Buscar

Páginas

Kisah taubat seorang lelaki yang membunuh 100 orang


Daripada Abu Sa’id Al-Khudhri R.A, Rasulullah S.A.W pernah bersabda bahawa di kalangan orang terdahulu ada seorang lelaki yang telah membunuh 99 nyawa, lalu dia mencari orang yang banyak ilmunya.
Maka, dia ditunjukkan kepada seorang rahib, lalu dia pergi menemuinya. Kemudian, dia mengatakan bahawa dia telah membunuh 99 nyawa, adakah taubatnya akan diterima? Kemudian rahib tersebut menjawab, tidak. Maka, dia membunuh rahib tersebut dan genaplah 100 orang (yang dibunuhnya) dengan pembunuhan rahib tersebut.
Kemudian dia mencari lagi orang yang banyak ilmunya, maka dia ditunjukkan kepada seorang pemuda alim. Maka, dia mengatakan bahawa dia telah membunuh 100 nyawa, adakah taubatnya akan diterima? Pemuda alim itu menjawab, ya. Dan siapakah yang menghalang antaranya dan taubat?
“Pergilah ke daerah ini dan ini, kerana di sana ramai orang beribadah kepada Allah Azza wa Jalla. Beribadahlah kepada Allah bersama mereka. Dan janganlah pulang ke daerahmu, kerana sesungguhnya daerahmu itu daerah yang jelek.”
Maka, dia pergi (menuju daerah tersebut) sehingga sampai di pertengahan jalan, kematian mendatanginya.
Maka, berbantahanlah malaikat rahmat dan malaikat azab. Berkata malaikat rahmat, “Dia pergi dengan (niat) bertaubat menghadap Allah sepenuh hati.” Dan berkata pula malaikat azab, ”Dia ini tidak pernah melakukan kebaikan sama sekali.”
Kemudian datanglah kepada mereka satu malaikat lain dalam rupa bentuk seorang manusia, lalu mereka meminta keputusan kepadanya. Dia (malaikat ketiga) berkata, ”Ukurlah jarak antara 2 daerah tersebut (tempat berangkatnya dan tempat tujuannya). Jarak mana yang lebih dekat antara kedua-duanya, maka itulah keputusannya.” Maka, mereka mengukur dan mendapati bahawa jarak yang lebih dekat adalah jarak yang ditujuinya, maka dia berada dalam genggaman malaikat rahmat.
Dan dalam satu riwayat dalam As-Sahih (disebutkan), “Maka dia lebih dekat kepada daerah yang salih dengan hanya satu jengkal. Maka, dia dijadikan sebagai salah satu ahlinya.” Juga dalam riwayat As-Sahih (disebutkan), “Maka, Allah mewahyukan kepada daerah ini (tempat berangkatnya) supaya menjauhi, dan kepada daerah ini (tempat tujuannya) supaya mendekati. Dan Dia berkata, ‘Ukurlah jarak antara kedua-duanya.’ Lalu mereka mendapati bahawa dia lebih dekat dengan daerah ini (daerah yang salih) dengan satu jengkal. Maka, dia diampuni.”
Sumber utama: 1. Shahih Al-Bukhari 2. Shahih Muslim 3. Riyadhush Shalihin
Kisah sahih ini mempunyai suatu nilai motivasi yang cukup tinggi buat kita semua, yang sememangnya tidak bisa melepaskan diri daripada dosa-dosa dalam menjalani kehidupan seharian kita. Sebagaimana yang dapat kita saksikan dalam kisah tersebut, walaupun lelaki itu telah membunuh 100 nyawa, tetapi akhirnya tetap mendapatkan kesudahan yang baik, atas rahmat Allah yang begitu luas. Tiadalah layak segala pujian dan segala kesyukuran kecuali hanya kepada Allah.
Berbicara tentang maghfirah Allah, begitu banyak dalil Al-Qur’an mahupun Al-Hadits yang menceritakan tentang hal tersebut. Ini menunjukkan bahawa Allah tidak pernah sesekali jemu memberikan keampunan kepada hamba-hamba-Nya.
Daripada Abu Abdul Rahman Abdullah ibn Umar ibn Al-Khaththab R.A, Rasulullah S.A.W bersabda, “Sesungguhnya Allah ‘Azza wa Jalla menerima taubat seorang hamba selama ruhnya belum sampai di kerongkongnya.” [HR At-Tirmidzi, dan dia berkata: hadits hasan].
Daripada Abu Hurairah R.A, Rasulullah S.A.W bersabda, “Barang siapa bertaubat sebelum terbitnya matahari daripada tempat terbenamnya (yakni dari arah barat), Allah menerima taubatnya.” [HR Muslim].
Daripada Abu Dzar R.A, Rasulullah S.A.W bersabda, “Allah ‘Azza wa Jalla berkata. ‘Barang siapa datang dengan membawa satu kebaikan, maka baginya sepuluh kali gandanya atau lebih. Barang siapa datang dengan membawa kejelekan, maka baginya kejelekan sepertinya atau Aku ampunkan. Dan barang siapa mendekatiKu sejengkal, Aku dekatinya sehasta. Dan, barang siapa mendekatiKu sehasta, Aku dekatinya sedepa. Barang siapa mendatangi dengan berjalan, Aku datanginya dengan berlari. Barang siapa menemuiKu dengan kesalahan sebesar bumi, sedangkan dia tidak menyekutukanKu dengan apa pun, Aku menemuinya dengan ampunan yang sepertinya (seperti ukuran dosa hamba tersebut)’.” [HR Muslim].
Hadits pertama dan kedua menunjukkan bahawa pintu rahmat itu sentiasa terbuka buat kita, selagi nyawa masih dikandung badan. Hadits ketiga pula menunjukkan betapa besarnya rahmat dan maghfirah Allah untuk kita semua.
Selain hadits ketiga ini, Imam Muslim bin Al-Hajjaj juga telah mencantumkan satu hadits yang berbicara tentang hal yang sama dalam kitab shahihnya (yakni kitab Shahih Muslim). Hadits itu, yang pada awalnya membicarakan tentang peristiwa mi’raj Rasulullah, terkandung satu janji daripada Allah S.W.T, bahawa setiap amalan kebaikan yang diniatkan, namun tidak dilakukan, akan diberikan ganjaran satu kebaikan. Sekiranya amalan itu dilakukan, diberi 10 ganjaran kebaikan. Sedangkan bagi setiap amalan kejahatan yang diniatkan, sekiranya tidak dilakukan, tidak akan dicatatkan baginya dosa, namun sekiranya dilakukan, dicatatkan baginya satu dosa.
Tambahan kepada hadits ketiga, hadits mi’raj ini membahas satu lagi bab penting, iaitu kehadiran niat dalam sesuatu perbuatan. Ini selaras dengan hadits Rasulullah S.A.W bahawa setiap amalan itu tergantung pada niatnya [HR Al-Bukhari dan Muslim].
Menghubungkan kehadiran niat dalam kisah lelaki ini, ternyata niatnya yang ikhlas itu telah menjadi hujjah bagi malaikat rahmat, sebagaimana kata-katanya, ”Dia pergi dengan (niat) bertaubat menghadap Allah sepenuh hati.” Begitulah pentingnya peranan niat yang ikhlas dalam kehidupan seseorang insan. Begitu juga dengan maghfirah Allah S.W.T. Seandainya kita benar-benar ikhlas bertaubat kepadaNya, telah dijanjikan buat kita keampunan sebesar mana sekali pun dosa kita. Sebagaimana kata-kata Harun Yahya (Adnan Oktar atau Adnan Hoca) dalam dokumentarinya yang berjudul ’The Name of Allah’, sekiranya Allah S.W.T itu tidak bersifat Maha Pengampun, pasti tiada seorang pun antara kita yang bakal menjejakkan kaki ke syurgaNya.
Dalam hadits ketiga ini juga kita diperlihatkan perbezaan antara seorang abid (ahli ibadah) dan seorang alim (orang yang berilmu). Perbezaannya cukup jelas dalam memberikan jawapan kepada lelaki tersebut. Jawapan orang alim tersebut ternyata lebih benar. Ini menunjukkan kelebihan orang berilmu dibandingkan ahli ibadah.
Begitulah sedikit sebanyak pengajaran yang dapat saya sebutkan mengenai kisah sahih ini. Diharapkan agar anda sanggup meluangkan sedikit waktu untuk merenung kembali artikel di atas. Seandainya anda mendapati bahawa pendapat saya di atas benar, maka ambillah pengajarannya. Sekiranya anda mendapati pendapat saya menyalahi ajaran Islam yang sebenar, sejuta keampunan saya pohonkan atas kejahilan saya.
Sekian sahaja dari saya. Wassalam…

0 comments:

"Jika aku TIDAK menulis dengan jari, maka aku akan menulis dengan HATI,..aku tidak pandai berbahasa sastera maka aku BERUSAHA berbahasa TAKWA..menulis bukan untuk mengkayakan BAHASA tapi menulis untuk melakar IMAN didalam jiwa... >>Biarlah sekalipun kita tidak TIDAK HEBAT menulis,..yang penting setiap ILMU yang disampaikan terus ditulis, menulislah sesuatu yang PERLU,..jangan menulis mengikut mahu, apabila kita sentiasa MANFAATKAN sesuatu yang ada disisi, secangkir pena sekalipun banyak memberi ERTI kepada yang memerlukan".








Rabu, 19 September 2012

Kisah taubat seorang lelaki yang membunuh 100 orang


Daripada Abu Sa’id Al-Khudhri R.A, Rasulullah S.A.W pernah bersabda bahawa di kalangan orang terdahulu ada seorang lelaki yang telah membunuh 99 nyawa, lalu dia mencari orang yang banyak ilmunya.
Maka, dia ditunjukkan kepada seorang rahib, lalu dia pergi menemuinya. Kemudian, dia mengatakan bahawa dia telah membunuh 99 nyawa, adakah taubatnya akan diterima? Kemudian rahib tersebut menjawab, tidak. Maka, dia membunuh rahib tersebut dan genaplah 100 orang (yang dibunuhnya) dengan pembunuhan rahib tersebut.
Kemudian dia mencari lagi orang yang banyak ilmunya, maka dia ditunjukkan kepada seorang pemuda alim. Maka, dia mengatakan bahawa dia telah membunuh 100 nyawa, adakah taubatnya akan diterima? Pemuda alim itu menjawab, ya. Dan siapakah yang menghalang antaranya dan taubat?
“Pergilah ke daerah ini dan ini, kerana di sana ramai orang beribadah kepada Allah Azza wa Jalla. Beribadahlah kepada Allah bersama mereka. Dan janganlah pulang ke daerahmu, kerana sesungguhnya daerahmu itu daerah yang jelek.”
Maka, dia pergi (menuju daerah tersebut) sehingga sampai di pertengahan jalan, kematian mendatanginya.
Maka, berbantahanlah malaikat rahmat dan malaikat azab. Berkata malaikat rahmat, “Dia pergi dengan (niat) bertaubat menghadap Allah sepenuh hati.” Dan berkata pula malaikat azab, ”Dia ini tidak pernah melakukan kebaikan sama sekali.”
Kemudian datanglah kepada mereka satu malaikat lain dalam rupa bentuk seorang manusia, lalu mereka meminta keputusan kepadanya. Dia (malaikat ketiga) berkata, ”Ukurlah jarak antara 2 daerah tersebut (tempat berangkatnya dan tempat tujuannya). Jarak mana yang lebih dekat antara kedua-duanya, maka itulah keputusannya.” Maka, mereka mengukur dan mendapati bahawa jarak yang lebih dekat adalah jarak yang ditujuinya, maka dia berada dalam genggaman malaikat rahmat.
Dan dalam satu riwayat dalam As-Sahih (disebutkan), “Maka dia lebih dekat kepada daerah yang salih dengan hanya satu jengkal. Maka, dia dijadikan sebagai salah satu ahlinya.” Juga dalam riwayat As-Sahih (disebutkan), “Maka, Allah mewahyukan kepada daerah ini (tempat berangkatnya) supaya menjauhi, dan kepada daerah ini (tempat tujuannya) supaya mendekati. Dan Dia berkata, ‘Ukurlah jarak antara kedua-duanya.’ Lalu mereka mendapati bahawa dia lebih dekat dengan daerah ini (daerah yang salih) dengan satu jengkal. Maka, dia diampuni.”
Sumber utama: 1. Shahih Al-Bukhari 2. Shahih Muslim 3. Riyadhush Shalihin
Kisah sahih ini mempunyai suatu nilai motivasi yang cukup tinggi buat kita semua, yang sememangnya tidak bisa melepaskan diri daripada dosa-dosa dalam menjalani kehidupan seharian kita. Sebagaimana yang dapat kita saksikan dalam kisah tersebut, walaupun lelaki itu telah membunuh 100 nyawa, tetapi akhirnya tetap mendapatkan kesudahan yang baik, atas rahmat Allah yang begitu luas. Tiadalah layak segala pujian dan segala kesyukuran kecuali hanya kepada Allah.
Berbicara tentang maghfirah Allah, begitu banyak dalil Al-Qur’an mahupun Al-Hadits yang menceritakan tentang hal tersebut. Ini menunjukkan bahawa Allah tidak pernah sesekali jemu memberikan keampunan kepada hamba-hamba-Nya.
Daripada Abu Abdul Rahman Abdullah ibn Umar ibn Al-Khaththab R.A, Rasulullah S.A.W bersabda, “Sesungguhnya Allah ‘Azza wa Jalla menerima taubat seorang hamba selama ruhnya belum sampai di kerongkongnya.” [HR At-Tirmidzi, dan dia berkata: hadits hasan].
Daripada Abu Hurairah R.A, Rasulullah S.A.W bersabda, “Barang siapa bertaubat sebelum terbitnya matahari daripada tempat terbenamnya (yakni dari arah barat), Allah menerima taubatnya.” [HR Muslim].
Daripada Abu Dzar R.A, Rasulullah S.A.W bersabda, “Allah ‘Azza wa Jalla berkata. ‘Barang siapa datang dengan membawa satu kebaikan, maka baginya sepuluh kali gandanya atau lebih. Barang siapa datang dengan membawa kejelekan, maka baginya kejelekan sepertinya atau Aku ampunkan. Dan barang siapa mendekatiKu sejengkal, Aku dekatinya sehasta. Dan, barang siapa mendekatiKu sehasta, Aku dekatinya sedepa. Barang siapa mendatangi dengan berjalan, Aku datanginya dengan berlari. Barang siapa menemuiKu dengan kesalahan sebesar bumi, sedangkan dia tidak menyekutukanKu dengan apa pun, Aku menemuinya dengan ampunan yang sepertinya (seperti ukuran dosa hamba tersebut)’.” [HR Muslim].
Hadits pertama dan kedua menunjukkan bahawa pintu rahmat itu sentiasa terbuka buat kita, selagi nyawa masih dikandung badan. Hadits ketiga pula menunjukkan betapa besarnya rahmat dan maghfirah Allah untuk kita semua.
Selain hadits ketiga ini, Imam Muslim bin Al-Hajjaj juga telah mencantumkan satu hadits yang berbicara tentang hal yang sama dalam kitab shahihnya (yakni kitab Shahih Muslim). Hadits itu, yang pada awalnya membicarakan tentang peristiwa mi’raj Rasulullah, terkandung satu janji daripada Allah S.W.T, bahawa setiap amalan kebaikan yang diniatkan, namun tidak dilakukan, akan diberikan ganjaran satu kebaikan. Sekiranya amalan itu dilakukan, diberi 10 ganjaran kebaikan. Sedangkan bagi setiap amalan kejahatan yang diniatkan, sekiranya tidak dilakukan, tidak akan dicatatkan baginya dosa, namun sekiranya dilakukan, dicatatkan baginya satu dosa.
Tambahan kepada hadits ketiga, hadits mi’raj ini membahas satu lagi bab penting, iaitu kehadiran niat dalam sesuatu perbuatan. Ini selaras dengan hadits Rasulullah S.A.W bahawa setiap amalan itu tergantung pada niatnya [HR Al-Bukhari dan Muslim].
Menghubungkan kehadiran niat dalam kisah lelaki ini, ternyata niatnya yang ikhlas itu telah menjadi hujjah bagi malaikat rahmat, sebagaimana kata-katanya, ”Dia pergi dengan (niat) bertaubat menghadap Allah sepenuh hati.” Begitulah pentingnya peranan niat yang ikhlas dalam kehidupan seseorang insan. Begitu juga dengan maghfirah Allah S.W.T. Seandainya kita benar-benar ikhlas bertaubat kepadaNya, telah dijanjikan buat kita keampunan sebesar mana sekali pun dosa kita. Sebagaimana kata-kata Harun Yahya (Adnan Oktar atau Adnan Hoca) dalam dokumentarinya yang berjudul ’The Name of Allah’, sekiranya Allah S.W.T itu tidak bersifat Maha Pengampun, pasti tiada seorang pun antara kita yang bakal menjejakkan kaki ke syurgaNya.
Dalam hadits ketiga ini juga kita diperlihatkan perbezaan antara seorang abid (ahli ibadah) dan seorang alim (orang yang berilmu). Perbezaannya cukup jelas dalam memberikan jawapan kepada lelaki tersebut. Jawapan orang alim tersebut ternyata lebih benar. Ini menunjukkan kelebihan orang berilmu dibandingkan ahli ibadah.
Begitulah sedikit sebanyak pengajaran yang dapat saya sebutkan mengenai kisah sahih ini. Diharapkan agar anda sanggup meluangkan sedikit waktu untuk merenung kembali artikel di atas. Seandainya anda mendapati bahawa pendapat saya di atas benar, maka ambillah pengajarannya. Sekiranya anda mendapati pendapat saya menyalahi ajaran Islam yang sebenar, sejuta keampunan saya pohonkan atas kejahilan saya.
Sekian sahaja dari saya. Wassalam…

0 ulasan: