalah peribadi yang baru dengan diri dan azam yang baru. Hadapi bekas kekasih jika dia berada di hadapan kita atau di sisi kita dengan penuh keyakinan bahawa dia sedang bertemu dengan seseorang yang telah bertaubat, telah berubah dan telah menjadi manusia yang menyerah diri kepada Allah SWT dan mahu menjadi seorang hamba yang berbakti kepada agamanya.
Daripada Abu Musa Abdullah bin Qais al-Ash’ari RA, daripada Nabi SAW sabdanya : “Sesungguhnya Allah Taala membentangkan tangan-Nya (sebagai kemurahan-Nya menerima taubat) pada waktu malam untuk menerima taubat orang yang telah melakukan dosa pada waktu siang, dan membentangkan tangannya (kemurahannya untuk menerima taubat) pada waktu siang untuk menerima taubat orang yang melakukan dosa pada waktu malam. Keadaan ini berterusan sehinggalah terbitnya matahari dari sebelah barat.” (hadith riwayat Muslim)

3. Tegur jika perlu dan tunjukkan akhlak yang baik
Jangan sombong atau mendiamkan diri tanpa keperluan jika keadaan memaksa atau mendorong kita untuk bercakap dan bertegur sapa dengannya. Anda boleh dan diizinkan oleh syarak untuk menegurnya dengan memberi salam yang baik dan bertanya sapa sekadar perlu. Firman Allah SWT : “Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran.” (An-Nahl : 90)
Islam ialah agama yang mementingkan akhlak yang baik. Buktikanlah diri anda sudah berubah dengan mempamerkan akhlak yang baik moga-moga jika dia telah berubah maka sebuah ukhuwah yang Islamik dan mulia dapat terhasil dan jika dia masih dalam perangai lama atau dalam kesesatan maka dia akan tersedar dan terpengaruh untuk turut berubah menjadi lebih baik dengan melihat akhlak kita.

4. Mendoakan bekas kekasih
Doa ialah suatu ibadah yang mulia dan mudah dilakukan. Ianya juga adalah sedekah yang paling mudah dibuat oleh seseorang. Jangan kedekut untuk berdoa dan mendoakan bekas kekasih agar dia mendapat kebaikan dan diberikan oleh Allah SWT dengan petunjuk atau hidayah seperti yang kita perolehi. Firman Allah SWT : “Dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema'afkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.” (Ali-Imran : 134)
Biarlah betapa pahit pun kenangan yang dilalui bersama-sama dahulu sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat dan Maha Pengasih. Mendoakan bekas kekasih bermaksud kita sebenarnya telah berjaya memaafkan kesalahan diri kita sendiri dan mampu menghadapi peristiwa lalu dengan ketabahan dan kekuatan jiwa yang kuat.

5. Mengelak dari menjalin hubungan atau komitmen yang tidak perlu
Elakkan apa yang tidak perlu seperti berbual kosong atau berbual dalam perkara yang tidak wajar atau perkara-perkara yang sensitif dan melampaui batasan normal. Juga tidak perlu melayan kerenah bekas kekasih seperti menyuruh kita mengingati kisah lama atau menyatakan perasaan kita sekarang terhadap dirinya atau memberikan dia harapan atau komitmen terhadap pertemuan tersebut.
Sabda Nabi SAW yang bermaksud: “Antara ciri kebaikan Islam seseorang ialah dia meninggalkan apa yang tidak perlu baginya.” (hadith riwayat Tirmidzi)
Anggapan pertemuan itu ialah suatu ujian dan cubaan daripada Allah SWT untuk melihat apakah kita benar-benar telah berubah dan bersedia menghadapi kesilapan lalu dengan jiwa yang lebih tabah dan bersedia untuk berubah menjadi lebih baik.
6. Kesilapan lalu bukan penghalang kita untuk membina hidup baru
Ingatlah apa yang penting ialah bukan bagaimana kita bermula tetapi ialah bagaimana kita akan berakhir. Semua orang dilahirkan dalam keadaan fitrah tetapi berapa ramai yang akhirnya meninggalkan dunia ini dengan kebaikan dan fitrah yang bersih ?
Tidak penting siapa kita ini dahulu apakah seorang samseng jalanan atau pelacur murahan tetapi apa yang penting ialah siapa diri kita pada hari ini dan apa yang akan terjadi kepada diri kita pada hari esok !
Firman Allah SWt : “Dan orang-orang yang bertaubat dan mengerjakan amal soleh, maka sesungguhnya dia bertaubat kepada Allah dengan taubat yang sebenar-benarnya.” (Al-Furqan : 71)
Tetapkan hati dan jiwa kita untuk beriman dan percaya kepada Allah SWT dan berusaha memperbaiki diri menjadi seseorang yang lebih baik daripada dahulu tanpa perlu lagi memandang ke belakang.
Majukan langkah ke hadapan dengan penuh keyakinan dan ketabahan !
7. Apa yang penting pilihan kita hari ini !
Kita ialah apa yang kita pilih untuk jadi. Jika kita memilih untuk menjadi seorang yang beriman dan bertaqwa maka kita adalah apa yang kita pilih. Oleh yang demikian apa yang penting ialah pilihan kita dan keberanian kita untuk meneruskan langkah ke hadapan.



Kehidupan tidak pernah mudah.
Firman Allah SWT : “Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar di antara kamu, dan agar Kami menyatakan (baik buruknya) hal ehwal dirimu.” (Muhammad : 31)
Kehidupan ini memang diciptakan oleh Allah SWT untuk menguji kita dan menghancurkan hati-hati kita agar menyerah kalah dan kecewa serta rebah.
Tetapi kita diberi pilihan oleh Allah SWT untuk meneruskan perjalanan dan untuk memilih tidak mengaku kalah dan bangkit semula daripada kegagalan dan kekalahan !
Firman Allah SWT : “Tetapi Allah hendak menguji sebahagian kamu dengan sebahagian yang lain. Dan orang-orang yang syahid pada jalan Allah, Allah tidak akan mensia-siakan amalan mereka.” (Muhammad : 4)
Apa yang penting bukanlah sekuat mana kita diuji tetapi sekuat mana kita tahan diuji. Ketahanan dan ketabahan untuk tidak mengaku kalah dan bangkit daripada kesilapan lalu untuk memperbaiki kehidupan yang akan datang adalah bukti kita benar-benar beriman kepada janji-janji Allah SWT untuk mereka yang percaya kepada hari akhirat dan syurga yang indah. Jangan mengaku kalah kepada kenangan lama!