Buscar

Páginas

Salasilah Keturunan Nabi Akhir Zaman, Rasulullah s.a.w


Assalamualaikum wbh,
Ramai di antara kita mengetahui tentang salasilah keturunan Rasulullah saw, dan ahli keluarga baginda saw. Kita semua tahu bahawa ayah baginda saw bernama Abdullah, dan ibu baginda saw bernama Aminah. Kita juga tahu datuk baginda saw bernama Abdul Muttalib, dan bapa saudara baginda Abu Talib, dan juga Abu Lahab, atau nama sebenar beliau Umar ibnu Hisyam. Kita lihat nama beliau di dalam doa baginda saw, “Ya Allah, islamkanlah salah satu Umar (iaitu samada Umar ibnu Hasyim, aka Abu Lahab, atau Umar ibnu Al-Khattab)”. Maka Allah swt menjawab doa baginda saw dengan islamnya Umar ibnu Al-Khattab.

      Suka penulis bawakan bahawa Rasulullah saw merupakan keturunan susur jalur yang terus kepada nabi Allah Ibrahim as. Kerana itu ada ayat-ayat di dalam Al-Quran, dan juga hadis-hadis baginda saw yang menyebut Ibrahim as sebagai ayah baginda saw, kerana di dalam bahasa Arab, ayah juga boleh diertikan sebagai ayah kandung, datuk dan ke atas. Firman Allah swt, “Jalan (iaitu Islam ini adalah jalan) ayah kamu, Ibrahim. Dialah yang menamakan kamu Muslimin”. Juga kita lihat di dalam hadis baginda saw sewaktu baginda saw mendapat seorang anak lelaki bersama hamba baginda saw, Mariam Qibtiyah, “Aku menamakannya sempena nama ayahku, Ibrahim”.

          Bahkan paras rupa Rasulullah saw itu sendiri juga sangat-sangat mirip kepada Nabi Allah Ibrahim as. Ini dibuktikan di dalam hadis baginda saw, ketika baginda diangkat Allah swt ke langit ketika Isra’ Mi’raj, dan baginda saw bertemu dengan Nabi Ibrahim as. Sabda baginda saw di dalam menceritakan tentang rupa paras Ibrahim as kepada para sahabat, “Andaikata kamu semua melihatnya (Ibrahim), pasti kamu akan sangka dia adalah rakanmu (iaitu, pasti kamu menyangka dia adalah aku Muhammad, kerana rupa mereka mirip)”. Takjub sungguh rasa penulis ketika membaca hadis ini, kerana secara langsung Allah swt telah mengisyaratkan kita kepada tabiat genetic, ribuan tahun sebelum kajian tentang genetic keturunan dimulakan!

       Adapun Rasulullah saw berasal dari keturunan Nabi Ibrahim as, dari jalur keturunan Ismail as. Ingatkah bahawa Nabi Ibrahim as dikurniakan dua orang anak sewaktu usia tua baginda as? Firman Allah swt di dalam merakamkan doa Nabi Ibrahim as, “Segala puji Allah, yang telah mengurniakan kepadaku di usia tuaku Ismail dan Ishaq, sungguh Tuhanku sangat-sangat mendengar permintaa”. Ini merupakan noktah sejarah yang sangat perlu kita ambil perhatian, kerana orang-orang Kristian tidak mengiktiraf akan adanya Ismail as, bahkan mereka mendakwa bahawa Ishaqlah yang terlibat di dalam peristiwa Nabi Ibrahim as diarahkan agar menyembelih anaknya. Ini kerana dari susur galur Ishaqlah lahirnya yang kita kenali sekarang sebagai Bani Israil, atau Yahudi, yang mana akhirnya lahirnya Isa as, Tuhan (?) mereka.
       Adapun nama Bani Israil itu, bererti ‘anak-anak Israil’, dan Israil adalah nama lain bagi Nabi Ya’qub as. ‘Isra’ di dalam bahasa Ibrani (Yahudi) bermaksud hamba, dan ‘il’ bermakna ‘Tuhan’, atau Allah. Maka Israil itu sendiri bermaksud ‘hamba Allah’, atau di dalam bahasa Arab selalu kita kenali sebagai ‘Abdullah”. Dari jalur Nabi Ishaq as, lahir Nabi Ya’qub as, kemudian Yusuf as, dan seterusnya cucu keturunan mereka, Bani Israil aka Yahudi.
       Manakala dari jalur Ismail as, lahirlah keturunan Arab, yang mana kita masih ingat kisah Nabi Ismail as ditinggalkan oleh Nabi Ibrahim as bersama ibunya Hajar, di lembah Bakkah, yang kini kita kenali sebagai Mekah Al-Mukarramah. Mereka kekal menetap di situ sehingga lahir cucu keturunan mereka, iaitu kaum Arab. Dan seterusnya dari kaum Arab ini, adanya kaum Quraisy, kemudian adanya Bani Hasyim, dan seterusnya dari situlah lahirnya kekasih kita Muhammad saw.
      Penulis juga ingin menceritakan di sini tentang kisah bagaimana datuk baginda saw mendapat nama ‘Abdul Muttalib’, dan juga bagaimana mereka dikenali sebagai Bani Hasyim.
Suatu ketika dahulu, terdapat dua orang adik-beradik, seorangnya bernama Hasyim, dan seorang lagi bernama Muttalib. Maka dikatakan Hasyim telah berhijrah ke Yathrib (yang kini kita kenali sebagai Madinah), dan Muttalib pula kekal di Mekah. Ketika Hasyim di Yathrib mendapat cahaya mata, dia menamakan cahaya matanya itu Muttalib, sempena nama saudara kandungnya di Mekah. Setelah kematian Hasyim, rakan-rakannya telah menghantarkan berita kepada Muttalib di Mekah, menceritakan tentang kematian saudaranya, dan meminta agar dia datang ke Yathrib untuk mengambil anak saudaranya ke Mekah. Setibanya di Mekah, orang ramai melihat Muttalib membawa anak saudaranya, yang juga bernama Muttalib, di belakang kudanya. Di zaman ini, seorang budak yang dibawa naik bersama menunggang kuda adalah biasanya hamba si penunggang kuda, maka dari itulah budak tersebut mendapat gelaran ‘Abdul Muttalib’, iaitu ‘hamba Muttalib’, dan Abdul Muttalib itulah datuk Rasulullah saw.

Penulis juga ingin menceritakan tentang hikmah dan faedah kita mengetahui nama ayah dan ibu baginda saw.
Kata Aisyah ra, terdapat empat cara perkahwinan masyarakat jahiliyyah sebelum datangnya Islam, dan ia adalah:-
i) jika seorang wanita mempunyai kenginan untuk menjalinkan hubungan, dia akan menggantungkan kain, atau meletakkan tanda pada pintu rumahnya. Mana-mana lelaki yang juga sedang berkeinginan akan memasuki rumah tersebut, dan jika mereka bersetuju, hubungan akan terjadi dan jika terhasil anak dari hubungan tersebut, lelaki tersebut akan bertanggungjawab menjaga anak tersebut. Lihat bagaimana walaupun mereka masyarakat Jahiliyah, mereka lebih bertanggungjawab dari jahiliyah moden zaman kita ini, yang sanggup membuang anak di dalam tong sampah. 

ii) ‘perkahwinan’ yang mana seorang wanita menjalinkan hubungan serentak dengan beberapa orang lelaki, dan jika wanita tersebut mengandung, dia akan membawakan bayi tersebut kepada mana-mana lelaki tadi, dan dia akan bertanggungjawab dengan bayi tersebut.

iii) ‘perkahwinan’ di mana jika seorang lelaki yang mempunyai isteri, dan mahukan anak dari keturunan pahlawan, maka dia akan menghantarkan isterinya untuk hidup bersama pahlawan tersebut, seperti hidupnya suami isteri. Apabila isterinya sudah mengandung, maka pahlawan tersebut akan menghantar pulang isterinya, dan anak tersebut akan dikira sebagai anak lelaki tersebut.

iv) perkahwinan melalui akad pernikahan yang sah, yang sebagaimana yang kita ketahui sekarang.

         Penting bagi kita mengetahui nama ibubapa baginda saw, kerana dari nama mereka kita boleh mengetahui manakah cara perkahwinan mereka, kerana dari cara perkahwinan mereka lahir Rasulullah saw. Penting bagi kita bahawa Rasulullah saw dilahirkan dari akad nikah yang sah dan murni, dan baginda saw bukankah anak luar nikah.
      Penulis juga ingin ketengahkan di sini tentang apakah agama Nabi Muhammad saw, serta beberapa orang sahabat baginda saw, sebelum Allah mengangkat baginda saw menjadi nabi dan rasul akhir zaman. Adakah baginda menyembah berhala? Adakah baginda pernah menghulurkan korban kepada sembahan-sembahan kafir Quraisy?
       Agama yang diikuti oleh Rasulullah saw sebelum baginda diangkat menjadi rasul, ialah agama yang kita kenali sebagai Al-Hunafa’, iaitu mereka menyembah Allah swt, dan mereka solat dan beribadah kepada Allah swt mengikut cara yang telah diwariskan oleh Ibrahim as. Maka Muhammad saw, Abu Bakar dan juga Ali ibni Abu Talib ra, kesemuanya adalah dari golongan ini, maka mereka tidak pernah menyembah berhala atau apa-apa amalan syirik.
Sesungguhnya Allah swt telah memelihara Rasulullah saw dari sebarang bentuk syirik dan maksiat, sejak dari sebelum kebangkitan baginda saw menjadi rasul lagi. Kerana itulah kita katakana bahawa perihal hidup baginda saw sebelum diangkat menjadi rasul juga termasuk di dalam definisi sunnah.

‎5 orang yang mirip wajah RASULULLAH S.A.W:


1. Jaafar bin Abi Tolib-
2. Abu Sufian bin Haris bin Abdul Mutalib.
3. Qasam bin al-Abbas.
4. As-Saib bin Ubaid bin Abd.Manaf.
5. al-Hassan bin Ali bin Abi Tolib.

Fatimah Az-zahra Menuntut Keadilan


FATIMAH az-Zahra adalah puteri bongsu nabi Muhammad, hasil perkahwinannya dengan Khatijah. Fatimah dilahirkan pada tahun ke-5 setelah nabi Muhammad diutus menjadi Nabi, bertepatan dengan tiga tahun setelah peristiwa Israk dan Mikraj. 

Beliau dilahirkan pada hari Jumaat 20 Jamadilakhir tahun 605 Masihi semasa masyarakat Quraisy sedang memperbaiki dan membangun kembali Kaabah disebabkan banyak kerosakan pada bangunan tersebut.

Siti Fatimah mendapat gelaran as-Siddiqah (wanita terpercaya); at-Tahirah (wanita suci), al-Mubarakah (yang diberkati Allah) dan yang paling sering disebutkan adalah Fatimah Az-Zahra (yang cemerlang). 

Beliau juga digelar Al-Batul, iaitu yang menumpukan perhatian kepada ibadah dan menjauhi keduniaan. Fatimah selalu bersujud ketika setiap kali berasa lapar dan berzikir setiap kali berasa susah.

Fatimah mencintai ayahandanya melebihi cintanya kepada siapa pun. Apabila ibunya meninggal dunia ketika berusia enam tahun, Fatimah sentiasa berusaha untuk menggantikan peranan ibunya. 

Fatimah sentiasa mengajak nabi berbual-bual dengan kata-kata yang menggembirakan dan menyenangkan hati nabi. 

Justeru nabi memanggilnya dengan panggilan manja Ummu Abiha, iaitu ibu bagi ayahnya kerana kasih sayang yang dicurahkan oleh Fatimah kepada ayahnya.

Fatimah mempunyai tiga orang kakak iaitu Zainab, Rugayah dan Ummi Kalsum. Fatimah adalah anak yang paling dicintai dan dikasihi nabi sehingga beliau berkata, "Fatimah adalah darah daging saya, apa yang menyusahkannya juga menyusahkan saya dan apa yang mengganggunya juga mengganggu saya". 

Fatimah menyerupai ayahnya dari sisi rupa dan akhlaknya. Ummu Salamah menyatakan bahawa Fatimah adalah orang yang paling mirip dengan Rasulullah. 

Demikian juga dengan Aishah yang pernah menyatakan bahawa Fatimah adalah orang yang paling mirip dengan Rasulullah dalam ucapan dan fikirannya.

Zaman kanak-kanaknya diwarnai oleh pelbagai penentangan yang ditujukan kepada agama Islam yang dibawa oleh ayahnya. 

Penyeksaan, celaan yang keji, gangguan mental dan fizikal dan fitnah dilakukan oleh golongan kafir Mekah terhadap umat Islam. 

Allah telah mengurniakan Fatimah dengan sifat lemah-lembut, cerdas dan berani yang tidak dimiliki oleh kanak-kanak lain yang seusianya. Fatimah melihat cabaran dan dugaan yang menimpa keluarga terutama pengalaman pahit yang menimpa ayahnya. 

Cabaran dan dugaan itu mampu difahami oleh Fatimah pada usia yang muda dan ini telah mendewasakan pemikiran Fatimah supaya cekal menghadapinya dengan lebih cekal dan berani.

"Uqbah bin Abi Muit menyimbah kotoran unta pada ayah kamu yang sedang bersujud di Kaabah!," kata seorang wanita kepada Fatimah yang sedang duduk di rumahnya.

"Apa! Sampai hati mereka berbuat demikian kepada ayah saya," jawab Fatimah yang bergegas keluar dari rumahnya.

Fatimah berlari sekuat hati menuju ke arah Kaabah. Jantungnya berdegup dengan pantas memikirkan apa yang telah berlaku pada ayahnya. Apabila sampai di hadapan Kaabah, Fatimah melihat pembesar-pembesar Quraisy sedang ketawa kuat sambil menunjuk jari mereka kepada ayahnya.

Beliau pantas menghampiri ayahnya yang tengah bersujud di Kaabah. Fatimah melihat perut-perut unta yang berdarah dan bernajis di atas kepala ayahnya. Beliau membersihkan kotoran itu dengan pantas. 

Air mukanya kelihatan sedih bercampur geram kerana kotoran itu terpalit keseluruhan jubah ayahnya. Fatimah bangun dan menghampiri Uqbah bin Abi Muit dan pembesar Quraisy lain yang berdiri sombong bongkak tanpa perasaan takut. 

Beliau menjeling tajam kepada semua wajah-wajah itu dengan air mukanya yang benar-benar marah dengan tindakan mereka terhadap ayahnya.

"Mengapa kamu melakukan perkara keji ini kepada ayah saya?" tanya Fatimah dengan nada keras dan marah.

"Suka hati kamilah. Mari kita tinggalkan tempat ini. Puas hati saya melihat jubah Muhammad penuh dengan kotoran unta," kata Uqbah lalu beredar dari situ bersama pembesar Quraisy lain meninggalkan Fatimah yang masih sedih dan marah.

Pada satu peristiwa lain pula, Fatimah sedang berjalan di sebuah lorong ketika berselisih dengan Abu Jahal yang terkenal dengan permusuhannya terhadap agama Islam. 

Abu Jahal menahan Fatimah lalu menampar muka Fatimah beberapa kali. Fatimah terkejut dengan perbuatan Abu Jahal terus berlari menuju khemah pemimpin Quraisy yang sedang duduk berbincang.

"Ya Abu Sufian, ketua pemimpin Quraisy. Saya ingin mengadu tentang sikap buruk Abu Jahal yang tiba-tiba menampar muka saya tanpa sebab. Saya mahu keadilan!," kata Fatimah di hadapan Abu Sufian tanpa perasaan takut.

"Apa! Abu Jahal menampar kamu tanpa sebab. Pergi panggil Abu Jahal ke sini," arah Abu Sufian kepada pengawal di sebelahnya.

Abu Jahal pun datang dengan tergesa-gesa menuju khemah tempat pemimpin-pemimpin Quraisy sedang berbincang. 

Dia tak menyangka Fatimah akan datang mengadu kepada Abu Sufian tentang perbuatannya terhadap Fatimah. Dia berharap Abu Sufian akan menyebelahinya dalam perkara itu. 

Dia masuk ke dalam khemah itu dengan muka sombong memandang wajah Fatimah yang kelihatan tenang.

"Mengapa kamu menampar muka Fatimah tanpa sebab, Abu Jahal?," tanya Abu Sufian.

"Sahaja. Saya geram dengan ayahnya". Jawab Abu Jahal dengan bongkak.

"Kamu tak ada hak berbuat demikian terhadap budak kecil ini," kata Abu Sufian lalu memandang wajah Fatimah.

"Hulur muka kamu supaya Fatimah boleh menampar muka kamu," arah Abu Sufian kepada Abu Jahal yang kelihatan terkejut mendengar keputusan Abu Sufian itu.

Fatimah tidak melepaskan peluang itu untuk menampar muka Abu Jahal yang selama ini banyak menyakitkan hati ayahnya. Beliau menampar muka Abu Jahal dengan sekuat hati dan pulang dengan hati gembira ke rumahnya. 

Fatimah menceritakan perkara yang berlaku itu kepada ayahnya. Nabi gembira kerana Abu Sufian telah memberikan keputusan yang adil kepada aduan anaknya.

Belajar ilmu ketuhanan?




Assalamualaikum wbt..
Hari ini mendapat mesej dr seorang hamba Allah, bertanyakan adakah saya belajar ilmu ketuhanan… orang yang kurang ilmu macam saya ini kadang-kadang hilang kata-kata, saya bukanlah orang yang tahu banyak ttg agama…
Saya sedang belajar agama…x mungkin saya tahu akan segala-galanya.
Namun dari dasar itu, saya cuba mengetahui apakah ilmu ketuhanan yang dimaksudkan itu… rasa kurang diri bila tak cuba memahami apa itu ilmu ketuhanan..namun sedar kebatasan ilmu kadang menyukarkan saya untuk mengetahui segala-galanya… Tiada daya upaya selain dari Allah swt.



Ilmu Ketuhanan Bukan Ilmu Akal Tetapi Ilmu Hati

Belajar ilmu hitung atau ilmu kedoktoran
Tidak terasa berTuhan, tidaklah heran
Belajar ilmu yang tersebut dan lain-lain ilmu
Tidak terasa berTuhan, perkara biasa
di setiap zaman
Bahkan adakalanya belajar ilmu sekular
Langsung tidak percaya
adanya Tuhan yang Maha Esa
Tapi yang lebih aneh, orang yang belajar
Ilmu keTuhanan
Hingga jadi ulama, tidak rasa berTuhan
Bahkan pakar ilmu tauhid atau ilmu keTuhanan
pun tidak berTuhan
Kerana mereka belajar ilmu aqidah
dengan akal semata-mata
Sedangkan jiwanya tidak menghayati ilmu itu
Akalnya percaya adanya Tuhan
Jiwanya tidak terasa berTuhan
Di segi ilmu, pakar dengan Tuhan
Di segi jiwa, kosong dari Tuhan
Kerana itulah rasa takutnya dengan Tuhan tidak
berlaku atau tidak ada
Syariat Tuhan tidak dijadikan pakaian
Apabila mendapat ujian
Menerima ujian itu dia tidak tahan
Akhlaknya kasar, tidak melambangkan
orang berTuhan
Kehidupannya tidak mempedulikan syariat
Sekalipun bisa memperkatakan Al Quran
Atas alasan ilmu semata-mata
Padahal ilmu keTuhanan hendaklah dirasa oleh Jiwa
Ilmu keTuhanan bukan ilmu akal tetapi ilmu rasa
Orang yang “percaya” Tuhan, hidup macam tidak
berTuhan
Orang “terasa” berTuhan, orang yang takut dengan
Tuhan sekalipun ilmunya kurang
Mereka yang rasa berTuhan yang menghormati syariat Tuhan
Kerana rasa berTuhan itu adalah fitrah bagi setiap insan
Lantaran itulah rasa berTuhan itu harus disuburkan
di dalam jiwa manusia
Tidak cukup sebatas akalnya percaya adanya Tuhan


(Syeikh Imam Ashaari Muhammad AtTamimi)




Semua ilmu menuju kepada ALLAH.
Ilmu sains,perubatan,Ekonomi,Pentadbiran dan sebagainya.
Contoh ilmu sains;-
AIR: Sains mengatakan air terbina dari 2 unsur iaitu
H2O. Kuasa siapakah yang menyatukan H dan 2O itu?
Fikir lah sajenak? Anda pasti tahu jawapannya.


Contoh ilmu Perubatan:-
Air: Seorang pengamal perubatan kampung air digunakan
sebagaipenawar,Air yang sama tetapi digunakan untuk
pelbagai penyakit. Fikirlah dimanakah terletaknya
ubat itu?


Contoh Ekonomi:-
Air: Seseorang yang berniaga air ABC keluar waktu pagi
8;00am dan pulang kerumah jam 6:00 mendapat rezki
RM150 Tetapi keesokannya dia keluar tengah hari
12:15pm dan pulang 6:00pm dan mendapat rezki RM200.
Siapakah yang sebenarnya yang memberi rezki itu?


Contoh Pentadbiran:-
Air: Air hujan yang turun setiap tahun tidak ada bezanya
dengan tahu yang sebelumnya.Hujan yang turun itu
untuk tumbuhan-tumbuhan yang tidak sempat di siram
oleh manusia.Tumbuhan-tumbuhan itu amat berguna untuk
penduduk bumi kerana ia mengeluarkan oksigen.
Pentadbiran siapa kah yang bijak ini?


Sebagai kesimpulan,ilmu yang wujud di dunia ini semuanya hendak
mengambarkan kewujudannya (ALLAH). maka betul lah apa yang dikatakan
duakalimah syahadah itu. Tiada yang Wujud kecuali ALLAH.Oleh itu janganlah
ragu dengan apa-apa ilmu di dunia ini,yang penting ingat ALLAH dan Brepandukan AL-Quran dan sunah Rasullulah.

______________________________________________
Setiap manusia dimuka bumi ini mengakui adanya tuhan walaupun seseorang itu tidak beragama.

Buktinya: Dan demi sesungguhnya jika engkau (Wahai Muhammad) bertanya (kepada mereka yang musyrik) itu:"Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?"Sudah tentu mereka akan menjawab:"Yang menciptakannya ialah Allah Yang Maha Kuasa Lagi Maha Mengetahuinya".
(surah az-Zukhruf 43:ayat 9)

*Walaupun sesuatu tamadun itu tidak mempunyai kota dan istana yang indah.Tetapi setiap tamadun mempunyai tempat beribadat.

(Ahli sejarawan Yunani)
______________________________________________


Untuk bercerita tentang ilmu ketuhanan saya seorang yang kurang ilmu tidak mampu menjelaskan apakah kaitan ilmu tasawwuf, tassawur dan sebagainya lagi dgn ilmu ketuhanan…takut bila salah, bila tidak faham saya akan dipertanggungjawabkan kerana menyampaikan yg bukan ilmu kepakaran saya… saya juga sedang berusaha mempelajarinya…Ilmu Allah ini begitu luas, tidak terhabis dalam satu hari untuk mempelajarinya…

1 minit untuk mengingat Allah



* Langkah 1:
* Sebutlah dengan sepenuh hati dan lidah yang fasih:

* * SUBHANA'LLAH
* * ALHAMDULI'LLAH
* * LA I LAHA ILLA'LLAH
* * ALLAHU AKBAR
* * ASTAGHFIRU'LLAH
* * LA ILAHA ILLA'LLAH, MUHAMMADUN RASULU'LLAH
* * ALLAHUMMA SALLI WA SALLIM WABARIK 'ALA SAYYIDINA MUHAMMAD WAAALIHI WA SAHBIH AJMA'EEN


* Langkah 2:
* Hayatilah sedalamnya akan makna ayat demi ayat, perkataaan demi perkataan

* Langkah 3:
* Forward kepada orang yang anda kasihi.

* Hasil 1:
* Dalam tempo satu jam anda telah berjasa mengajak mereka untuk mengingat, berdoa dan bermunajat kepada ALLAH SWT.

* Hasil 2:
* Dalam tempo satu jam anda telah berjasa mengajak mereka untuk mengingat, berdoa kepada Nabi Muhammad SAW.

* Hasil 3:
* Dalam masa satu jam sekurang-kurangnya 7 orang telah mendoakan kesejahteraan untuk kamu dan di-AMIN-kan oleh para Malaikat.

Wassalam

4 5 `/L ass=MsoNormal> 

#Semua Umat Muhammad s.a.w akan Masuk syurga kecuali yang melakukan dosa syirik.


"Ya Allah kami bersyukur kepada-Mu atas nikmat Islam dan nikmat Iman yang engkau berikan kepada kami"

Betapa besar rahmat Allah Ta'ala kepada manusia khususnya kepada umat Muhammad s.a.w dibandingkan dengan kemurkaan-Nya, sebagaimana Rasulullah s.a.w bersabda dari sahabat Abu Hurairah ra:

"Ketika Allah selesai menc
iptakan makhluk, Dia menulis di dalam kitab-Nya, kitab itu disisi-Nya, di atas `arsy, `Sesungguhnya rahmat-Ku mengalahkan kemurkaan-Ku'" (HR. Bukhari)

Dari Abu Dzar ra., bahwa Rasulullah s.a.w bersabda:
"Jibril berkata kepadaku, `Barangsiapa meninggal dalam keadaan tidak mempersekutukan Allah dengan sesuatu apapun, maka dia pasti masuk syurga atau tidak masuk neraka'". Abu Dzar ra., berkata, "Dan meskipun dia berzina dan meskipun dia mencuri ?", Beliau SAW bersabda, "Dan meskipun" (HR. Bukhari)

Dan dari Abu Hurairah ra., bahwa Rasulullah s.a.w bersabda:
"Diampunkanlah seorang wanita penzina yang melewati anjing (yang berada) di atas sumur yang menjulurkan lidahnya dan hampir mati kerana kehausan, lalu wanita itu melepas sepatunya dan diikat dengan kerudungnya lalu ia membawa air kepada anjing itu maka (dia, wanita itu) diampuni karenanya" (HR. Bukhari).

Dari Anas bin Malik ra., bahwa Rasulullah s.a.w bersabda:
"Syafa'atku akan diberikan bagi pelaku dosa besar dari umatku" (HR. Abu Dawud no. 4739, At Tirmidzi no. 2435, Ibnu Hibban no. 2596, Ibnu Abi Ashim no. 832, Ahmad III/213 dan Al Hakim I/69, At Tirmidzi mengatakan, "Hadits ini hasan shahih")

Dari Abdullah bin Abbas ra., bahwa Rasulullah s.a.w bersabda:
"Tidaklah seorang muslim pun yang meninggal lalu ia dishalatkan oleh sebanyak 40 orang laki ? laki yang tidak mempersekutukan Allah dengan sesuatu pun kecuali ia akan memperoleh syafa'at atau tertolong oleh mereka" (HR. Muslim, Ahmad dan Abu Dawud)

"Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya" (QS An Nisaa' 48)

ADAB DAN HAK TERHADAP IBU BAPA.


1. Mentaati ibu dan bapa dlm semua hal kecuali perintah melakukan maksiat.
2. Berbicara dgn keduanya dgn sopan dan lemah lembut.
3. Bangun mghormati keduanya apabila mereka dtg.
4. Mencium tangan keduanya stp pagi dan petang.
5. Memelihara nama, kehormatan serta harta benda mereka.
6. Memuliakan mereka dan mberi apa yg mereka pinta.
7. Berbincang dgn mereka dlm sga
la pkerjaan n urusan.
8. Merbanyakkan doa dan memohon ampun utk mereka.
9. Sentiasa berusaha mgembirakan dan myenangkan mereka.
10. Tidak mengangkat suara di hadapan mereka.
11. Tidak memotong percakapan mereka.
12. Tidak keluar tanpa keizinan mereka.
13. Tidak memeranjatkan mereka jika mereka sdg tidur.
14. Tidak melebihkan isteri dan anak dari mereka berdua.
15. Tidak mencela mereka jika mereka mlakukan sstu yg tidak memuaskan.
16. Tidak tertawa didalam majlis mereka, jika x ada sebab yg menarik utk ketawa.
17. Tidak memakan makanan yg ada disisi mereka.
18. Tidak memakan makanan dlm satu hidangan mendahului mereka.
19. Tidak berbaring atau tidur sedangkan mereka msh lg duduk kecuali mereka  mengizinkannya.
20. Tidak melunjurkan kaki di hadapan mereka.
21. Tidak berjalan mendahului mereka.
22. Menyahut panggilan mereka serta merta apabila mereka memanggil.
23. Memuliakan sahabat2 mereka khususnya sesudah mereka mati.

Wahai Tuhanku, kasihanilah mereka sebagaimana mereka memeliharaku dgn penuh kasih sayang pada waktu kecil (Surah al-Isra' : 24)

Redha Allah letak pada redha ibu bapa.

Bersyukurlah kpd yg masih mempunyai ibu bapa, kerana dgn menjaga dan melayan mereka dgn penuh kasih syg, Allah akan mberikan pahala...

Kirimkan doa dan sedekah utk ibu bapa yg telah ada...kerana itulah bekalan disana...doa anak yg soleh.

Semoga kita semua menjadi anak yg soleh dan solehah, Ameen ya Rabb Alamin.

#Beriman kpd Malaikat adalah Rukun Iman kedua.


Drpd Abu Umamah r.a drpd Nabi s.a.w sabdanya bermaksud:

Malaikat yg di sebelah kanan (Yg menjadi penulis kebaikan) ialah ketua kpd yg sebelah kiri, maka apabila seseorg itu mlakukan sesuatu kebaikan ditulis baginya kebaikan itu menjadi 10 kebaikan yg disebut dan apabila dia melakukan sesuatu kejahatan, lalu malaikat yg disebelah kiri hendak menulisnya, lalu malaikat disebelah kanan berkata: 'Tungg
u dahulu', lalu dia menunggu selama 6 atau 7 jam, maka jika org tu beristigfar drpd pbuatan jahat itu, tidaklah ditulis sstu pun, dan jika dia tidak meminta ampun kpd Allah, dituliskan baginya satu kejahatan shj. (Hadis riwayat at-Tabrani).

1.Malaikat Jibril; menyampaikan wahyu kpd rasul dam nabi.
2. Malaikat Mikail; Membahagikan rezeki kpd seluruh makhluk.
3. Malaikat Izrail: Mengambil nyawa sekalian makhluk.
4. Malaikat Israfil; Meniup sangkakala ketika kiamat nanti.
5. Malaikat Raqib dan Atid; Mencatat amalan baik dan jahat.
6. Malaikat Munkar dan Nakir; Menanyakan soalan didalam kubur.
7. Malaikat Malik; Menjaga neraka.
8. Malaikat Ridhwan; Menjaga syurga.

SYAFAAT 'UZMA.


Ertinya pertolongan terbesar yg diberikan oleh Nabi Muhammad s.a.w kpd semua makhluk. Rasulullah s.a.w berdoa kpd Allah agar disegerakan hisab ke atas umat manusia lalu diperkenankan Allah. 

Drpd Ibu Umar r.a katanya, ''Aku telah mendengar Rasulullah s.aw bersabda;
Sesungguhnya matahari akan dekat atas kepala manusia sehingga air peluh sampai ke paras telinga, maka dlm masa mereka
berkeadaan demikian, mereka meminta ptolongan drpd Nabi Adam a.s. Lalu beliau menolak dan berkata: Aku bukanlah orang utk itu. Kemudian mereka meminta pula kpd Nabi Musa a.s. Dia menjawab dgn jwpn yg sama spt Nabi Adam. Akhir sekali mereka dtg menemui Nabi Muhammad s.aw memohon syafaatnya, lalu Rasulullah mengemukakan syafaatnya. Setelah itu Allah Taala akan memulakan perbicaraan utk menghakimi khalayak yg ramai itu.., maka pd waktu itu Allah mengangkatnya (Nabi Muhammad s.a.w) ke martabat ''Maqaman Mahmuda'' (maqam paling terpuji) yg dipuji oleh semua makhluk yg ada di padang Mahsyar''.

Selain drpd Nabi Muhammad s.a.w, nabi-nabi yg lain, para alim ulama', para syuhada juga diberikan keistimewaan oleh Allah utk mereka mberi syafaat masing2.

Syafaat itu adlh syafaat kecil, spt memasukkan seseorg ke dalam syurga tanpa hisab.

Awak wanita solehah?..awak ustazah?


#Solehah itu tidak terzahir melalui status2 facebook, twitter, blog dsb.. Bukan juga dgn menyertai program solehah, ustazah pilihan atau gadis melayu... Solehah itu tidak diukur dgn tudung, pakaian atau adabnya ketika berbicara...

Solehah itu ialah satu cara memperbaiki diri menjadi lebih baik disisi Allah swt, sbg seorang hamba, anak, wanita atau isteri. 
Kita membentuknya dgn ilmu agama dan mem
praktikkanya dlm kehidupan. Solehah adlh proses yg berterusan mendekatkan diri dgn Allah dan mendapat tempat yg lebih baik disisiNya.
Semua wanita berpotensi menjadi solehah...
Masa silam yg buruk boleh diperbaiki...

Saya sendiri masih berusaha,..
Nilai disisi Allah yg patut dikejar.
Insyaallah, moga kita semua menjadi hamba yg baik, ameen,

p/s: oh ya, saya sarankan buku bertajuk ''111 wasiat Rasulullah s.a.w utk wanita solehah'' karya Drs. Kasmuri selamat. Sebuah buku yg sesuai utk kita jadikan panduan...

Selamat malam semua...
Tidolah awal, jd boleh bangun utk istiqarah ataupun tahajjud nnt..
Assalamualaikum wbt.

(Gembiranya jd anak perempuan)


Rasulullah bersabda:

''Barangsiapa yg mengasuh atau memelihara dua anak perempuan sehingga besar, nanti pada hari kiamat, aku dgn dia seperti ini; sambil Nabi merapatkan jarinya'' (HR. Bukhari dan Muslim)

''Barangsiapa yg mdapat kesusahan disebabkan mempunyai anak2 perempuan, ttp dia ttp blaku baik kpd mereka, nanti pada hari kiamat mereka akn menjadi dinding baginya dr api neraka'' (HR. Bukhari dan Muslim)

''Barangsiapa yg memelihara dua atau tiga anak perempuan atau dua tiga saudara perempuan serta mendidiknya, maka orang itu akan masuk syurga'' (HR. Tarmizi dan Abu Daud).

Aurat!


Berbalik kepada persoalan mendedah aurat belum confirm masuk neraka. Jika berpandukan kepada Hadis Nabi SAW, memang confirm dedah aurat masuk neraka. Bukan hanya sekadar masuk neraka malah menghidu bau syurga pun tidak mampu.

"Dari Abu Hurairah ra, dari Rasulullah saw beliau berkata: "Ada dua golongan dari ahli neraka yang belum aku lihat saat ini ; pertama, satu kaum yang membawa cemeti seperti 
ekor sapi. Mereka memukul manusia dengan cemeti tersebut. Kedua, wanita-wanita yang berpakaian tapi telanjang (tidak menutup aurat dengan sempurna). Mereka berlengang-lenggok dan menggoyang-goyangkan kepala mereka seperti ponok unta yang condong. Wanita-wanita tersebut tidak akan masuk syurga dan tidak dapat mencium baunya pun. Padahal bau syurga itu dapat tercium dari jarak sekian dan sekian" (HR. Muslim).

Antara dalil lain yang boleh digunakan bagi menjawab persoalan wanita yang membuka aurat dengan sengaja walaupun tidak menentang kewajipan menutup aurat, kompom masuk neraka atas dalil:

"Rasulullah s.a.w bersabda: Semua umatku akan masuk syurga kecuali yang enggan. Para sahabat bertanya: Wahai Rasulullah, siapakah orang yang enggan? Baginda menjawab: Barangsiapa yang taat kepadaku, dia masuk syurga dan barangsiapa yang melanggar perintahku, dia telah enggan.
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari & Muslim)

Di dalam peristiwa israk mikraj pun Rasulullah SAW ada menyatakan bahawa baginda melihat perempuan yang digantung rambutnya dalam neraka hingga menggelegak otak kepalanya atas kesalahan tidak menutup rambutnya daripada bukan mahramnya.

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a. dan Abu Said r.a., bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda :

“Syurga dan neraka berdebat. Lalu syurga berkata, “aku dimasuki orang-orang lemah dan miskin.”
Neraka berkata: “Aku dimasuki orang-orang yang suka menindas dan sombong.”

Lalu Allah s.w.t. berfirman kepada neraka: “Sesungguhnya engkau adalah seksa-Ku, dan Aku menyeksa orang-orang yang Kuhendaki denganmu.”
Kemudian Allah s.w.t. berfirman pula kepada syurga: “Engkau adalah rahmat-Ku, dan Aku merahmati siapa sahaja yang Aku kehendaki. Setiap kamu akan diisi hingga penuh." (Riwayat Al-Bukhari, no. 2846)
Akan tetapi, jika kita sendiri mempersoalkan suruhan Allah dengan membidas bahawa buat baik belum confirm masuk syurga atau buat jahat belum confirm masuk neraka, tak rasa malukah nak mengharap rahmat Allah terhadap kita? Tak rasa malukah nak menumpang syurga Allah?

Melaksanakan perintah Allah ganjarannya pahala, syurga, rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Mengerjakan larangan Allah balasannya adalah dosa, neraka, kemurkaan dan azab Allah SWT. Kesimpulannya, ahli syurga tidak berdosa, manakala ahli neraka berdosa. Akan tetapi, setiap orang yang berdosa pasti akan ke syurga jua akhirnya nanti jika dia masih Islam dan tidak murtad. Itupun setelah menempuh azab siksa yang maha dahsyat di neraka kelak bagi menyuci dosanya, yang mana sehari di neraka bersamaan 1000 hari di dunia ini. Mampukah nak tanggung? Letak hujung jari dekat api lilin sekejap pun dah meraung.

Jika buat maksiat belum confirm masuk neraka, adakah buat maksiat tu anda yakin confirm masuk syurga? Jadi, gunakanlah kesempatan ini untuk bertaubat nasuha. Bukannya mempertikaikan ganjaran syurga atau neraka.  Setiap manusia biasa tidak pernah terlepas daripada melakukan dosa. Bertaubatlah setiap masa. Jangan nak tunggu tua baru nak bertaubat. Boleh jaminkah anda boleh bernafas lagi selepas membaca artikel ini? Sebaik-baik amalan adalah yang ikhlas semata-mata mengharapkan keredhaan Allah, bukannya semata-mata nak masuk syurga ataupun takutkan azab neraka.




______________________________________________________________________

Hadis manakah yg menunjukkan tutup aurat xwajib dan yg tutup aurat tu xsemestinya xbaik? kita x tahu amalan mana yg allah terima dgn sbb amalan tu kita masuk syurga. kita juga x tahu mungkin dgn sbb kita maksiat@engkar perintah allah dgn sbb tu kita masuk neraka...

so, kesimpulan nya baik kita patuh suruhan dan tinggalkan larangan..


Kisah taubat seorang lelaki yang membunuh 100 orang


Daripada Abu Sa’id Al-Khudhri R.A, Rasulullah S.A.W pernah bersabda bahawa di kalangan orang terdahulu ada seorang lelaki yang telah membunuh 99 nyawa, lalu dia mencari orang yang banyak ilmunya.
Maka, dia ditunjukkan kepada seorang rahib, lalu dia pergi menemuinya. Kemudian, dia mengatakan bahawa dia telah membunuh 99 nyawa, adakah taubatnya akan diterima? Kemudian rahib tersebut menjawab, tidak. Maka, dia membunuh rahib tersebut dan genaplah 100 orang (yang dibunuhnya) dengan pembunuhan rahib tersebut.
Kemudian dia mencari lagi orang yang banyak ilmunya, maka dia ditunjukkan kepada seorang pemuda alim. Maka, dia mengatakan bahawa dia telah membunuh 100 nyawa, adakah taubatnya akan diterima? Pemuda alim itu menjawab, ya. Dan siapakah yang menghalang antaranya dan taubat?
“Pergilah ke daerah ini dan ini, kerana di sana ramai orang beribadah kepada Allah Azza wa Jalla. Beribadahlah kepada Allah bersama mereka. Dan janganlah pulang ke daerahmu, kerana sesungguhnya daerahmu itu daerah yang jelek.”
Maka, dia pergi (menuju daerah tersebut) sehingga sampai di pertengahan jalan, kematian mendatanginya.
Maka, berbantahanlah malaikat rahmat dan malaikat azab. Berkata malaikat rahmat, “Dia pergi dengan (niat) bertaubat menghadap Allah sepenuh hati.” Dan berkata pula malaikat azab, ”Dia ini tidak pernah melakukan kebaikan sama sekali.”
Kemudian datanglah kepada mereka satu malaikat lain dalam rupa bentuk seorang manusia, lalu mereka meminta keputusan kepadanya. Dia (malaikat ketiga) berkata, ”Ukurlah jarak antara 2 daerah tersebut (tempat berangkatnya dan tempat tujuannya). Jarak mana yang lebih dekat antara kedua-duanya, maka itulah keputusannya.” Maka, mereka mengukur dan mendapati bahawa jarak yang lebih dekat adalah jarak yang ditujuinya, maka dia berada dalam genggaman malaikat rahmat.
Dan dalam satu riwayat dalam As-Sahih (disebutkan), “Maka dia lebih dekat kepada daerah yang salih dengan hanya satu jengkal. Maka, dia dijadikan sebagai salah satu ahlinya.” Juga dalam riwayat As-Sahih (disebutkan), “Maka, Allah mewahyukan kepada daerah ini (tempat berangkatnya) supaya menjauhi, dan kepada daerah ini (tempat tujuannya) supaya mendekati. Dan Dia berkata, ‘Ukurlah jarak antara kedua-duanya.’ Lalu mereka mendapati bahawa dia lebih dekat dengan daerah ini (daerah yang salih) dengan satu jengkal. Maka, dia diampuni.”
Sumber utama: 1. Shahih Al-Bukhari 2. Shahih Muslim 3. Riyadhush Shalihin
Kisah sahih ini mempunyai suatu nilai motivasi yang cukup tinggi buat kita semua, yang sememangnya tidak bisa melepaskan diri daripada dosa-dosa dalam menjalani kehidupan seharian kita. Sebagaimana yang dapat kita saksikan dalam kisah tersebut, walaupun lelaki itu telah membunuh 100 nyawa, tetapi akhirnya tetap mendapatkan kesudahan yang baik, atas rahmat Allah yang begitu luas. Tiadalah layak segala pujian dan segala kesyukuran kecuali hanya kepada Allah.
Berbicara tentang maghfirah Allah, begitu banyak dalil Al-Qur’an mahupun Al-Hadits yang menceritakan tentang hal tersebut. Ini menunjukkan bahawa Allah tidak pernah sesekali jemu memberikan keampunan kepada hamba-hamba-Nya.
Daripada Abu Abdul Rahman Abdullah ibn Umar ibn Al-Khaththab R.A, Rasulullah S.A.W bersabda, “Sesungguhnya Allah ‘Azza wa Jalla menerima taubat seorang hamba selama ruhnya belum sampai di kerongkongnya.” [HR At-Tirmidzi, dan dia berkata: hadits hasan].
Daripada Abu Hurairah R.A, Rasulullah S.A.W bersabda, “Barang siapa bertaubat sebelum terbitnya matahari daripada tempat terbenamnya (yakni dari arah barat), Allah menerima taubatnya.” [HR Muslim].
Daripada Abu Dzar R.A, Rasulullah S.A.W bersabda, “Allah ‘Azza wa Jalla berkata. ‘Barang siapa datang dengan membawa satu kebaikan, maka baginya sepuluh kali gandanya atau lebih. Barang siapa datang dengan membawa kejelekan, maka baginya kejelekan sepertinya atau Aku ampunkan. Dan barang siapa mendekatiKu sejengkal, Aku dekatinya sehasta. Dan, barang siapa mendekatiKu sehasta, Aku dekatinya sedepa. Barang siapa mendatangi dengan berjalan, Aku datanginya dengan berlari. Barang siapa menemuiKu dengan kesalahan sebesar bumi, sedangkan dia tidak menyekutukanKu dengan apa pun, Aku menemuinya dengan ampunan yang sepertinya (seperti ukuran dosa hamba tersebut)’.” [HR Muslim].
Hadits pertama dan kedua menunjukkan bahawa pintu rahmat itu sentiasa terbuka buat kita, selagi nyawa masih dikandung badan. Hadits ketiga pula menunjukkan betapa besarnya rahmat dan maghfirah Allah untuk kita semua.
Selain hadits ketiga ini, Imam Muslim bin Al-Hajjaj juga telah mencantumkan satu hadits yang berbicara tentang hal yang sama dalam kitab shahihnya (yakni kitab Shahih Muslim). Hadits itu, yang pada awalnya membicarakan tentang peristiwa mi’raj Rasulullah, terkandung satu janji daripada Allah S.W.T, bahawa setiap amalan kebaikan yang diniatkan, namun tidak dilakukan, akan diberikan ganjaran satu kebaikan. Sekiranya amalan itu dilakukan, diberi 10 ganjaran kebaikan. Sedangkan bagi setiap amalan kejahatan yang diniatkan, sekiranya tidak dilakukan, tidak akan dicatatkan baginya dosa, namun sekiranya dilakukan, dicatatkan baginya satu dosa.
Tambahan kepada hadits ketiga, hadits mi’raj ini membahas satu lagi bab penting, iaitu kehadiran niat dalam sesuatu perbuatan. Ini selaras dengan hadits Rasulullah S.A.W bahawa setiap amalan itu tergantung pada niatnya [HR Al-Bukhari dan Muslim].
Menghubungkan kehadiran niat dalam kisah lelaki ini, ternyata niatnya yang ikhlas itu telah menjadi hujjah bagi malaikat rahmat, sebagaimana kata-katanya, ”Dia pergi dengan (niat) bertaubat menghadap Allah sepenuh hati.” Begitulah pentingnya peranan niat yang ikhlas dalam kehidupan seseorang insan. Begitu juga dengan maghfirah Allah S.W.T. Seandainya kita benar-benar ikhlas bertaubat kepadaNya, telah dijanjikan buat kita keampunan sebesar mana sekali pun dosa kita. Sebagaimana kata-kata Harun Yahya (Adnan Oktar atau Adnan Hoca) dalam dokumentarinya yang berjudul ’The Name of Allah’, sekiranya Allah S.W.T itu tidak bersifat Maha Pengampun, pasti tiada seorang pun antara kita yang bakal menjejakkan kaki ke syurgaNya.
Dalam hadits ketiga ini juga kita diperlihatkan perbezaan antara seorang abid (ahli ibadah) dan seorang alim (orang yang berilmu). Perbezaannya cukup jelas dalam memberikan jawapan kepada lelaki tersebut. Jawapan orang alim tersebut ternyata lebih benar. Ini menunjukkan kelebihan orang berilmu dibandingkan ahli ibadah.
Begitulah sedikit sebanyak pengajaran yang dapat saya sebutkan mengenai kisah sahih ini. Diharapkan agar anda sanggup meluangkan sedikit waktu untuk merenung kembali artikel di atas. Seandainya anda mendapati bahawa pendapat saya di atas benar, maka ambillah pengajarannya. Sekiranya anda mendapati pendapat saya menyalahi ajaran Islam yang sebenar, sejuta keampunan saya pohonkan atas kejahilan saya.
Sekian sahaja dari saya. Wassalam…

Tentang Kematian dan Alam Kubur



Sebaik-baik penasihat ialah kematian.

Cerita Tentang Kematian



Sekujur tubuh terbaring, muka pucat, sejuk, beku dan kaku tidak bermaya.Tapi nun di satu sudut, rohnya masih berada di sisi jasad memperhatikan saja tubuhnya di perlakukan orang. Sewaktu semua perhiasan dan pakaian yang di banggakan dulu di bukakan maka terdengarlah roh menjerit-jerit, merintih dan merayu. Semua makhluk mendengar jeritan kecuali jin dan manusia.

“Wahai orang yang memandikan, ku minta kepadamu kerana Allah, supaya melepaskan pakaianku dengan perlahan-lahan. Sebab pada saat ini aku baru saja beristirahat daripada seretan malaikat maut…!”

Oleh itu, ketika hendak menanggalkan pakaian-pakaian saudara kita yang yang telah meninggal sebaiknya dilakukan dengan perlahan. Jika susah untuk dibuka, gunting saja pakaian tersebut. Orang yang meninggal dunia (yakni ketika roh di cabut oleh malaikat maut), sakitnya seperti di tikam 300 kali. Walaupun pada lahirnya tubuhnya masih sempurna tapi pada hakikatnya tubuh tersebut telah hancur luluh.

Begitu juga waktu dimandikan, dikafankan, dan seterusnya sewaktu di usung ke kubur, roh senantiasa merintih mengharapkan pembelaan daripada manusia. Sewaktu air disiramkan ke badannya ia berteriak: “Wahai orang yang memandikan roh, Demi Allah, janganlah engkau menuangkan air mu dalam keaadaan panas. Dan jangan pulak terlalu sejuk.Sebab tubuhku terbakar dengan keluarnya roh.”

Dan ketika mereka memandikan berkatalah roh: “Demi Allah, Wahai orang yang memandikan, janganlah engkau menggosok aku dengan kuat. Sebab tubuhku luka-luka dengan keluarnya rohku.”
Sewaktu di mandikan dan di bersihkan najis kepada kemaluan, janganlah di biarkan mayat tersebut terbuka hingga menampakkan auratnya, sudah tentu roh berasa malu dan menangis bila auratnya di pertunjukkan pada orang. Sedangkan ketika hidup sangat di jaga auratnya itu.

Begitulah seterusnya, mayat merasa sakit sekiranya tubuhnya di perlakukan dengan kasar. Untuk mengatasi masalah ini, keluarga dan juga para tamu yang datang janganlah cuma menangis dan bersedih. Sebaliknya hulurkanlah bantuan dengan menghadiahkan bacaan Ya’asin ataun sekurang-kurangnya sedekahkanlah Al Fatihah.

Rasulullah sendiri melarang berbincang bincang hal-hal dunia di hadapan mayat. Apalagi mengumpat dan menceritakan keburukkannya semasa hidup. Begitu juga dengan memasak dan makan-minum di rumah yang di dalamnya ada mayat. Usahakanlah memberi bantuan kepada kaum keluarga yang telah ditinggalkan oleh saudara mereka.

Sewaktu mayat dikeluarkan dari rumah, roh pun meyeru:
“Demi Allah, wahai jemaah ku, Aku telah meninggalkan isteriku menjadi janda. Maka janganlah kamu menyakitinya.Anak-anak ku telah menjadi yatim, maka janganlah kalian menyakiti mereka.. Sesungguhnya Pada hari ini aku dikeluarkan dari rumahku dan aku tidak akan kembali selamanya.”
Perkara-perkara yang perlu di tekankan di sini untuk umat Islam:
Jangan di sediakan makan dan minum di rumah yang ada mayat kerana pernah saya menghadiri pengkebumian saudara-saudara kita dan masih ramai malah mereka dengan tidak sedar menyediakan makan minum kepada para tamu yang datang melayat orang yang meninggal kerana mereka sebenarnya tidak tahu(jahil)

Asingkanlah tempat untuk di mandikan mayat tadi dari pandangan orang dan setidaknya di tiraikan kain atau langsir atau tempat khusus bagi menjaga keaiban pada mayat tadi.Dan yang paling diingat, Jangan membongkar keaiban orang yan sudah meninggal tadi selepas kita mandikan mayatnya. Najis keaiban itu adalah suatu dosa yang paling besar!!!! Naudzubillah

Oleh sebab itu di tekankan di sini, sebaik baiknya orang yang akan sama-sama untuk memandikan mayat biarlah dari kaum keluarga yang paling dekat sekali terutama anak-anak dan cucu-cucu.Dalam menjaga keaiban keluarganya yang telah pergi, Semoga di berkati oleh Allah adanya.

Jangan berdiam diri saja atau berbincang -bincang dalam soal keduniaan apabila kita melawat orang yang meninggal kerana mayat tersebutsesungguhnya berada dalam keaadan kesakitan sehingga di kuburkan. Sebaik -baiknya bacalah Yaasin dan sedekahkanlah Al Fatihah untuk orang yang telah meninngal dunia.
Penghantaran ke kuburan, sebaik-baiknya kaum keluarga yang terdekat sekali terutama anak –anak dan cucu-cucu mengusung dan menguburkan mayat sehingga akhir, ke liang-lahat kerana mereka lebih mengetahui, lebih memahami, lebih mengenal, lebih terasa akan kehalusan persaudaraan dalam aspek menjaga , mengawal dan menentukan mayat akan lebih selesai dari saat menghembuskan nafas terakhir sehingga di kuburkan..

Dalam suatu riwayat di sebutkan: Sewaktu roh terpisah dari tubuh, ia di panggil dari langit dengan tiga kali jeritan:

“Wahai anak Adam! “
“Apakah kamu meninggalkan dunia atau dunia meninggalkan kamu?”
“Apakah kamu mengumpulkan dunia ataukah dunia mengumpulkan kamu?”
“Apakah kamu mematikan dunia ataukah dunia mematikan kamu?”
Sewaktu mayat di pikul di atas usungan, terdengar lagi tiga jeritan:

Wahai anak Adam!
“Sangat berbahagialah kamu jika kamu termasuk orang yang bertaubat.”
“Sangat berbahagialah kamu jika amalanmu baik.”
“Sangat berbahagialah kamu jika sahabat-sahabatmu dalam keredhaan Allah.”
Sewaktu mayat di letakkan untuk di sholatkan maka ia di panggil tiga kali teriakan:

Wahai anak Adam!
“Segala amal yang telah kamu lakukan akan kamu lihat!”
“Jika amal perbuatan baik, maka kamu akan melihat baik!”
“Jika amal perbuatan kamu jelek, kamupun akan melihat jelek!”
Kemudian apabila mayat sudah berada di tepi kubur
Ia memanggil lagi dalam tiga teriakan

Wahai anak Adam!
“Bukankah kamu menambah damai pada tempat yang sempit ini?”
“Bukankah kamu membawa kekayaan di tempat kefakhiran ini?”
“Bukankah kamu membawa cahaya penerang di tempat yang gelap ini?”
Dan jika mayat di letak di liang lahat maka ia pun dipanggil dengan teriakan tiga kali
Wahai anak Adam!
“Kamu diatas punggungku bersenda gurau, tapi kamu dalam perut ku menjadi menangis.”
“Kamu berada di atas punggungku bergembira ria, tapi kamu dalam perutku menjadi cemas dan duka.”
“Kamu di atas punggungku dapat berbicara, tapi kamu dalam perutku menjadi diam.”

Setelah para manusia pulang meninggalkan mayat yang sudah dikuburkan itu lalu Allah SWT berfirman:
“Wahai hamba Ku, kamu tetap terpencil dan sendirian, para manusia sudah pergi dan pulang meninggalkanmu dalam kegelapan kubur. Padahal kamu telah berbuat maksiat kepadaKu kerana para manusia, kerana isteri dan kerana anak. Namun aku sangat kasihan kepada mu pada hari ini dengan limpahan rahmat, yang dengannya para makhluk sama kagum. Dan aku lebih kasihan kepada mu daripada kasih ibu kepada anaknya.”

Demikianlah keterangan dalam suatu riwayat mengenai beberapa ucapan dan jeritan serta teriakan yang di tujukan kepada mayat, sejak rohnya lepas dari tubuhnya sehingga mayat ditutup tanah dalam kubur.
SubhanaAllah……


Hari ini kan hari Jumaat.



Sesungguhnya tempat lelaki adalah di Masjid. Ingat pesan nabi kita:

Nabi Muhammad s.a.w pernah bersabda: "Barangsiapa yang meninggalkan sembahyang Jumaat tiga kali (berturut-turut) makan Allah s.w.t. mengecap hatinya (sebagai munafik atau orang yang melengah-lengahkannya)" (Riwayat Ahmad)

Jika seorang lelaki Islam tidak melakukannya, maka ia dianggap sebagai dosa besar. 
Malah, hukum menunaikan solat Jumaat lebih ditekankan dibandingkan dengan solat lima waktu oleh Rasulullah s.a.w yang telah bersabda bahawa mereka yang tidak melakukan solat Jumaat selama 3 kali berturut-turut bukanlah seorang Islam. 

Lelaki Islam yang tidak dapat menunaikannya haruslah menggantikannya dengan solat Zuhur. Akan tetapi, ia hanya diterima jika ia kerana sebab-sebab berikut; jika terlalu sakit, jika terpaksa jaga orang yang sakit tenat, jika terdapat ribut taufan yang besar atau jika dalam keadaan bermusafir.

Rasullullah dah cakap, kalau sape yang tak pergi solat jumaat 3kali berturut-turut tanpa sebab musabab yang tidak dapat dielakkan, maka dia bukan Islam. So, korang nak ke kalau kita di-cop sebagai kafir? Taknak kan

Wanita paling ramai di neraka, juga di syurga.


Assalamualaikum warahmatullah,

Entry ini dikongsikan khusus untuk sahabat dan pengunjung belog yang bergelar wanita dan lelaki juga lelaki. Entry ini adalah himpunan posting hasil perbincangan dengan egrup yang saya sertai iaitu al-Falaah dan juga beberapa petikan dari sumber yang disertakan di kaki entry.

Baru-baru ini terdapat posting yang mengisahkan azab bagi kaum wanita di akhirat, malangnya, kisah yang disertakan tiada disertakan periwayat hadis. Sebenarnya, dalam sedar atau tidak, kita banyak disogokkan dengan hadis-hadis yang merendah-rendahkan kaum wanita, walhal agama Islam dan Rasul-Nya tidak pernah memandang rendah kepada kaum wanita, malah mengangkat tinggi darjat kaum wanita. Kita sering mendengar penghuni neraka kebanyakannya kaum wanita, tetapi AMAT JARANG telinga kita dilunakkan dengan kata-kata penghuni syurga kebanyakannya wanita. Ya, wanita juga paling ramai di syurga. Tak percaya? Teruskan bacaan anda...

Kebelakangan ini terdapat keghairahan tukang forward menyebarkan hadis-hadis taghrib tentang azab kepada kaum wanita yang tidak mematuhi perintah Allah SWT. Kita bersangka baik dengan mereka kerana niat mereka mahu melihat kaum wanita patut perintah Allah SWT tetapi pada masa yang sama kita kasihan jika mereka tergolong di kalangan umat yang MENDUSTAKAN Rasulullah SAW dengan memandai-mandai menyandarkan hadis kepada sabdaan Rasulullah SAW. [Rujuk : al-Falaah - message 20623 dan al-Falaah - message 20651]

Ingatlah, Rasulullah SAW telah memberi amaran, “Sesiapa yang berbohong ke atas-ku secara sengaja, maka ambillah satu tempat di dalam neraka.” (Hadis riwayat Muslim)

Saya petik salah satu hadis yang dikatakan palsu :
“Wahai anakku Fatimah! Adapun perempuan-perempuan yang akan digantung rambutnya hingga mendidih otaknya dalam neraka adalah mereka itu di dunia tidak mahu menutup rambutnya daripada dilihat oleh lelaki yang bukan mahramnya.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Ðidapati hadis ini merupakan keratan dari hadis yang panjang didakwa dari Sayyidina Ali bin Abi Tolib r.a. dan Fatimah r.a. Hadis ini TIÐAK SAHIH malah ia adalah satu PENÐUSTAAN, ia juga bukan dari hadis al-Bukhari mahupun Muslim. Sebaliknya hadis ini disebarkan oleh beberapa kitab Syiah yang sememangnya terkenal suka melakukan pembohongan atas nama Rasulullah SAW, seperti kitab 'Uyun Akhbar al-Ridha (
عيون أخبار الرضا), Bihar al-Anwar (بحار الأنوار) oleh al-Majlisi (المجلسي) dengan sanad yang dipenuhi dengan para pendusta dan individu yang tidak dikenali. [Rujuk : Hadis PALSU tentang azab wanita didakwa dari al-Bukhari dan Muslim]

Hadis-hadis palsu ini bukan sahaja akan mengundang perbahasan yang tidak akan berakhir, malah TIDAK MUSTAHIL mengundang fitnah terhadap agama Islam. Mereka yang belum hadam ilmu agama (tentunya kita semua pelajar sepanjang zaman), tentunya akan menyangka bahawa Islam itu bias atau berat sebelah terhadap wanita. Benarkah Islam bias? Atau mereka yang hanya mengikut hawa nafsu sahaja yang suka benar merendah-rendahkan kaum wanita? Tidak sedarkah mereka, al-Quran pun ada sebut berkenaan wanita, ada surah khusus untuk wanita. Mereka yang kata feminis jika bercakap fasal wanita, agak-agaknya al-Quran pun feminislah, Rasulullah dan Allah juga feminislah ya...?

Saya tidak jumpa hadis sahih tentang AZAB WANITA dedah aurat sebab itu saya tidak tergamak hendak mengiyakan hadis atau cerita yang kabur dan entah dari mana sumbernya. Kalau tidak ada, janganlah kita memandai-mandai adakan. Hanya Allah berhak menghukum tetapi siapalah kita hendak tetapkan hukau,man yang macammana. Jika wanita itu bertaubat di akhir hayatnya dan Allah ampunkan dia, siapa pula kita nak tetapkan hukuman sebegitu? Jadi kesimpulannya tak payahlah terus menerus menjaja cerita-serita dongeng yang tidak dapat membawa kepada nilai taqwa sebaliknya hanya akan menerbitkan macam-macam isu tak puas hati.

Ingatlah, al-Quran terdapat dalil yang jauh lebih reliable yang menunjukkan keadilan Allah SWT dalam menilai ketaqwaan hamba-Nya. Orang yang bertaqwa adalah hamba-Nya yang mengikut perintah dan suruhan Allah SWT dan menjauhi larangan-Nya. Tanpa mengira gender, kita semua akan dinilai berdasarkan perbuatan kita.

Wanita paling ramai di neraka

Berbalik kepada tajuk entry, disebutkan dalam hadis sahih bahawa Rasulullah SAW bersabda untuk para wanita, “Sesungguhnya aku melihat kalian sebagai penghuni neraka terbanyak.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim). Saya kira, hadis yang penuh adalah dari sebuah hadis yang panjang yang berbunyi : Ðari Abdullah bin Umar r.a katanya: Rasulullah SAW telah bersabda: “Wahai kaum wanita! Bersedekahlah kamu dan perbanyakkanlah istighfar iaitu memohon ampun. Kerana aku melihat kaum wanitalah yang lebih ramai menjadi penghuni Neraka.”
 Seorang wanita yang cukup pintar di antara mereka bertanya: “Wahai Rasulullah, kenapa kami kaum wanita yang lebih ramai menjadi penghuni Neraka?” Rasulullah SAW bersabda: “Kamu banyak mengutuk dan mengingkari suami. Aku tidak melihat mereka yang kekurangan akal dan agama yang lebih menguasai pemilik akal, daripada golongan kamu.” Wanita itu bertanya lagi: “Wahai Rasulullah! Apakah maksud kekurangan akal dan agama itu?” Rasulullah SAW bersabda: “Maksud kekurangan akal ialah penyaksian dua orang wanita sama dengan penyaksian seorang lelaki. Inilah yang dikatakan kekurangan akal. Begitu juga wanita tidak mendirikan sembahyang pada malam-malam yang dilaluinya kemudian berbuka pada bulan Ramadhan kerana haid. Maka inilah yang dikatakan kekurangan agama.” (Hadis riwayat Muslim)

Ðalam hadis yang lain pula, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud, “Sesungguhnya penghuni syurga yang paling sedikit jumlahnya adalah kaum wanita.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim). [NB: Saya tidak berjumpa dengan hadis yang penuh untuk mengetahui hikmah mengapa ia disebut Rasulullah sebegitu.]

Ada juga yang mempersenda, memperlekehkan berbau mencemuh, tentang ramainya wanita di neraka, katanya, “Nasihat untuk wanita banyak... Yang HERAN, wanita lebih ramai dari lelaki yang masuk neraka.. Kenapa agaknya..”

Hem... Apasal HERAN ya? Tang mana pula peliknya? Agaknya tak pernah dengar penghuni dunia sebelum kiamat nisbah lelaki : wanita = 1:50... logiklah wanita lebih ramai. Ðaripada Anas r.a. berkata: “Akan aku ceritakan kepada kamu sebuah hadis yang tidak ada orang lain yang akan menceritakannya setelah aku. Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: Di antara tanda kiamat ialah sedikit ilmu, banyak kejahilan, berlaku banyak perzinaan, ramai kaum perempuan dan sedikit kaum lelaki, sehingga nantinya seorang lelaki akan mengurus lima puluh orang perempuan.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Wanita paling ramai di syurga

Bagaimanapun, terdapat pula hadis sahih yang lain bahawa bagi setiap lelaki penghuni dunia ini akan mempunyai dua isteri (di syurga), iaitu isteri ini adalah dari penghuni dunia. (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Jadi, berdasarkan hadis di atas, para ulama sebenarnya berbeza pendapat dalam menggabungkan hadis-hadis iaitu apakah wanita merupakan kebanyakan penghuni syurga atau penghuni neraka?

Sebahagian ulama berkata, “bahawa wanita adalah kebanyakan penghuni syurga dan juga kebanyakan penghuni neraka, kerana memang jumlah mereka banyak.” Qadhi 'Iyadl berkata, “Wanita adalah anak cucu Adam yang terbanyak.” (Tharh Tatsrib, 4/270)

Sebahagian ulama yang lain berkata, “Wanita adalah penghuni neraka terbanyak berdasarkan hadis-hadis di atas dan mereka juga adalah penduduk syurga terbanyak jika digabungkan jumlahnya dengan bidadari syurga, kerananya jumlahnya kemudian menjadi lebih banyak dari pada laki-laki di syurga.” (al-Tadzkirah, 2/148).

Yang lainnya lagi berkata: “Semula wanita adalah penghuni neraka terbanyak, namun kemudian mereka menjadi penghuni syurga terbanyak setelah yang muslimahnya keluar dari neraka.”

Al-Qurthubi mengomentari hadis Rasulullah SAW yang bermaksud, “Sesungguhnya aku melihat kalian sebagai penghuni neraka terbanyak.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim), bahawasanya ini mungkin saat mereka menjadi penghuni neraka terbanyak, akan tetapi setelah mereka keluar dari neraka kerana syafaat dan rahmat Allah, sehingga tidak ada yang tersisa di neraka orang yang pernah mengucapkan kalimat syahadah, maka wanita pun kemudian menjadi yang terbanyak di syurga.(Hadi al-Arwah li Ibn al-Qayyim, 144).

Kesimpulan

Wanita dari asal kejadiannya (fitrahnya) memang telah diciptakan berlainan dan berbeza dengan lelaki, adanya kelainan atau perbezaan itu tentu ada maksud dan tujuannya yang tertentu. Untuk menjadikan wanita itu berfungsi dengan baik, suaminya juga hendaklah baik. Jika tidak, kebaikan wanita akan hilang pada padangan suami yang songsang, seperti mana hilangnya kebaikan Asiah di mata firaun yang zalim. Suami yang baik juga, tidak akan dapat dilihat kemuliaannya di mata isteri yang jahat seperti isteri Nabi Nuh dan isteri Nabi Lut a.s.

Lemahnya agama bagi golongan wanita tidak harus dijadikan alasan untuk memadamkan semangat dalam beribadah kerana pada saat seseorang perempuan itu haid atau nifas di mana mereka tidak dapat menjalankan ibadah solat dan puasa, mereka sebenarnya masih mampu menjalankan amal ibadah lain yang berpahala yang dapat mendekatkan diri pada Allah, kecuali sebaliknya iaitu jika mereka melibatkan diri dalam perbuatan yang mendatangkan dosa dan segala sesuatu yang dapat melalaikan bahkan menjauhkan diri daripada Allah.

Manakala perempuan dikatakan kurang (lemah) akalnya kerana fikiran mereka mudah sekali terpengaruh, tertipu dan terpedaya kerana mereka dikurniakan dengan banyak nafsu dan lazimnya mereka tidak berfikir lebih panjang dan bersifat emosional. Oleh itu dalam hal pengadilan Islam lebih mengutamakan lelaki. Tetapi dalam hal yang lain, Islam sama sekali tidak menolak akan hakikat ketajaman pemikiran golongan wanita yang mampu berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah dengan kaum lelaki. Hanya sesungguhnya yang membezakan antara makhluk Allah SWT, tidak lain hanyalah nilai ketaqwaan mereka, BUKAN gender.

Kaum wanita hendaklah berusaha untuk menjadi penghuni syurga. Apabila wanita masuk ke syurga, maka Allah SWT akan mengembalikan usia mudanya dan kegadisannya berdasarkan sabda Rasulullah SAW yang bermaksud, “Sesungguhnya syurga tidaklah dimasuki oleh orang lanjut usia... Sesungguhnya jika Allah memasukkan mereka ke syurga, maka Ðia akan mengembalikan mereka menjadi gadis-gadis.” (Hadis riwayat Abu Nu’aim dalam Shifat al-Jannah, 391 dan dihasankan oleh al-Albani dalam Irwa' al-Ghalil, 375).

Ðisebutkan dalam beberapa atsar bahawa wanita di dunia saat berada di syurga akan jauh lebih cantik melebihi kecantikan bidadari-bidadari syurga, ini kerana kesungguhan mereka dalam beribadah kepada Allah SWT.(Hadi al-Arwah, 223, Tafsir al-Qurthubi, 6/154, dan Shifat al-Jannah li Ibn Abi Dunya, 87). Ibn al-Qayyim berkata, “Sesungguhnya setiap orang dilarang untuk mendekati selain pasangannya saat berada di sana (syurga).” (Hadi al-Arwah, 87).

Ðemikianlah saat ini syurga tengah berhias untuk kita, wahai kaum wanita, sebagaimana mereka juga tengah berhias untuk lelaki, di tempat yang disenangi di sisi (Rabb) Yang Maha Berkuasa. (QS. Al-Qamar:55)

Maka berhati-hatilah kita dari mensia-siakan kesempatan ini. Sesungguhnya umur ini adalah terbatas dan pasti akan berakhir dan tidak ada setelah itu kecuali kekekalan. Maka jadikanlah matlamat kita untuk mencari keredhaan-Nya dan syurga-Nya, insya Allah. Ketahuilah, sesungguhnya maharnya syurga adalah iman dan amal soleh.

Ðan ingatlah sabda Rasulullah SAW yang bermaksud, “Apabila seorang wanita solat lima waktu dan puasa ramadhan dan menjaga kesuciannya serta mentaati suaminya dikatakanlah kepadanya masuklah ke dalam syurga dari mana saja yang anda inginkan.” (Shahihul Jami’li al-Albani, 660).

Wallahu’alam. 

.. 10 SEKSAAN WANITA DISEKSA DI NERAKA ..


Berkata Ali r.a.: "Saya dan Fatimah telah pergi ke rumah Rasulullah S.A.W. Apabila kami masuk ke rumah baginda maka kami melihat Rasulullah S.A.W sedang menangis, maka saya bertanya kepada Rasulullah: 'Ya Rasulullah, mengapa Rasulullah menangis?"
Rasulullah bersabda: "Aku melihat 10 jenis seksaan bagi wanita. Antaranya:

1. Orang perempuan yang digantung dengan rambutnya dan otak di kepalanya mendidih.
2. Orang perempuan yang digantung dengan lidah dan tangannya dikeluarkan dari punggungnya dan minyak dituangkan ke dalam kerongkongnya.
3. Orang perempuan yang digantung dengan buah dadanya dari arah punggungnya dan air kayu zakum dituangkan ke dalam kerongkongnya.
4. Orang perempuan yang digantung dan diikat dua kakinya beserta dua tangannya sampai ubun-ubunnya dan dibelit dengan beberapa ular dan kala jengking.
5. Orang perempuan yang makan badannya sendiri dan dibawahnya terdapat api yang menyala-nyala.
6. Orang perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting daripada neraka.
7. Orang perempuan yang berwajah hitam dan dia makan usus-ususnya sendiri.
8. Orang perempuan yang tuli, buta, dan bisu di dalam peti daripada neraka sedang darahnya mengalir dari lubang bahagian badannya seperti hidung, telinga, dan mulut. Badannya pula berbau busuk sebab penyakit kulit dan penyakit lepra.
9. Orang perempuan yang kepalanya seperti kepala babi dan badannya pula seperti keldai, mereka mendapat seksaan sejuta macam seksaan
10. Orang perempuan yang berbentuk anjing dan beberapa ekor ular dan kala jengking masuk ke dalam mulutnya dan keluar melalui duburnya dan para malaikat memukul kepalanya dengan palu mereka dari neraka.

Sebaik saja Fatimah r.a mendengar kata-kata ayahnya itu maka Fatimah pun berkata "wahai ayahku, ceritakanlah padaku apakah amal-amal yang telah dilakukan oleh wanita-wanita tersebut.
Kemudian Rasulullah s.a.w. bersabda "wahai anakku Fatimah, adapun:

1. Orang perempuan yang digantung dengan rambutnya, kerana dia tidak mahu menutupi (melindungi) rambutnya daripada dilihat oleh lelaki lain. Iaitu tidak mahu menutup auratnya.

2. Orang perempuan yang digantung dengan lidahnya adalah kerana dia suka menyakiti hati suaminya dengan kata-katanya.

Rasulullah s.a.w. telah bersabda "seseorang wanita yang menyakiti suaminya dangan kata-katanya maka Allah SWT akan melebarkan lidahnya di hari kiamat nanti selebar 70 zira dan akan mengikat di belakang lehernya. Seseorang perempuan yang menyeksa suaminya dengan kata-katanya maka Allah SWT dan para malaikat melaknatinya."

Dari Usman r.a. berkata "seseorang perempuan yang mengatakan kepada suaminya dengan berkata "Aku belum pernah melihat kebaikanmu" maka Allah SWT akan menghapuskan amal kebaikannya selama 70 tahun, walaupun dia berpuasa pada siang hari dan mengerjakan solat pada malam hari.

3. Orang perempuan yang digantung dengan buah dadanya, adalah kerana dia menyusui anak orang lain tanpa mendapat izin suaminya.

4. Orang perempuan yang diikat dengan kakinya adalah kerana dia keluar rumah tanpa izin suaminya terlebih dahulu dan tidak mandi hadas besar. Yakni mereka yang tidak mandi bagi membersihkan diri setelah kedatangan haid dan nifas.

5. Orang perempuan yang makan badannya sendiri adalah kerana berhias untuk dilihat oleh lelaki lain dan mereka yang suka membicarakan aib orang lain.

6. Orang perempuan yang memotong-motong badannya sendiri dengan gunting dari neraka adalah kerana dia memasyhurkan dirinya dikalangan orang ramai, dengan bermaksud supaya orang melihat akan perhiasannya. Dan setiap orang yang melihatnya akan tertarik kepadanya sebab perhiasan yang dia pakai.

7. Orang perempuan yang diikat kedua-dua kaki dan tangannya sehingga sampai kepada ubun-ubunnya dan dibelit dengan beberapa ular dan kala jenking adalah kerana dia itu boleh bersolat, puasa tetapi tidak mahu mengambil wuduk dan ia tidak mahu mengerjakan solat dan tidak mahu juga mandi junub.

8. Orang perempuan yang kepalanya seperti kepala babi, dan badannya seperti kaldai adalah kerana dia suka mengadu domba dan sangat suka berdusta. 

9. Orang perempuan yang berbentuk seperti anjng adalah kerana dia itu ahli fitnah dan suka marah kepada suaminya.
Abdullah bin Umar berkata bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda bahawa: "Kalaulah semua yang ada dibumi ini berupa emas dan perak, kemudian dibawa oleh seorang perempuan ke rumah suaminya, maka satu hari dengan bangganya dia berkata: 'Awak ini siapa, semua harta yang ada di sini adalah milik aku, engkau tidak mempunyai harta apa-apa pun' .Maka sesungguhnya Allah SWT akan menghapuskan semua amal baiknya walaupun amal itu banyak".

Ibnu Abbas r.a berkata bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda: "Seseorang perempuan yang keluar dari rumahnya tanpa izin suaminya, sesungguhnya dia dikutuk oleh segala yang disinari matahari dan bulan sehingga dia kembali ke rumah suaminya"

Ibnu Abbas r.a berkata bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda: "Apabila seseorang perempuan itu keluar dari rumahnya dengan memperhiaskan dirinya dan memakai wangi-wangian yang harum dan si suami pula membenarkannya, maka sesungguhnya Allah SWT akan membangunkan kepadanya setiap langkah isterinya itu satu rumah dalam neraka"

Thalhah bin Abdullah berkata bahawa dia mendengar Rasulullah bersabda: "Apabila seseorang perempuan itu sentiasa bermasam muka terhadap suaminya dan menyebabkan suaminya itu susah hati maka sesungguhnya Allah memurkainya sehingga dia tidak lagi boleh tertawa dihadapan suaminya atau pun menggembirakan suaminya itu".



"Jika aku TIDAK menulis dengan jari, maka aku akan menulis dengan HATI,..aku tidak pandai berbahasa sastera maka aku BERUSAHA berbahasa TAKWA..menulis bukan untuk mengkayakan BAHASA tapi menulis untuk melakar IMAN didalam jiwa... >>Biarlah sekalipun kita tidak TIDAK HEBAT menulis,..yang penting setiap ILMU yang disampaikan terus ditulis, menulislah sesuatu yang PERLU,..jangan menulis mengikut mahu, apabila kita sentiasa MANFAATKAN sesuatu yang ada disisi, secangkir pena sekalipun banyak memberi ERTI kepada yang memerlukan".








Jumaat, 21 September 2012

Salasilah Keturunan Nabi Akhir Zaman, Rasulullah s.a.w


Assalamualaikum wbh,
Ramai di antara kita mengetahui tentang salasilah keturunan Rasulullah saw, dan ahli keluarga baginda saw. Kita semua tahu bahawa ayah baginda saw bernama Abdullah, dan ibu baginda saw bernama Aminah. Kita juga tahu datuk baginda saw bernama Abdul Muttalib, dan bapa saudara baginda Abu Talib, dan juga Abu Lahab, atau nama sebenar beliau Umar ibnu Hisyam. Kita lihat nama beliau di dalam doa baginda saw, “Ya Allah, islamkanlah salah satu Umar (iaitu samada Umar ibnu Hasyim, aka Abu Lahab, atau Umar ibnu Al-Khattab)”. Maka Allah swt menjawab doa baginda saw dengan islamnya Umar ibnu Al-Khattab.

      Suka penulis bawakan bahawa Rasulullah saw merupakan keturunan susur jalur yang terus kepada nabi Allah Ibrahim as. Kerana itu ada ayat-ayat di dalam Al-Quran, dan juga hadis-hadis baginda saw yang menyebut Ibrahim as sebagai ayah baginda saw, kerana di dalam bahasa Arab, ayah juga boleh diertikan sebagai ayah kandung, datuk dan ke atas. Firman Allah swt, “Jalan (iaitu Islam ini adalah jalan) ayah kamu, Ibrahim. Dialah yang menamakan kamu Muslimin”. Juga kita lihat di dalam hadis baginda saw sewaktu baginda saw mendapat seorang anak lelaki bersama hamba baginda saw, Mariam Qibtiyah, “Aku menamakannya sempena nama ayahku, Ibrahim”.

          Bahkan paras rupa Rasulullah saw itu sendiri juga sangat-sangat mirip kepada Nabi Allah Ibrahim as. Ini dibuktikan di dalam hadis baginda saw, ketika baginda diangkat Allah swt ke langit ketika Isra’ Mi’raj, dan baginda saw bertemu dengan Nabi Ibrahim as. Sabda baginda saw di dalam menceritakan tentang rupa paras Ibrahim as kepada para sahabat, “Andaikata kamu semua melihatnya (Ibrahim), pasti kamu akan sangka dia adalah rakanmu (iaitu, pasti kamu menyangka dia adalah aku Muhammad, kerana rupa mereka mirip)”. Takjub sungguh rasa penulis ketika membaca hadis ini, kerana secara langsung Allah swt telah mengisyaratkan kita kepada tabiat genetic, ribuan tahun sebelum kajian tentang genetic keturunan dimulakan!

       Adapun Rasulullah saw berasal dari keturunan Nabi Ibrahim as, dari jalur keturunan Ismail as. Ingatkah bahawa Nabi Ibrahim as dikurniakan dua orang anak sewaktu usia tua baginda as? Firman Allah swt di dalam merakamkan doa Nabi Ibrahim as, “Segala puji Allah, yang telah mengurniakan kepadaku di usia tuaku Ismail dan Ishaq, sungguh Tuhanku sangat-sangat mendengar permintaa”. Ini merupakan noktah sejarah yang sangat perlu kita ambil perhatian, kerana orang-orang Kristian tidak mengiktiraf akan adanya Ismail as, bahkan mereka mendakwa bahawa Ishaqlah yang terlibat di dalam peristiwa Nabi Ibrahim as diarahkan agar menyembelih anaknya. Ini kerana dari susur galur Ishaqlah lahirnya yang kita kenali sekarang sebagai Bani Israil, atau Yahudi, yang mana akhirnya lahirnya Isa as, Tuhan (?) mereka.
       Adapun nama Bani Israil itu, bererti ‘anak-anak Israil’, dan Israil adalah nama lain bagi Nabi Ya’qub as. ‘Isra’ di dalam bahasa Ibrani (Yahudi) bermaksud hamba, dan ‘il’ bermakna ‘Tuhan’, atau Allah. Maka Israil itu sendiri bermaksud ‘hamba Allah’, atau di dalam bahasa Arab selalu kita kenali sebagai ‘Abdullah”. Dari jalur Nabi Ishaq as, lahir Nabi Ya’qub as, kemudian Yusuf as, dan seterusnya cucu keturunan mereka, Bani Israil aka Yahudi.
       Manakala dari jalur Ismail as, lahirlah keturunan Arab, yang mana kita masih ingat kisah Nabi Ismail as ditinggalkan oleh Nabi Ibrahim as bersama ibunya Hajar, di lembah Bakkah, yang kini kita kenali sebagai Mekah Al-Mukarramah. Mereka kekal menetap di situ sehingga lahir cucu keturunan mereka, iaitu kaum Arab. Dan seterusnya dari kaum Arab ini, adanya kaum Quraisy, kemudian adanya Bani Hasyim, dan seterusnya dari situlah lahirnya kekasih kita Muhammad saw.
      Penulis juga ingin menceritakan di sini tentang kisah bagaimana datuk baginda saw mendapat nama ‘Abdul Muttalib’, dan juga bagaimana mereka dikenali sebagai Bani Hasyim.
Suatu ketika dahulu, terdapat dua orang adik-beradik, seorangnya bernama Hasyim, dan seorang lagi bernama Muttalib. Maka dikatakan Hasyim telah berhijrah ke Yathrib (yang kini kita kenali sebagai Madinah), dan Muttalib pula kekal di Mekah. Ketika Hasyim di Yathrib mendapat cahaya mata, dia menamakan cahaya matanya itu Muttalib, sempena nama saudara kandungnya di Mekah. Setelah kematian Hasyim, rakan-rakannya telah menghantarkan berita kepada Muttalib di Mekah, menceritakan tentang kematian saudaranya, dan meminta agar dia datang ke Yathrib untuk mengambil anak saudaranya ke Mekah. Setibanya di Mekah, orang ramai melihat Muttalib membawa anak saudaranya, yang juga bernama Muttalib, di belakang kudanya. Di zaman ini, seorang budak yang dibawa naik bersama menunggang kuda adalah biasanya hamba si penunggang kuda, maka dari itulah budak tersebut mendapat gelaran ‘Abdul Muttalib’, iaitu ‘hamba Muttalib’, dan Abdul Muttalib itulah datuk Rasulullah saw.

Penulis juga ingin menceritakan tentang hikmah dan faedah kita mengetahui nama ayah dan ibu baginda saw.
Kata Aisyah ra, terdapat empat cara perkahwinan masyarakat jahiliyyah sebelum datangnya Islam, dan ia adalah:-
i) jika seorang wanita mempunyai kenginan untuk menjalinkan hubungan, dia akan menggantungkan kain, atau meletakkan tanda pada pintu rumahnya. Mana-mana lelaki yang juga sedang berkeinginan akan memasuki rumah tersebut, dan jika mereka bersetuju, hubungan akan terjadi dan jika terhasil anak dari hubungan tersebut, lelaki tersebut akan bertanggungjawab menjaga anak tersebut. Lihat bagaimana walaupun mereka masyarakat Jahiliyah, mereka lebih bertanggungjawab dari jahiliyah moden zaman kita ini, yang sanggup membuang anak di dalam tong sampah. 

ii) ‘perkahwinan’ yang mana seorang wanita menjalinkan hubungan serentak dengan beberapa orang lelaki, dan jika wanita tersebut mengandung, dia akan membawakan bayi tersebut kepada mana-mana lelaki tadi, dan dia akan bertanggungjawab dengan bayi tersebut.

iii) ‘perkahwinan’ di mana jika seorang lelaki yang mempunyai isteri, dan mahukan anak dari keturunan pahlawan, maka dia akan menghantarkan isterinya untuk hidup bersama pahlawan tersebut, seperti hidupnya suami isteri. Apabila isterinya sudah mengandung, maka pahlawan tersebut akan menghantar pulang isterinya, dan anak tersebut akan dikira sebagai anak lelaki tersebut.

iv) perkahwinan melalui akad pernikahan yang sah, yang sebagaimana yang kita ketahui sekarang.

         Penting bagi kita mengetahui nama ibubapa baginda saw, kerana dari nama mereka kita boleh mengetahui manakah cara perkahwinan mereka, kerana dari cara perkahwinan mereka lahir Rasulullah saw. Penting bagi kita bahawa Rasulullah saw dilahirkan dari akad nikah yang sah dan murni, dan baginda saw bukankah anak luar nikah.
      Penulis juga ingin ketengahkan di sini tentang apakah agama Nabi Muhammad saw, serta beberapa orang sahabat baginda saw, sebelum Allah mengangkat baginda saw menjadi nabi dan rasul akhir zaman. Adakah baginda menyembah berhala? Adakah baginda pernah menghulurkan korban kepada sembahan-sembahan kafir Quraisy?
       Agama yang diikuti oleh Rasulullah saw sebelum baginda diangkat menjadi rasul, ialah agama yang kita kenali sebagai Al-Hunafa’, iaitu mereka menyembah Allah swt, dan mereka solat dan beribadah kepada Allah swt mengikut cara yang telah diwariskan oleh Ibrahim as. Maka Muhammad saw, Abu Bakar dan juga Ali ibni Abu Talib ra, kesemuanya adalah dari golongan ini, maka mereka tidak pernah menyembah berhala atau apa-apa amalan syirik.
Sesungguhnya Allah swt telah memelihara Rasulullah saw dari sebarang bentuk syirik dan maksiat, sejak dari sebelum kebangkitan baginda saw menjadi rasul lagi. Kerana itulah kita katakana bahawa perihal hidup baginda saw sebelum diangkat menjadi rasul juga termasuk di dalam definisi sunnah.

‎5 orang yang mirip wajah RASULULLAH S.A.W:


1. Jaafar bin Abi Tolib-
2. Abu Sufian bin Haris bin Abdul Mutalib.
3. Qasam bin al-Abbas.
4. As-Saib bin Ubaid bin Abd.Manaf.
5. al-Hassan bin Ali bin Abi Tolib.

Fatimah Az-zahra Menuntut Keadilan


FATIMAH az-Zahra adalah puteri bongsu nabi Muhammad, hasil perkahwinannya dengan Khatijah. Fatimah dilahirkan pada tahun ke-5 setelah nabi Muhammad diutus menjadi Nabi, bertepatan dengan tiga tahun setelah peristiwa Israk dan Mikraj. 

Beliau dilahirkan pada hari Jumaat 20 Jamadilakhir tahun 605 Masihi semasa masyarakat Quraisy sedang memperbaiki dan membangun kembali Kaabah disebabkan banyak kerosakan pada bangunan tersebut.

Siti Fatimah mendapat gelaran as-Siddiqah (wanita terpercaya); at-Tahirah (wanita suci), al-Mubarakah (yang diberkati Allah) dan yang paling sering disebutkan adalah Fatimah Az-Zahra (yang cemerlang). 

Beliau juga digelar Al-Batul, iaitu yang menumpukan perhatian kepada ibadah dan menjauhi keduniaan. Fatimah selalu bersujud ketika setiap kali berasa lapar dan berzikir setiap kali berasa susah.

Fatimah mencintai ayahandanya melebihi cintanya kepada siapa pun. Apabila ibunya meninggal dunia ketika berusia enam tahun, Fatimah sentiasa berusaha untuk menggantikan peranan ibunya. 

Fatimah sentiasa mengajak nabi berbual-bual dengan kata-kata yang menggembirakan dan menyenangkan hati nabi. 

Justeru nabi memanggilnya dengan panggilan manja Ummu Abiha, iaitu ibu bagi ayahnya kerana kasih sayang yang dicurahkan oleh Fatimah kepada ayahnya.

Fatimah mempunyai tiga orang kakak iaitu Zainab, Rugayah dan Ummi Kalsum. Fatimah adalah anak yang paling dicintai dan dikasihi nabi sehingga beliau berkata, "Fatimah adalah darah daging saya, apa yang menyusahkannya juga menyusahkan saya dan apa yang mengganggunya juga mengganggu saya". 

Fatimah menyerupai ayahnya dari sisi rupa dan akhlaknya. Ummu Salamah menyatakan bahawa Fatimah adalah orang yang paling mirip dengan Rasulullah. 

Demikian juga dengan Aishah yang pernah menyatakan bahawa Fatimah adalah orang yang paling mirip dengan Rasulullah dalam ucapan dan fikirannya.

Zaman kanak-kanaknya diwarnai oleh pelbagai penentangan yang ditujukan kepada agama Islam yang dibawa oleh ayahnya. 

Penyeksaan, celaan yang keji, gangguan mental dan fizikal dan fitnah dilakukan oleh golongan kafir Mekah terhadap umat Islam. 

Allah telah mengurniakan Fatimah dengan sifat lemah-lembut, cerdas dan berani yang tidak dimiliki oleh kanak-kanak lain yang seusianya. Fatimah melihat cabaran dan dugaan yang menimpa keluarga terutama pengalaman pahit yang menimpa ayahnya. 

Cabaran dan dugaan itu mampu difahami oleh Fatimah pada usia yang muda dan ini telah mendewasakan pemikiran Fatimah supaya cekal menghadapinya dengan lebih cekal dan berani.

"Uqbah bin Abi Muit menyimbah kotoran unta pada ayah kamu yang sedang bersujud di Kaabah!," kata seorang wanita kepada Fatimah yang sedang duduk di rumahnya.

"Apa! Sampai hati mereka berbuat demikian kepada ayah saya," jawab Fatimah yang bergegas keluar dari rumahnya.

Fatimah berlari sekuat hati menuju ke arah Kaabah. Jantungnya berdegup dengan pantas memikirkan apa yang telah berlaku pada ayahnya. Apabila sampai di hadapan Kaabah, Fatimah melihat pembesar-pembesar Quraisy sedang ketawa kuat sambil menunjuk jari mereka kepada ayahnya.

Beliau pantas menghampiri ayahnya yang tengah bersujud di Kaabah. Fatimah melihat perut-perut unta yang berdarah dan bernajis di atas kepala ayahnya. Beliau membersihkan kotoran itu dengan pantas. 

Air mukanya kelihatan sedih bercampur geram kerana kotoran itu terpalit keseluruhan jubah ayahnya. Fatimah bangun dan menghampiri Uqbah bin Abi Muit dan pembesar Quraisy lain yang berdiri sombong bongkak tanpa perasaan takut. 

Beliau menjeling tajam kepada semua wajah-wajah itu dengan air mukanya yang benar-benar marah dengan tindakan mereka terhadap ayahnya.

"Mengapa kamu melakukan perkara keji ini kepada ayah saya?" tanya Fatimah dengan nada keras dan marah.

"Suka hati kamilah. Mari kita tinggalkan tempat ini. Puas hati saya melihat jubah Muhammad penuh dengan kotoran unta," kata Uqbah lalu beredar dari situ bersama pembesar Quraisy lain meninggalkan Fatimah yang masih sedih dan marah.

Pada satu peristiwa lain pula, Fatimah sedang berjalan di sebuah lorong ketika berselisih dengan Abu Jahal yang terkenal dengan permusuhannya terhadap agama Islam. 

Abu Jahal menahan Fatimah lalu menampar muka Fatimah beberapa kali. Fatimah terkejut dengan perbuatan Abu Jahal terus berlari menuju khemah pemimpin Quraisy yang sedang duduk berbincang.

"Ya Abu Sufian, ketua pemimpin Quraisy. Saya ingin mengadu tentang sikap buruk Abu Jahal yang tiba-tiba menampar muka saya tanpa sebab. Saya mahu keadilan!," kata Fatimah di hadapan Abu Sufian tanpa perasaan takut.

"Apa! Abu Jahal menampar kamu tanpa sebab. Pergi panggil Abu Jahal ke sini," arah Abu Sufian kepada pengawal di sebelahnya.

Abu Jahal pun datang dengan tergesa-gesa menuju khemah tempat pemimpin-pemimpin Quraisy sedang berbincang. 

Dia tak menyangka Fatimah akan datang mengadu kepada Abu Sufian tentang perbuatannya terhadap Fatimah. Dia berharap Abu Sufian akan menyebelahinya dalam perkara itu. 

Dia masuk ke dalam khemah itu dengan muka sombong memandang wajah Fatimah yang kelihatan tenang.

"Mengapa kamu menampar muka Fatimah tanpa sebab, Abu Jahal?," tanya Abu Sufian.

"Sahaja. Saya geram dengan ayahnya". Jawab Abu Jahal dengan bongkak.

"Kamu tak ada hak berbuat demikian terhadap budak kecil ini," kata Abu Sufian lalu memandang wajah Fatimah.

"Hulur muka kamu supaya Fatimah boleh menampar muka kamu," arah Abu Sufian kepada Abu Jahal yang kelihatan terkejut mendengar keputusan Abu Sufian itu.

Fatimah tidak melepaskan peluang itu untuk menampar muka Abu Jahal yang selama ini banyak menyakitkan hati ayahnya. Beliau menampar muka Abu Jahal dengan sekuat hati dan pulang dengan hati gembira ke rumahnya. 

Fatimah menceritakan perkara yang berlaku itu kepada ayahnya. Nabi gembira kerana Abu Sufian telah memberikan keputusan yang adil kepada aduan anaknya.

Khamis, 20 September 2012

Belajar ilmu ketuhanan?




Assalamualaikum wbt..
Hari ini mendapat mesej dr seorang hamba Allah, bertanyakan adakah saya belajar ilmu ketuhanan… orang yang kurang ilmu macam saya ini kadang-kadang hilang kata-kata, saya bukanlah orang yang tahu banyak ttg agama…
Saya sedang belajar agama…x mungkin saya tahu akan segala-galanya.
Namun dari dasar itu, saya cuba mengetahui apakah ilmu ketuhanan yang dimaksudkan itu… rasa kurang diri bila tak cuba memahami apa itu ilmu ketuhanan..namun sedar kebatasan ilmu kadang menyukarkan saya untuk mengetahui segala-galanya… Tiada daya upaya selain dari Allah swt.



Ilmu Ketuhanan Bukan Ilmu Akal Tetapi Ilmu Hati

Belajar ilmu hitung atau ilmu kedoktoran
Tidak terasa berTuhan, tidaklah heran
Belajar ilmu yang tersebut dan lain-lain ilmu
Tidak terasa berTuhan, perkara biasa
di setiap zaman
Bahkan adakalanya belajar ilmu sekular
Langsung tidak percaya
adanya Tuhan yang Maha Esa
Tapi yang lebih aneh, orang yang belajar
Ilmu keTuhanan
Hingga jadi ulama, tidak rasa berTuhan
Bahkan pakar ilmu tauhid atau ilmu keTuhanan
pun tidak berTuhan
Kerana mereka belajar ilmu aqidah
dengan akal semata-mata
Sedangkan jiwanya tidak menghayati ilmu itu
Akalnya percaya adanya Tuhan
Jiwanya tidak terasa berTuhan
Di segi ilmu, pakar dengan Tuhan
Di segi jiwa, kosong dari Tuhan
Kerana itulah rasa takutnya dengan Tuhan tidak
berlaku atau tidak ada
Syariat Tuhan tidak dijadikan pakaian
Apabila mendapat ujian
Menerima ujian itu dia tidak tahan
Akhlaknya kasar, tidak melambangkan
orang berTuhan
Kehidupannya tidak mempedulikan syariat
Sekalipun bisa memperkatakan Al Quran
Atas alasan ilmu semata-mata
Padahal ilmu keTuhanan hendaklah dirasa oleh Jiwa
Ilmu keTuhanan bukan ilmu akal tetapi ilmu rasa
Orang yang “percaya” Tuhan, hidup macam tidak
berTuhan
Orang “terasa” berTuhan, orang yang takut dengan
Tuhan sekalipun ilmunya kurang
Mereka yang rasa berTuhan yang menghormati syariat Tuhan
Kerana rasa berTuhan itu adalah fitrah bagi setiap insan
Lantaran itulah rasa berTuhan itu harus disuburkan
di dalam jiwa manusia
Tidak cukup sebatas akalnya percaya adanya Tuhan


(Syeikh Imam Ashaari Muhammad AtTamimi)




Semua ilmu menuju kepada ALLAH.
Ilmu sains,perubatan,Ekonomi,Pentadbiran dan sebagainya.
Contoh ilmu sains;-
AIR: Sains mengatakan air terbina dari 2 unsur iaitu
H2O. Kuasa siapakah yang menyatukan H dan 2O itu?
Fikir lah sajenak? Anda pasti tahu jawapannya.


Contoh ilmu Perubatan:-
Air: Seorang pengamal perubatan kampung air digunakan
sebagaipenawar,Air yang sama tetapi digunakan untuk
pelbagai penyakit. Fikirlah dimanakah terletaknya
ubat itu?


Contoh Ekonomi:-
Air: Seseorang yang berniaga air ABC keluar waktu pagi
8;00am dan pulang kerumah jam 6:00 mendapat rezki
RM150 Tetapi keesokannya dia keluar tengah hari
12:15pm dan pulang 6:00pm dan mendapat rezki RM200.
Siapakah yang sebenarnya yang memberi rezki itu?


Contoh Pentadbiran:-
Air: Air hujan yang turun setiap tahun tidak ada bezanya
dengan tahu yang sebelumnya.Hujan yang turun itu
untuk tumbuhan-tumbuhan yang tidak sempat di siram
oleh manusia.Tumbuhan-tumbuhan itu amat berguna untuk
penduduk bumi kerana ia mengeluarkan oksigen.
Pentadbiran siapa kah yang bijak ini?


Sebagai kesimpulan,ilmu yang wujud di dunia ini semuanya hendak
mengambarkan kewujudannya (ALLAH). maka betul lah apa yang dikatakan
duakalimah syahadah itu. Tiada yang Wujud kecuali ALLAH.Oleh itu janganlah
ragu dengan apa-apa ilmu di dunia ini,yang penting ingat ALLAH dan Brepandukan AL-Quran dan sunah Rasullulah.

______________________________________________
Setiap manusia dimuka bumi ini mengakui adanya tuhan walaupun seseorang itu tidak beragama.

Buktinya: Dan demi sesungguhnya jika engkau (Wahai Muhammad) bertanya (kepada mereka yang musyrik) itu:"Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?"Sudah tentu mereka akan menjawab:"Yang menciptakannya ialah Allah Yang Maha Kuasa Lagi Maha Mengetahuinya".
(surah az-Zukhruf 43:ayat 9)

*Walaupun sesuatu tamadun itu tidak mempunyai kota dan istana yang indah.Tetapi setiap tamadun mempunyai tempat beribadat.

(Ahli sejarawan Yunani)
______________________________________________


Untuk bercerita tentang ilmu ketuhanan saya seorang yang kurang ilmu tidak mampu menjelaskan apakah kaitan ilmu tasawwuf, tassawur dan sebagainya lagi dgn ilmu ketuhanan…takut bila salah, bila tidak faham saya akan dipertanggungjawabkan kerana menyampaikan yg bukan ilmu kepakaran saya… saya juga sedang berusaha mempelajarinya…Ilmu Allah ini begitu luas, tidak terhabis dalam satu hari untuk mempelajarinya…

Rabu, 19 September 2012

1 minit untuk mengingat Allah



* Langkah 1:
* Sebutlah dengan sepenuh hati dan lidah yang fasih:

* * SUBHANA'LLAH
* * ALHAMDULI'LLAH
* * LA I LAHA ILLA'LLAH
* * ALLAHU AKBAR
* * ASTAGHFIRU'LLAH
* * LA ILAHA ILLA'LLAH, MUHAMMADUN RASULU'LLAH
* * ALLAHUMMA SALLI WA SALLIM WABARIK 'ALA SAYYIDINA MUHAMMAD WAAALIHI WA SAHBIH AJMA'EEN


* Langkah 2:
* Hayatilah sedalamnya akan makna ayat demi ayat, perkataaan demi perkataan

* Langkah 3:
* Forward kepada orang yang anda kasihi.

* Hasil 1:
* Dalam tempo satu jam anda telah berjasa mengajak mereka untuk mengingat, berdoa dan bermunajat kepada ALLAH SWT.

* Hasil 2:
* Dalam tempo satu jam anda telah berjasa mengajak mereka untuk mengingat, berdoa kepada Nabi Muhammad SAW.

* Hasil 3:
* Dalam masa satu jam sekurang-kurangnya 7 orang telah mendoakan kesejahteraan untuk kamu dan di-AMIN-kan oleh para Malaikat.

Wassalam

4 5 `/L ass=MsoNormal> 

#Semua Umat Muhammad s.a.w akan Masuk syurga kecuali yang melakukan dosa syirik.


"Ya Allah kami bersyukur kepada-Mu atas nikmat Islam dan nikmat Iman yang engkau berikan kepada kami"

Betapa besar rahmat Allah Ta'ala kepada manusia khususnya kepada umat Muhammad s.a.w dibandingkan dengan kemurkaan-Nya, sebagaimana Rasulullah s.a.w bersabda dari sahabat Abu Hurairah ra:

"Ketika Allah selesai menc
iptakan makhluk, Dia menulis di dalam kitab-Nya, kitab itu disisi-Nya, di atas `arsy, `Sesungguhnya rahmat-Ku mengalahkan kemurkaan-Ku'" (HR. Bukhari)

Dari Abu Dzar ra., bahwa Rasulullah s.a.w bersabda:
"Jibril berkata kepadaku, `Barangsiapa meninggal dalam keadaan tidak mempersekutukan Allah dengan sesuatu apapun, maka dia pasti masuk syurga atau tidak masuk neraka'". Abu Dzar ra., berkata, "Dan meskipun dia berzina dan meskipun dia mencuri ?", Beliau SAW bersabda, "Dan meskipun" (HR. Bukhari)

Dan dari Abu Hurairah ra., bahwa Rasulullah s.a.w bersabda:
"Diampunkanlah seorang wanita penzina yang melewati anjing (yang berada) di atas sumur yang menjulurkan lidahnya dan hampir mati kerana kehausan, lalu wanita itu melepas sepatunya dan diikat dengan kerudungnya lalu ia membawa air kepada anjing itu maka (dia, wanita itu) diampuni karenanya" (HR. Bukhari).

Dari Anas bin Malik ra., bahwa Rasulullah s.a.w bersabda:
"Syafa'atku akan diberikan bagi pelaku dosa besar dari umatku" (HR. Abu Dawud no. 4739, At Tirmidzi no. 2435, Ibnu Hibban no. 2596, Ibnu Abi Ashim no. 832, Ahmad III/213 dan Al Hakim I/69, At Tirmidzi mengatakan, "Hadits ini hasan shahih")

Dari Abdullah bin Abbas ra., bahwa Rasulullah s.a.w bersabda:
"Tidaklah seorang muslim pun yang meninggal lalu ia dishalatkan oleh sebanyak 40 orang laki ? laki yang tidak mempersekutukan Allah dengan sesuatu pun kecuali ia akan memperoleh syafa'at atau tertolong oleh mereka" (HR. Muslim, Ahmad dan Abu Dawud)

"Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya" (QS An Nisaa' 48)

ADAB DAN HAK TERHADAP IBU BAPA.


1. Mentaati ibu dan bapa dlm semua hal kecuali perintah melakukan maksiat.
2. Berbicara dgn keduanya dgn sopan dan lemah lembut.
3. Bangun mghormati keduanya apabila mereka dtg.
4. Mencium tangan keduanya stp pagi dan petang.
5. Memelihara nama, kehormatan serta harta benda mereka.
6. Memuliakan mereka dan mberi apa yg mereka pinta.
7. Berbincang dgn mereka dlm sga
la pkerjaan n urusan.
8. Merbanyakkan doa dan memohon ampun utk mereka.
9. Sentiasa berusaha mgembirakan dan myenangkan mereka.
10. Tidak mengangkat suara di hadapan mereka.
11. Tidak memotong percakapan mereka.
12. Tidak keluar tanpa keizinan mereka.
13. Tidak memeranjatkan mereka jika mereka sdg tidur.
14. Tidak melebihkan isteri dan anak dari mereka berdua.
15. Tidak mencela mereka jika mereka mlakukan sstu yg tidak memuaskan.
16. Tidak tertawa didalam majlis mereka, jika x ada sebab yg menarik utk ketawa.
17. Tidak memakan makanan yg ada disisi mereka.
18. Tidak memakan makanan dlm satu hidangan mendahului mereka.
19. Tidak berbaring atau tidur sedangkan mereka msh lg duduk kecuali mereka  mengizinkannya.
20. Tidak melunjurkan kaki di hadapan mereka.
21. Tidak berjalan mendahului mereka.
22. Menyahut panggilan mereka serta merta apabila mereka memanggil.
23. Memuliakan sahabat2 mereka khususnya sesudah mereka mati.

Wahai Tuhanku, kasihanilah mereka sebagaimana mereka memeliharaku dgn penuh kasih sayang pada waktu kecil (Surah al-Isra' : 24)

Redha Allah letak pada redha ibu bapa.

Bersyukurlah kpd yg masih mempunyai ibu bapa, kerana dgn menjaga dan melayan mereka dgn penuh kasih syg, Allah akan mberikan pahala...

Kirimkan doa dan sedekah utk ibu bapa yg telah ada...kerana itulah bekalan disana...doa anak yg soleh.

Semoga kita semua menjadi anak yg soleh dan solehah, Ameen ya Rabb Alamin.

#Beriman kpd Malaikat adalah Rukun Iman kedua.


Drpd Abu Umamah r.a drpd Nabi s.a.w sabdanya bermaksud:

Malaikat yg di sebelah kanan (Yg menjadi penulis kebaikan) ialah ketua kpd yg sebelah kiri, maka apabila seseorg itu mlakukan sesuatu kebaikan ditulis baginya kebaikan itu menjadi 10 kebaikan yg disebut dan apabila dia melakukan sesuatu kejahatan, lalu malaikat yg disebelah kiri hendak menulisnya, lalu malaikat disebelah kanan berkata: 'Tungg
u dahulu', lalu dia menunggu selama 6 atau 7 jam, maka jika org tu beristigfar drpd pbuatan jahat itu, tidaklah ditulis sstu pun, dan jika dia tidak meminta ampun kpd Allah, dituliskan baginya satu kejahatan shj. (Hadis riwayat at-Tabrani).

1.Malaikat Jibril; menyampaikan wahyu kpd rasul dam nabi.
2. Malaikat Mikail; Membahagikan rezeki kpd seluruh makhluk.
3. Malaikat Izrail: Mengambil nyawa sekalian makhluk.
4. Malaikat Israfil; Meniup sangkakala ketika kiamat nanti.
5. Malaikat Raqib dan Atid; Mencatat amalan baik dan jahat.
6. Malaikat Munkar dan Nakir; Menanyakan soalan didalam kubur.
7. Malaikat Malik; Menjaga neraka.
8. Malaikat Ridhwan; Menjaga syurga.

SYAFAAT 'UZMA.


Ertinya pertolongan terbesar yg diberikan oleh Nabi Muhammad s.a.w kpd semua makhluk. Rasulullah s.a.w berdoa kpd Allah agar disegerakan hisab ke atas umat manusia lalu diperkenankan Allah. 

Drpd Ibu Umar r.a katanya, ''Aku telah mendengar Rasulullah s.aw bersabda;
Sesungguhnya matahari akan dekat atas kepala manusia sehingga air peluh sampai ke paras telinga, maka dlm masa mereka
berkeadaan demikian, mereka meminta ptolongan drpd Nabi Adam a.s. Lalu beliau menolak dan berkata: Aku bukanlah orang utk itu. Kemudian mereka meminta pula kpd Nabi Musa a.s. Dia menjawab dgn jwpn yg sama spt Nabi Adam. Akhir sekali mereka dtg menemui Nabi Muhammad s.aw memohon syafaatnya, lalu Rasulullah mengemukakan syafaatnya. Setelah itu Allah Taala akan memulakan perbicaraan utk menghakimi khalayak yg ramai itu.., maka pd waktu itu Allah mengangkatnya (Nabi Muhammad s.a.w) ke martabat ''Maqaman Mahmuda'' (maqam paling terpuji) yg dipuji oleh semua makhluk yg ada di padang Mahsyar''.

Selain drpd Nabi Muhammad s.a.w, nabi-nabi yg lain, para alim ulama', para syuhada juga diberikan keistimewaan oleh Allah utk mereka mberi syafaat masing2.

Syafaat itu adlh syafaat kecil, spt memasukkan seseorg ke dalam syurga tanpa hisab.

Awak wanita solehah?..awak ustazah?


#Solehah itu tidak terzahir melalui status2 facebook, twitter, blog dsb.. Bukan juga dgn menyertai program solehah, ustazah pilihan atau gadis melayu... Solehah itu tidak diukur dgn tudung, pakaian atau adabnya ketika berbicara...

Solehah itu ialah satu cara memperbaiki diri menjadi lebih baik disisi Allah swt, sbg seorang hamba, anak, wanita atau isteri. 
Kita membentuknya dgn ilmu agama dan mem
praktikkanya dlm kehidupan. Solehah adlh proses yg berterusan mendekatkan diri dgn Allah dan mendapat tempat yg lebih baik disisiNya.
Semua wanita berpotensi menjadi solehah...
Masa silam yg buruk boleh diperbaiki...

Saya sendiri masih berusaha,..
Nilai disisi Allah yg patut dikejar.
Insyaallah, moga kita semua menjadi hamba yg baik, ameen,

p/s: oh ya, saya sarankan buku bertajuk ''111 wasiat Rasulullah s.a.w utk wanita solehah'' karya Drs. Kasmuri selamat. Sebuah buku yg sesuai utk kita jadikan panduan...

Selamat malam semua...
Tidolah awal, jd boleh bangun utk istiqarah ataupun tahajjud nnt..
Assalamualaikum wbt.

(Gembiranya jd anak perempuan)


Rasulullah bersabda:

''Barangsiapa yg mengasuh atau memelihara dua anak perempuan sehingga besar, nanti pada hari kiamat, aku dgn dia seperti ini; sambil Nabi merapatkan jarinya'' (HR. Bukhari dan Muslim)

''Barangsiapa yg mdapat kesusahan disebabkan mempunyai anak2 perempuan, ttp dia ttp blaku baik kpd mereka, nanti pada hari kiamat mereka akn menjadi dinding baginya dr api neraka'' (HR. Bukhari dan Muslim)

''Barangsiapa yg memelihara dua atau tiga anak perempuan atau dua tiga saudara perempuan serta mendidiknya, maka orang itu akan masuk syurga'' (HR. Tarmizi dan Abu Daud).

Aurat!


Berbalik kepada persoalan mendedah aurat belum confirm masuk neraka. Jika berpandukan kepada Hadis Nabi SAW, memang confirm dedah aurat masuk neraka. Bukan hanya sekadar masuk neraka malah menghidu bau syurga pun tidak mampu.

"Dari Abu Hurairah ra, dari Rasulullah saw beliau berkata: "Ada dua golongan dari ahli neraka yang belum aku lihat saat ini ; pertama, satu kaum yang membawa cemeti seperti 
ekor sapi. Mereka memukul manusia dengan cemeti tersebut. Kedua, wanita-wanita yang berpakaian tapi telanjang (tidak menutup aurat dengan sempurna). Mereka berlengang-lenggok dan menggoyang-goyangkan kepala mereka seperti ponok unta yang condong. Wanita-wanita tersebut tidak akan masuk syurga dan tidak dapat mencium baunya pun. Padahal bau syurga itu dapat tercium dari jarak sekian dan sekian" (HR. Muslim).

Antara dalil lain yang boleh digunakan bagi menjawab persoalan wanita yang membuka aurat dengan sengaja walaupun tidak menentang kewajipan menutup aurat, kompom masuk neraka atas dalil:

"Rasulullah s.a.w bersabda: Semua umatku akan masuk syurga kecuali yang enggan. Para sahabat bertanya: Wahai Rasulullah, siapakah orang yang enggan? Baginda menjawab: Barangsiapa yang taat kepadaku, dia masuk syurga dan barangsiapa yang melanggar perintahku, dia telah enggan.
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari & Muslim)

Di dalam peristiwa israk mikraj pun Rasulullah SAW ada menyatakan bahawa baginda melihat perempuan yang digantung rambutnya dalam neraka hingga menggelegak otak kepalanya atas kesalahan tidak menutup rambutnya daripada bukan mahramnya.

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a. dan Abu Said r.a., bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda :

“Syurga dan neraka berdebat. Lalu syurga berkata, “aku dimasuki orang-orang lemah dan miskin.”
Neraka berkata: “Aku dimasuki orang-orang yang suka menindas dan sombong.”

Lalu Allah s.w.t. berfirman kepada neraka: “Sesungguhnya engkau adalah seksa-Ku, dan Aku menyeksa orang-orang yang Kuhendaki denganmu.”
Kemudian Allah s.w.t. berfirman pula kepada syurga: “Engkau adalah rahmat-Ku, dan Aku merahmati siapa sahaja yang Aku kehendaki. Setiap kamu akan diisi hingga penuh." (Riwayat Al-Bukhari, no. 2846)
Akan tetapi, jika kita sendiri mempersoalkan suruhan Allah dengan membidas bahawa buat baik belum confirm masuk syurga atau buat jahat belum confirm masuk neraka, tak rasa malukah nak mengharap rahmat Allah terhadap kita? Tak rasa malukah nak menumpang syurga Allah?

Melaksanakan perintah Allah ganjarannya pahala, syurga, rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Mengerjakan larangan Allah balasannya adalah dosa, neraka, kemurkaan dan azab Allah SWT. Kesimpulannya, ahli syurga tidak berdosa, manakala ahli neraka berdosa. Akan tetapi, setiap orang yang berdosa pasti akan ke syurga jua akhirnya nanti jika dia masih Islam dan tidak murtad. Itupun setelah menempuh azab siksa yang maha dahsyat di neraka kelak bagi menyuci dosanya, yang mana sehari di neraka bersamaan 1000 hari di dunia ini. Mampukah nak tanggung? Letak hujung jari dekat api lilin sekejap pun dah meraung.

Jika buat maksiat belum confirm masuk neraka, adakah buat maksiat tu anda yakin confirm masuk syurga? Jadi, gunakanlah kesempatan ini untuk bertaubat nasuha. Bukannya mempertikaikan ganjaran syurga atau neraka.  Setiap manusia biasa tidak pernah terlepas daripada melakukan dosa. Bertaubatlah setiap masa. Jangan nak tunggu tua baru nak bertaubat. Boleh jaminkah anda boleh bernafas lagi selepas membaca artikel ini? Sebaik-baik amalan adalah yang ikhlas semata-mata mengharapkan keredhaan Allah, bukannya semata-mata nak masuk syurga ataupun takutkan azab neraka.




______________________________________________________________________

Hadis manakah yg menunjukkan tutup aurat xwajib dan yg tutup aurat tu xsemestinya xbaik? kita x tahu amalan mana yg allah terima dgn sbb amalan tu kita masuk syurga. kita juga x tahu mungkin dgn sbb kita maksiat@engkar perintah allah dgn sbb tu kita masuk neraka...

so, kesimpulan nya baik kita patuh suruhan dan tinggalkan larangan..


Kisah taubat seorang lelaki yang membunuh 100 orang


Daripada Abu Sa’id Al-Khudhri R.A, Rasulullah S.A.W pernah bersabda bahawa di kalangan orang terdahulu ada seorang lelaki yang telah membunuh 99 nyawa, lalu dia mencari orang yang banyak ilmunya.
Maka, dia ditunjukkan kepada seorang rahib, lalu dia pergi menemuinya. Kemudian, dia mengatakan bahawa dia telah membunuh 99 nyawa, adakah taubatnya akan diterima? Kemudian rahib tersebut menjawab, tidak. Maka, dia membunuh rahib tersebut dan genaplah 100 orang (yang dibunuhnya) dengan pembunuhan rahib tersebut.
Kemudian dia mencari lagi orang yang banyak ilmunya, maka dia ditunjukkan kepada seorang pemuda alim. Maka, dia mengatakan bahawa dia telah membunuh 100 nyawa, adakah taubatnya akan diterima? Pemuda alim itu menjawab, ya. Dan siapakah yang menghalang antaranya dan taubat?
“Pergilah ke daerah ini dan ini, kerana di sana ramai orang beribadah kepada Allah Azza wa Jalla. Beribadahlah kepada Allah bersama mereka. Dan janganlah pulang ke daerahmu, kerana sesungguhnya daerahmu itu daerah yang jelek.”
Maka, dia pergi (menuju daerah tersebut) sehingga sampai di pertengahan jalan, kematian mendatanginya.
Maka, berbantahanlah malaikat rahmat dan malaikat azab. Berkata malaikat rahmat, “Dia pergi dengan (niat) bertaubat menghadap Allah sepenuh hati.” Dan berkata pula malaikat azab, ”Dia ini tidak pernah melakukan kebaikan sama sekali.”
Kemudian datanglah kepada mereka satu malaikat lain dalam rupa bentuk seorang manusia, lalu mereka meminta keputusan kepadanya. Dia (malaikat ketiga) berkata, ”Ukurlah jarak antara 2 daerah tersebut (tempat berangkatnya dan tempat tujuannya). Jarak mana yang lebih dekat antara kedua-duanya, maka itulah keputusannya.” Maka, mereka mengukur dan mendapati bahawa jarak yang lebih dekat adalah jarak yang ditujuinya, maka dia berada dalam genggaman malaikat rahmat.
Dan dalam satu riwayat dalam As-Sahih (disebutkan), “Maka dia lebih dekat kepada daerah yang salih dengan hanya satu jengkal. Maka, dia dijadikan sebagai salah satu ahlinya.” Juga dalam riwayat As-Sahih (disebutkan), “Maka, Allah mewahyukan kepada daerah ini (tempat berangkatnya) supaya menjauhi, dan kepada daerah ini (tempat tujuannya) supaya mendekati. Dan Dia berkata, ‘Ukurlah jarak antara kedua-duanya.’ Lalu mereka mendapati bahawa dia lebih dekat dengan daerah ini (daerah yang salih) dengan satu jengkal. Maka, dia diampuni.”
Sumber utama: 1. Shahih Al-Bukhari 2. Shahih Muslim 3. Riyadhush Shalihin
Kisah sahih ini mempunyai suatu nilai motivasi yang cukup tinggi buat kita semua, yang sememangnya tidak bisa melepaskan diri daripada dosa-dosa dalam menjalani kehidupan seharian kita. Sebagaimana yang dapat kita saksikan dalam kisah tersebut, walaupun lelaki itu telah membunuh 100 nyawa, tetapi akhirnya tetap mendapatkan kesudahan yang baik, atas rahmat Allah yang begitu luas. Tiadalah layak segala pujian dan segala kesyukuran kecuali hanya kepada Allah.
Berbicara tentang maghfirah Allah, begitu banyak dalil Al-Qur’an mahupun Al-Hadits yang menceritakan tentang hal tersebut. Ini menunjukkan bahawa Allah tidak pernah sesekali jemu memberikan keampunan kepada hamba-hamba-Nya.
Daripada Abu Abdul Rahman Abdullah ibn Umar ibn Al-Khaththab R.A, Rasulullah S.A.W bersabda, “Sesungguhnya Allah ‘Azza wa Jalla menerima taubat seorang hamba selama ruhnya belum sampai di kerongkongnya.” [HR At-Tirmidzi, dan dia berkata: hadits hasan].
Daripada Abu Hurairah R.A, Rasulullah S.A.W bersabda, “Barang siapa bertaubat sebelum terbitnya matahari daripada tempat terbenamnya (yakni dari arah barat), Allah menerima taubatnya.” [HR Muslim].
Daripada Abu Dzar R.A, Rasulullah S.A.W bersabda, “Allah ‘Azza wa Jalla berkata. ‘Barang siapa datang dengan membawa satu kebaikan, maka baginya sepuluh kali gandanya atau lebih. Barang siapa datang dengan membawa kejelekan, maka baginya kejelekan sepertinya atau Aku ampunkan. Dan barang siapa mendekatiKu sejengkal, Aku dekatinya sehasta. Dan, barang siapa mendekatiKu sehasta, Aku dekatinya sedepa. Barang siapa mendatangi dengan berjalan, Aku datanginya dengan berlari. Barang siapa menemuiKu dengan kesalahan sebesar bumi, sedangkan dia tidak menyekutukanKu dengan apa pun, Aku menemuinya dengan ampunan yang sepertinya (seperti ukuran dosa hamba tersebut)’.” [HR Muslim].
Hadits pertama dan kedua menunjukkan bahawa pintu rahmat itu sentiasa terbuka buat kita, selagi nyawa masih dikandung badan. Hadits ketiga pula menunjukkan betapa besarnya rahmat dan maghfirah Allah untuk kita semua.
Selain hadits ketiga ini, Imam Muslim bin Al-Hajjaj juga telah mencantumkan satu hadits yang berbicara tentang hal yang sama dalam kitab shahihnya (yakni kitab Shahih Muslim). Hadits itu, yang pada awalnya membicarakan tentang peristiwa mi’raj Rasulullah, terkandung satu janji daripada Allah S.W.T, bahawa setiap amalan kebaikan yang diniatkan, namun tidak dilakukan, akan diberikan ganjaran satu kebaikan. Sekiranya amalan itu dilakukan, diberi 10 ganjaran kebaikan. Sedangkan bagi setiap amalan kejahatan yang diniatkan, sekiranya tidak dilakukan, tidak akan dicatatkan baginya dosa, namun sekiranya dilakukan, dicatatkan baginya satu dosa.
Tambahan kepada hadits ketiga, hadits mi’raj ini membahas satu lagi bab penting, iaitu kehadiran niat dalam sesuatu perbuatan. Ini selaras dengan hadits Rasulullah S.A.W bahawa setiap amalan itu tergantung pada niatnya [HR Al-Bukhari dan Muslim].
Menghubungkan kehadiran niat dalam kisah lelaki ini, ternyata niatnya yang ikhlas itu telah menjadi hujjah bagi malaikat rahmat, sebagaimana kata-katanya, ”Dia pergi dengan (niat) bertaubat menghadap Allah sepenuh hati.” Begitulah pentingnya peranan niat yang ikhlas dalam kehidupan seseorang insan. Begitu juga dengan maghfirah Allah S.W.T. Seandainya kita benar-benar ikhlas bertaubat kepadaNya, telah dijanjikan buat kita keampunan sebesar mana sekali pun dosa kita. Sebagaimana kata-kata Harun Yahya (Adnan Oktar atau Adnan Hoca) dalam dokumentarinya yang berjudul ’The Name of Allah’, sekiranya Allah S.W.T itu tidak bersifat Maha Pengampun, pasti tiada seorang pun antara kita yang bakal menjejakkan kaki ke syurgaNya.
Dalam hadits ketiga ini juga kita diperlihatkan perbezaan antara seorang abid (ahli ibadah) dan seorang alim (orang yang berilmu). Perbezaannya cukup jelas dalam memberikan jawapan kepada lelaki tersebut. Jawapan orang alim tersebut ternyata lebih benar. Ini menunjukkan kelebihan orang berilmu dibandingkan ahli ibadah.
Begitulah sedikit sebanyak pengajaran yang dapat saya sebutkan mengenai kisah sahih ini. Diharapkan agar anda sanggup meluangkan sedikit waktu untuk merenung kembali artikel di atas. Seandainya anda mendapati bahawa pendapat saya di atas benar, maka ambillah pengajarannya. Sekiranya anda mendapati pendapat saya menyalahi ajaran Islam yang sebenar, sejuta keampunan saya pohonkan atas kejahilan saya.
Sekian sahaja dari saya. Wassalam…

Jumaat, 14 September 2012

Tentang Kematian dan Alam Kubur



Sebaik-baik penasihat ialah kematian.

Cerita Tentang Kematian



Sekujur tubuh terbaring, muka pucat, sejuk, beku dan kaku tidak bermaya.Tapi nun di satu sudut, rohnya masih berada di sisi jasad memperhatikan saja tubuhnya di perlakukan orang. Sewaktu semua perhiasan dan pakaian yang di banggakan dulu di bukakan maka terdengarlah roh menjerit-jerit, merintih dan merayu. Semua makhluk mendengar jeritan kecuali jin dan manusia.

“Wahai orang yang memandikan, ku minta kepadamu kerana Allah, supaya melepaskan pakaianku dengan perlahan-lahan. Sebab pada saat ini aku baru saja beristirahat daripada seretan malaikat maut…!”

Oleh itu, ketika hendak menanggalkan pakaian-pakaian saudara kita yang yang telah meninggal sebaiknya dilakukan dengan perlahan. Jika susah untuk dibuka, gunting saja pakaian tersebut. Orang yang meninggal dunia (yakni ketika roh di cabut oleh malaikat maut), sakitnya seperti di tikam 300 kali. Walaupun pada lahirnya tubuhnya masih sempurna tapi pada hakikatnya tubuh tersebut telah hancur luluh.

Begitu juga waktu dimandikan, dikafankan, dan seterusnya sewaktu di usung ke kubur, roh senantiasa merintih mengharapkan pembelaan daripada manusia. Sewaktu air disiramkan ke badannya ia berteriak: “Wahai orang yang memandikan roh, Demi Allah, janganlah engkau menuangkan air mu dalam keaadaan panas. Dan jangan pulak terlalu sejuk.Sebab tubuhku terbakar dengan keluarnya roh.”

Dan ketika mereka memandikan berkatalah roh: “Demi Allah, Wahai orang yang memandikan, janganlah engkau menggosok aku dengan kuat. Sebab tubuhku luka-luka dengan keluarnya rohku.”
Sewaktu di mandikan dan di bersihkan najis kepada kemaluan, janganlah di biarkan mayat tersebut terbuka hingga menampakkan auratnya, sudah tentu roh berasa malu dan menangis bila auratnya di pertunjukkan pada orang. Sedangkan ketika hidup sangat di jaga auratnya itu.

Begitulah seterusnya, mayat merasa sakit sekiranya tubuhnya di perlakukan dengan kasar. Untuk mengatasi masalah ini, keluarga dan juga para tamu yang datang janganlah cuma menangis dan bersedih. Sebaliknya hulurkanlah bantuan dengan menghadiahkan bacaan Ya’asin ataun sekurang-kurangnya sedekahkanlah Al Fatihah.

Rasulullah sendiri melarang berbincang bincang hal-hal dunia di hadapan mayat. Apalagi mengumpat dan menceritakan keburukkannya semasa hidup. Begitu juga dengan memasak dan makan-minum di rumah yang di dalamnya ada mayat. Usahakanlah memberi bantuan kepada kaum keluarga yang telah ditinggalkan oleh saudara mereka.

Sewaktu mayat dikeluarkan dari rumah, roh pun meyeru:
“Demi Allah, wahai jemaah ku, Aku telah meninggalkan isteriku menjadi janda. Maka janganlah kamu menyakitinya.Anak-anak ku telah menjadi yatim, maka janganlah kalian menyakiti mereka.. Sesungguhnya Pada hari ini aku dikeluarkan dari rumahku dan aku tidak akan kembali selamanya.”
Perkara-perkara yang perlu di tekankan di sini untuk umat Islam:
Jangan di sediakan makan dan minum di rumah yang ada mayat kerana pernah saya menghadiri pengkebumian saudara-saudara kita dan masih ramai malah mereka dengan tidak sedar menyediakan makan minum kepada para tamu yang datang melayat orang yang meninggal kerana mereka sebenarnya tidak tahu(jahil)

Asingkanlah tempat untuk di mandikan mayat tadi dari pandangan orang dan setidaknya di tiraikan kain atau langsir atau tempat khusus bagi menjaga keaiban pada mayat tadi.Dan yang paling diingat, Jangan membongkar keaiban orang yan sudah meninggal tadi selepas kita mandikan mayatnya. Najis keaiban itu adalah suatu dosa yang paling besar!!!! Naudzubillah

Oleh sebab itu di tekankan di sini, sebaik baiknya orang yang akan sama-sama untuk memandikan mayat biarlah dari kaum keluarga yang paling dekat sekali terutama anak-anak dan cucu-cucu.Dalam menjaga keaiban keluarganya yang telah pergi, Semoga di berkati oleh Allah adanya.

Jangan berdiam diri saja atau berbincang -bincang dalam soal keduniaan apabila kita melawat orang yang meninggal kerana mayat tersebutsesungguhnya berada dalam keaadan kesakitan sehingga di kuburkan. Sebaik -baiknya bacalah Yaasin dan sedekahkanlah Al Fatihah untuk orang yang telah meninngal dunia.
Penghantaran ke kuburan, sebaik-baiknya kaum keluarga yang terdekat sekali terutama anak –anak dan cucu-cucu mengusung dan menguburkan mayat sehingga akhir, ke liang-lahat kerana mereka lebih mengetahui, lebih memahami, lebih mengenal, lebih terasa akan kehalusan persaudaraan dalam aspek menjaga , mengawal dan menentukan mayat akan lebih selesai dari saat menghembuskan nafas terakhir sehingga di kuburkan..

Dalam suatu riwayat di sebutkan: Sewaktu roh terpisah dari tubuh, ia di panggil dari langit dengan tiga kali jeritan:

“Wahai anak Adam! “
“Apakah kamu meninggalkan dunia atau dunia meninggalkan kamu?”
“Apakah kamu mengumpulkan dunia ataukah dunia mengumpulkan kamu?”
“Apakah kamu mematikan dunia ataukah dunia mematikan kamu?”
Sewaktu mayat di pikul di atas usungan, terdengar lagi tiga jeritan:

Wahai anak Adam!
“Sangat berbahagialah kamu jika kamu termasuk orang yang bertaubat.”
“Sangat berbahagialah kamu jika amalanmu baik.”
“Sangat berbahagialah kamu jika sahabat-sahabatmu dalam keredhaan Allah.”
Sewaktu mayat di letakkan untuk di sholatkan maka ia di panggil tiga kali teriakan:

Wahai anak Adam!
“Segala amal yang telah kamu lakukan akan kamu lihat!”
“Jika amal perbuatan baik, maka kamu akan melihat baik!”
“Jika amal perbuatan kamu jelek, kamupun akan melihat jelek!”
Kemudian apabila mayat sudah berada di tepi kubur
Ia memanggil lagi dalam tiga teriakan

Wahai anak Adam!
“Bukankah kamu menambah damai pada tempat yang sempit ini?”
“Bukankah kamu membawa kekayaan di tempat kefakhiran ini?”
“Bukankah kamu membawa cahaya penerang di tempat yang gelap ini?”
Dan jika mayat di letak di liang lahat maka ia pun dipanggil dengan teriakan tiga kali
Wahai anak Adam!
“Kamu diatas punggungku bersenda gurau, tapi kamu dalam perut ku menjadi menangis.”
“Kamu berada di atas punggungku bergembira ria, tapi kamu dalam perutku menjadi cemas dan duka.”
“Kamu di atas punggungku dapat berbicara, tapi kamu dalam perutku menjadi diam.”

Setelah para manusia pulang meninggalkan mayat yang sudah dikuburkan itu lalu Allah SWT berfirman:
“Wahai hamba Ku, kamu tetap terpencil dan sendirian, para manusia sudah pergi dan pulang meninggalkanmu dalam kegelapan kubur. Padahal kamu telah berbuat maksiat kepadaKu kerana para manusia, kerana isteri dan kerana anak. Namun aku sangat kasihan kepada mu pada hari ini dengan limpahan rahmat, yang dengannya para makhluk sama kagum. Dan aku lebih kasihan kepada mu daripada kasih ibu kepada anaknya.”

Demikianlah keterangan dalam suatu riwayat mengenai beberapa ucapan dan jeritan serta teriakan yang di tujukan kepada mayat, sejak rohnya lepas dari tubuhnya sehingga mayat ditutup tanah dalam kubur.
SubhanaAllah……


Hari ini kan hari Jumaat.



Sesungguhnya tempat lelaki adalah di Masjid. Ingat pesan nabi kita:

Nabi Muhammad s.a.w pernah bersabda: "Barangsiapa yang meninggalkan sembahyang Jumaat tiga kali (berturut-turut) makan Allah s.w.t. mengecap hatinya (sebagai munafik atau orang yang melengah-lengahkannya)" (Riwayat Ahmad)

Jika seorang lelaki Islam tidak melakukannya, maka ia dianggap sebagai dosa besar. 
Malah, hukum menunaikan solat Jumaat lebih ditekankan dibandingkan dengan solat lima waktu oleh Rasulullah s.a.w yang telah bersabda bahawa mereka yang tidak melakukan solat Jumaat selama 3 kali berturut-turut bukanlah seorang Islam. 

Lelaki Islam yang tidak dapat menunaikannya haruslah menggantikannya dengan solat Zuhur. Akan tetapi, ia hanya diterima jika ia kerana sebab-sebab berikut; jika terlalu sakit, jika terpaksa jaga orang yang sakit tenat, jika terdapat ribut taufan yang besar atau jika dalam keadaan bermusafir.

Rasullullah dah cakap, kalau sape yang tak pergi solat jumaat 3kali berturut-turut tanpa sebab musabab yang tidak dapat dielakkan, maka dia bukan Islam. So, korang nak ke kalau kita di-cop sebagai kafir? Taknak kan

Wanita paling ramai di neraka, juga di syurga.


Assalamualaikum warahmatullah,

Entry ini dikongsikan khusus untuk sahabat dan pengunjung belog yang bergelar wanita dan lelaki juga lelaki. Entry ini adalah himpunan posting hasil perbincangan dengan egrup yang saya sertai iaitu al-Falaah dan juga beberapa petikan dari sumber yang disertakan di kaki entry.

Baru-baru ini terdapat posting yang mengisahkan azab bagi kaum wanita di akhirat, malangnya, kisah yang disertakan tiada disertakan periwayat hadis. Sebenarnya, dalam sedar atau tidak, kita banyak disogokkan dengan hadis-hadis yang merendah-rendahkan kaum wanita, walhal agama Islam dan Rasul-Nya tidak pernah memandang rendah kepada kaum wanita, malah mengangkat tinggi darjat kaum wanita. Kita sering mendengar penghuni neraka kebanyakannya kaum wanita, tetapi AMAT JARANG telinga kita dilunakkan dengan kata-kata penghuni syurga kebanyakannya wanita. Ya, wanita juga paling ramai di syurga. Tak percaya? Teruskan bacaan anda...

Kebelakangan ini terdapat keghairahan tukang forward menyebarkan hadis-hadis taghrib tentang azab kepada kaum wanita yang tidak mematuhi perintah Allah SWT. Kita bersangka baik dengan mereka kerana niat mereka mahu melihat kaum wanita patut perintah Allah SWT tetapi pada masa yang sama kita kasihan jika mereka tergolong di kalangan umat yang MENDUSTAKAN Rasulullah SAW dengan memandai-mandai menyandarkan hadis kepada sabdaan Rasulullah SAW. [Rujuk : al-Falaah - message 20623 dan al-Falaah - message 20651]

Ingatlah, Rasulullah SAW telah memberi amaran, “Sesiapa yang berbohong ke atas-ku secara sengaja, maka ambillah satu tempat di dalam neraka.” (Hadis riwayat Muslim)

Saya petik salah satu hadis yang dikatakan palsu :
“Wahai anakku Fatimah! Adapun perempuan-perempuan yang akan digantung rambutnya hingga mendidih otaknya dalam neraka adalah mereka itu di dunia tidak mahu menutup rambutnya daripada dilihat oleh lelaki yang bukan mahramnya.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Ðidapati hadis ini merupakan keratan dari hadis yang panjang didakwa dari Sayyidina Ali bin Abi Tolib r.a. dan Fatimah r.a. Hadis ini TIÐAK SAHIH malah ia adalah satu PENÐUSTAAN, ia juga bukan dari hadis al-Bukhari mahupun Muslim. Sebaliknya hadis ini disebarkan oleh beberapa kitab Syiah yang sememangnya terkenal suka melakukan pembohongan atas nama Rasulullah SAW, seperti kitab 'Uyun Akhbar al-Ridha (
عيون أخبار الرضا), Bihar al-Anwar (بحار الأنوار) oleh al-Majlisi (المجلسي) dengan sanad yang dipenuhi dengan para pendusta dan individu yang tidak dikenali. [Rujuk : Hadis PALSU tentang azab wanita didakwa dari al-Bukhari dan Muslim]

Hadis-hadis palsu ini bukan sahaja akan mengundang perbahasan yang tidak akan berakhir, malah TIDAK MUSTAHIL mengundang fitnah terhadap agama Islam. Mereka yang belum hadam ilmu agama (tentunya kita semua pelajar sepanjang zaman), tentunya akan menyangka bahawa Islam itu bias atau berat sebelah terhadap wanita. Benarkah Islam bias? Atau mereka yang hanya mengikut hawa nafsu sahaja yang suka benar merendah-rendahkan kaum wanita? Tidak sedarkah mereka, al-Quran pun ada sebut berkenaan wanita, ada surah khusus untuk wanita. Mereka yang kata feminis jika bercakap fasal wanita, agak-agaknya al-Quran pun feminislah, Rasulullah dan Allah juga feminislah ya...?

Saya tidak jumpa hadis sahih tentang AZAB WANITA dedah aurat sebab itu saya tidak tergamak hendak mengiyakan hadis atau cerita yang kabur dan entah dari mana sumbernya. Kalau tidak ada, janganlah kita memandai-mandai adakan. Hanya Allah berhak menghukum tetapi siapalah kita hendak tetapkan hukau,man yang macammana. Jika wanita itu bertaubat di akhir hayatnya dan Allah ampunkan dia, siapa pula kita nak tetapkan hukuman sebegitu? Jadi kesimpulannya tak payahlah terus menerus menjaja cerita-serita dongeng yang tidak dapat membawa kepada nilai taqwa sebaliknya hanya akan menerbitkan macam-macam isu tak puas hati.

Ingatlah, al-Quran terdapat dalil yang jauh lebih reliable yang menunjukkan keadilan Allah SWT dalam menilai ketaqwaan hamba-Nya. Orang yang bertaqwa adalah hamba-Nya yang mengikut perintah dan suruhan Allah SWT dan menjauhi larangan-Nya. Tanpa mengira gender, kita semua akan dinilai berdasarkan perbuatan kita.

Wanita paling ramai di neraka

Berbalik kepada tajuk entry, disebutkan dalam hadis sahih bahawa Rasulullah SAW bersabda untuk para wanita, “Sesungguhnya aku melihat kalian sebagai penghuni neraka terbanyak.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim). Saya kira, hadis yang penuh adalah dari sebuah hadis yang panjang yang berbunyi : Ðari Abdullah bin Umar r.a katanya: Rasulullah SAW telah bersabda: “Wahai kaum wanita! Bersedekahlah kamu dan perbanyakkanlah istighfar iaitu memohon ampun. Kerana aku melihat kaum wanitalah yang lebih ramai menjadi penghuni Neraka.”
 Seorang wanita yang cukup pintar di antara mereka bertanya: “Wahai Rasulullah, kenapa kami kaum wanita yang lebih ramai menjadi penghuni Neraka?” Rasulullah SAW bersabda: “Kamu banyak mengutuk dan mengingkari suami. Aku tidak melihat mereka yang kekurangan akal dan agama yang lebih menguasai pemilik akal, daripada golongan kamu.” Wanita itu bertanya lagi: “Wahai Rasulullah! Apakah maksud kekurangan akal dan agama itu?” Rasulullah SAW bersabda: “Maksud kekurangan akal ialah penyaksian dua orang wanita sama dengan penyaksian seorang lelaki. Inilah yang dikatakan kekurangan akal. Begitu juga wanita tidak mendirikan sembahyang pada malam-malam yang dilaluinya kemudian berbuka pada bulan Ramadhan kerana haid. Maka inilah yang dikatakan kekurangan agama.” (Hadis riwayat Muslim)

Ðalam hadis yang lain pula, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud, “Sesungguhnya penghuni syurga yang paling sedikit jumlahnya adalah kaum wanita.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim). [NB: Saya tidak berjumpa dengan hadis yang penuh untuk mengetahui hikmah mengapa ia disebut Rasulullah sebegitu.]

Ada juga yang mempersenda, memperlekehkan berbau mencemuh, tentang ramainya wanita di neraka, katanya, “Nasihat untuk wanita banyak... Yang HERAN, wanita lebih ramai dari lelaki yang masuk neraka.. Kenapa agaknya..”

Hem... Apasal HERAN ya? Tang mana pula peliknya? Agaknya tak pernah dengar penghuni dunia sebelum kiamat nisbah lelaki : wanita = 1:50... logiklah wanita lebih ramai. Ðaripada Anas r.a. berkata: “Akan aku ceritakan kepada kamu sebuah hadis yang tidak ada orang lain yang akan menceritakannya setelah aku. Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: Di antara tanda kiamat ialah sedikit ilmu, banyak kejahilan, berlaku banyak perzinaan, ramai kaum perempuan dan sedikit kaum lelaki, sehingga nantinya seorang lelaki akan mengurus lima puluh orang perempuan.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Wanita paling ramai di syurga

Bagaimanapun, terdapat pula hadis sahih yang lain bahawa bagi setiap lelaki penghuni dunia ini akan mempunyai dua isteri (di syurga), iaitu isteri ini adalah dari penghuni dunia. (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Jadi, berdasarkan hadis di atas, para ulama sebenarnya berbeza pendapat dalam menggabungkan hadis-hadis iaitu apakah wanita merupakan kebanyakan penghuni syurga atau penghuni neraka?

Sebahagian ulama berkata, “bahawa wanita adalah kebanyakan penghuni syurga dan juga kebanyakan penghuni neraka, kerana memang jumlah mereka banyak.” Qadhi 'Iyadl berkata, “Wanita adalah anak cucu Adam yang terbanyak.” (Tharh Tatsrib, 4/270)

Sebahagian ulama yang lain berkata, “Wanita adalah penghuni neraka terbanyak berdasarkan hadis-hadis di atas dan mereka juga adalah penduduk syurga terbanyak jika digabungkan jumlahnya dengan bidadari syurga, kerananya jumlahnya kemudian menjadi lebih banyak dari pada laki-laki di syurga.” (al-Tadzkirah, 2/148).

Yang lainnya lagi berkata: “Semula wanita adalah penghuni neraka terbanyak, namun kemudian mereka menjadi penghuni syurga terbanyak setelah yang muslimahnya keluar dari neraka.”

Al-Qurthubi mengomentari hadis Rasulullah SAW yang bermaksud, “Sesungguhnya aku melihat kalian sebagai penghuni neraka terbanyak.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim), bahawasanya ini mungkin saat mereka menjadi penghuni neraka terbanyak, akan tetapi setelah mereka keluar dari neraka kerana syafaat dan rahmat Allah, sehingga tidak ada yang tersisa di neraka orang yang pernah mengucapkan kalimat syahadah, maka wanita pun kemudian menjadi yang terbanyak di syurga.(Hadi al-Arwah li Ibn al-Qayyim, 144).

Kesimpulan

Wanita dari asal kejadiannya (fitrahnya) memang telah diciptakan berlainan dan berbeza dengan lelaki, adanya kelainan atau perbezaan itu tentu ada maksud dan tujuannya yang tertentu. Untuk menjadikan wanita itu berfungsi dengan baik, suaminya juga hendaklah baik. Jika tidak, kebaikan wanita akan hilang pada padangan suami yang songsang, seperti mana hilangnya kebaikan Asiah di mata firaun yang zalim. Suami yang baik juga, tidak akan dapat dilihat kemuliaannya di mata isteri yang jahat seperti isteri Nabi Nuh dan isteri Nabi Lut a.s.

Lemahnya agama bagi golongan wanita tidak harus dijadikan alasan untuk memadamkan semangat dalam beribadah kerana pada saat seseorang perempuan itu haid atau nifas di mana mereka tidak dapat menjalankan ibadah solat dan puasa, mereka sebenarnya masih mampu menjalankan amal ibadah lain yang berpahala yang dapat mendekatkan diri pada Allah, kecuali sebaliknya iaitu jika mereka melibatkan diri dalam perbuatan yang mendatangkan dosa dan segala sesuatu yang dapat melalaikan bahkan menjauhkan diri daripada Allah.

Manakala perempuan dikatakan kurang (lemah) akalnya kerana fikiran mereka mudah sekali terpengaruh, tertipu dan terpedaya kerana mereka dikurniakan dengan banyak nafsu dan lazimnya mereka tidak berfikir lebih panjang dan bersifat emosional. Oleh itu dalam hal pengadilan Islam lebih mengutamakan lelaki. Tetapi dalam hal yang lain, Islam sama sekali tidak menolak akan hakikat ketajaman pemikiran golongan wanita yang mampu berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah dengan kaum lelaki. Hanya sesungguhnya yang membezakan antara makhluk Allah SWT, tidak lain hanyalah nilai ketaqwaan mereka, BUKAN gender.

Kaum wanita hendaklah berusaha untuk menjadi penghuni syurga. Apabila wanita masuk ke syurga, maka Allah SWT akan mengembalikan usia mudanya dan kegadisannya berdasarkan sabda Rasulullah SAW yang bermaksud, “Sesungguhnya syurga tidaklah dimasuki oleh orang lanjut usia... Sesungguhnya jika Allah memasukkan mereka ke syurga, maka Ðia akan mengembalikan mereka menjadi gadis-gadis.” (Hadis riwayat Abu Nu’aim dalam Shifat al-Jannah, 391 dan dihasankan oleh al-Albani dalam Irwa' al-Ghalil, 375).

Ðisebutkan dalam beberapa atsar bahawa wanita di dunia saat berada di syurga akan jauh lebih cantik melebihi kecantikan bidadari-bidadari syurga, ini kerana kesungguhan mereka dalam beribadah kepada Allah SWT.(Hadi al-Arwah, 223, Tafsir al-Qurthubi, 6/154, dan Shifat al-Jannah li Ibn Abi Dunya, 87). Ibn al-Qayyim berkata, “Sesungguhnya setiap orang dilarang untuk mendekati selain pasangannya saat berada di sana (syurga).” (Hadi al-Arwah, 87).

Ðemikianlah saat ini syurga tengah berhias untuk kita, wahai kaum wanita, sebagaimana mereka juga tengah berhias untuk lelaki, di tempat yang disenangi di sisi (Rabb) Yang Maha Berkuasa. (QS. Al-Qamar:55)

Maka berhati-hatilah kita dari mensia-siakan kesempatan ini. Sesungguhnya umur ini adalah terbatas dan pasti akan berakhir dan tidak ada setelah itu kecuali kekekalan. Maka jadikanlah matlamat kita untuk mencari keredhaan-Nya dan syurga-Nya, insya Allah. Ketahuilah, sesungguhnya maharnya syurga adalah iman dan amal soleh.

Ðan ingatlah sabda Rasulullah SAW yang bermaksud, “Apabila seorang wanita solat lima waktu dan puasa ramadhan dan menjaga kesuciannya serta mentaati suaminya dikatakanlah kepadanya masuklah ke dalam syurga dari mana saja yang anda inginkan.” (Shahihul Jami’li al-Albani, 660).

Wallahu’alam. 

.. 10 SEKSAAN WANITA DISEKSA DI NERAKA ..


Berkata Ali r.a.: "Saya dan Fatimah telah pergi ke rumah Rasulullah S.A.W. Apabila kami masuk ke rumah baginda maka kami melihat Rasulullah S.A.W sedang menangis, maka saya bertanya kepada Rasulullah: 'Ya Rasulullah, mengapa Rasulullah menangis?"
Rasulullah bersabda: "Aku melihat 10 jenis seksaan bagi wanita. Antaranya:

1. Orang perempuan yang digantung dengan rambutnya dan otak di kepalanya mendidih.
2. Orang perempuan yang digantung dengan lidah dan tangannya dikeluarkan dari punggungnya dan minyak dituangkan ke dalam kerongkongnya.
3. Orang perempuan yang digantung dengan buah dadanya dari arah punggungnya dan air kayu zakum dituangkan ke dalam kerongkongnya.
4. Orang perempuan yang digantung dan diikat dua kakinya beserta dua tangannya sampai ubun-ubunnya dan dibelit dengan beberapa ular dan kala jengking.
5. Orang perempuan yang makan badannya sendiri dan dibawahnya terdapat api yang menyala-nyala.
6. Orang perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting daripada neraka.
7. Orang perempuan yang berwajah hitam dan dia makan usus-ususnya sendiri.
8. Orang perempuan yang tuli, buta, dan bisu di dalam peti daripada neraka sedang darahnya mengalir dari lubang bahagian badannya seperti hidung, telinga, dan mulut. Badannya pula berbau busuk sebab penyakit kulit dan penyakit lepra.
9. Orang perempuan yang kepalanya seperti kepala babi dan badannya pula seperti keldai, mereka mendapat seksaan sejuta macam seksaan
10. Orang perempuan yang berbentuk anjing dan beberapa ekor ular dan kala jengking masuk ke dalam mulutnya dan keluar melalui duburnya dan para malaikat memukul kepalanya dengan palu mereka dari neraka.

Sebaik saja Fatimah r.a mendengar kata-kata ayahnya itu maka Fatimah pun berkata "wahai ayahku, ceritakanlah padaku apakah amal-amal yang telah dilakukan oleh wanita-wanita tersebut.
Kemudian Rasulullah s.a.w. bersabda "wahai anakku Fatimah, adapun:

1. Orang perempuan yang digantung dengan rambutnya, kerana dia tidak mahu menutupi (melindungi) rambutnya daripada dilihat oleh lelaki lain. Iaitu tidak mahu menutup auratnya.

2. Orang perempuan yang digantung dengan lidahnya adalah kerana dia suka menyakiti hati suaminya dengan kata-katanya.

Rasulullah s.a.w. telah bersabda "seseorang wanita yang menyakiti suaminya dangan kata-katanya maka Allah SWT akan melebarkan lidahnya di hari kiamat nanti selebar 70 zira dan akan mengikat di belakang lehernya. Seseorang perempuan yang menyeksa suaminya dengan kata-katanya maka Allah SWT dan para malaikat melaknatinya."

Dari Usman r.a. berkata "seseorang perempuan yang mengatakan kepada suaminya dengan berkata "Aku belum pernah melihat kebaikanmu" maka Allah SWT akan menghapuskan amal kebaikannya selama 70 tahun, walaupun dia berpuasa pada siang hari dan mengerjakan solat pada malam hari.

3. Orang perempuan yang digantung dengan buah dadanya, adalah kerana dia menyusui anak orang lain tanpa mendapat izin suaminya.

4. Orang perempuan yang diikat dengan kakinya adalah kerana dia keluar rumah tanpa izin suaminya terlebih dahulu dan tidak mandi hadas besar. Yakni mereka yang tidak mandi bagi membersihkan diri setelah kedatangan haid dan nifas.

5. Orang perempuan yang makan badannya sendiri adalah kerana berhias untuk dilihat oleh lelaki lain dan mereka yang suka membicarakan aib orang lain.

6. Orang perempuan yang memotong-motong badannya sendiri dengan gunting dari neraka adalah kerana dia memasyhurkan dirinya dikalangan orang ramai, dengan bermaksud supaya orang melihat akan perhiasannya. Dan setiap orang yang melihatnya akan tertarik kepadanya sebab perhiasan yang dia pakai.

7. Orang perempuan yang diikat kedua-dua kaki dan tangannya sehingga sampai kepada ubun-ubunnya dan dibelit dengan beberapa ular dan kala jenking adalah kerana dia itu boleh bersolat, puasa tetapi tidak mahu mengambil wuduk dan ia tidak mahu mengerjakan solat dan tidak mahu juga mandi junub.

8. Orang perempuan yang kepalanya seperti kepala babi, dan badannya seperti kaldai adalah kerana dia suka mengadu domba dan sangat suka berdusta. 

9. Orang perempuan yang berbentuk seperti anjng adalah kerana dia itu ahli fitnah dan suka marah kepada suaminya.
Abdullah bin Umar berkata bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda bahawa: "Kalaulah semua yang ada dibumi ini berupa emas dan perak, kemudian dibawa oleh seorang perempuan ke rumah suaminya, maka satu hari dengan bangganya dia berkata: 'Awak ini siapa, semua harta yang ada di sini adalah milik aku, engkau tidak mempunyai harta apa-apa pun' .Maka sesungguhnya Allah SWT akan menghapuskan semua amal baiknya walaupun amal itu banyak".

Ibnu Abbas r.a berkata bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda: "Seseorang perempuan yang keluar dari rumahnya tanpa izin suaminya, sesungguhnya dia dikutuk oleh segala yang disinari matahari dan bulan sehingga dia kembali ke rumah suaminya"

Ibnu Abbas r.a berkata bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda: "Apabila seseorang perempuan itu keluar dari rumahnya dengan memperhiaskan dirinya dan memakai wangi-wangian yang harum dan si suami pula membenarkannya, maka sesungguhnya Allah SWT akan membangunkan kepadanya setiap langkah isterinya itu satu rumah dalam neraka"

Thalhah bin Abdullah berkata bahawa dia mendengar Rasulullah bersabda: "Apabila seseorang perempuan itu sentiasa bermasam muka terhadap suaminya dan menyebabkan suaminya itu susah hati maka sesungguhnya Allah memurkainya sehingga dia tidak lagi boleh tertawa dihadapan suaminya atau pun menggembirakan suaminya itu".