Buscar

Páginas

Salasilah Keturunan Nabi Akhir Zaman, Rasulullah s.a.w


Assalamualaikum wbh,
Ramai di antara kita mengetahui tentang salasilah keturunan Rasulullah saw, dan ahli keluarga baginda saw. Kita semua tahu bahawa ayah baginda saw bernama Abdullah, dan ibu baginda saw bernama Aminah. Kita juga tahu datuk baginda saw bernama Abdul Muttalib, dan bapa saudara baginda Abu Talib, dan juga Abu Lahab, atau nama sebenar beliau Umar ibnu Hisyam. Kita lihat nama beliau di dalam doa baginda saw, “Ya Allah, islamkanlah salah satu Umar (iaitu samada Umar ibnu Hasyim, aka Abu Lahab, atau Umar ibnu Al-Khattab)”. Maka Allah swt menjawab doa baginda saw dengan islamnya Umar ibnu Al-Khattab.

      Suka penulis bawakan bahawa Rasulullah saw merupakan keturunan susur jalur yang terus kepada nabi Allah Ibrahim as. Kerana itu ada ayat-ayat di dalam Al-Quran, dan juga hadis-hadis baginda saw yang menyebut Ibrahim as sebagai ayah baginda saw, kerana di dalam bahasa Arab, ayah juga boleh diertikan sebagai ayah kandung, datuk dan ke atas. Firman Allah swt, “Jalan (iaitu Islam ini adalah jalan) ayah kamu, Ibrahim. Dialah yang menamakan kamu Muslimin”. Juga kita lihat di dalam hadis baginda saw sewaktu baginda saw mendapat seorang anak lelaki bersama hamba baginda saw, Mariam Qibtiyah, “Aku menamakannya sempena nama ayahku, Ibrahim”.

          Bahkan paras rupa Rasulullah saw itu sendiri juga sangat-sangat mirip kepada Nabi Allah Ibrahim as. Ini dibuktikan di dalam hadis baginda saw, ketika baginda diangkat Allah swt ke langit ketika Isra’ Mi’raj, dan baginda saw bertemu dengan Nabi Ibrahim as. Sabda baginda saw di dalam menceritakan tentang rupa paras Ibrahim as kepada para sahabat, “Andaikata kamu semua melihatnya (Ibrahim), pasti kamu akan sangka dia adalah rakanmu (iaitu, pasti kamu menyangka dia adalah aku Muhammad, kerana rupa mereka mirip)”. Takjub sungguh rasa penulis ketika membaca hadis ini, kerana secara langsung Allah swt telah mengisyaratkan kita kepada tabiat genetic, ribuan tahun sebelum kajian tentang genetic keturunan dimulakan!

       Adapun Rasulullah saw berasal dari keturunan Nabi Ibrahim as, dari jalur keturunan Ismail as. Ingatkah bahawa Nabi Ibrahim as dikurniakan dua orang anak sewaktu usia tua baginda as? Firman Allah swt di dalam merakamkan doa Nabi Ibrahim as, “Segala puji Allah, yang telah mengurniakan kepadaku di usia tuaku Ismail dan Ishaq, sungguh Tuhanku sangat-sangat mendengar permintaa”. Ini merupakan noktah sejarah yang sangat perlu kita ambil perhatian, kerana orang-orang Kristian tidak mengiktiraf akan adanya Ismail as, bahkan mereka mendakwa bahawa Ishaqlah yang terlibat di dalam peristiwa Nabi Ibrahim as diarahkan agar menyembelih anaknya. Ini kerana dari susur galur Ishaqlah lahirnya yang kita kenali sekarang sebagai Bani Israil, atau Yahudi, yang mana akhirnya lahirnya Isa as, Tuhan (?) mereka.
       Adapun nama Bani Israil itu, bererti ‘anak-anak Israil’, dan Israil adalah nama lain bagi Nabi Ya’qub as. ‘Isra’ di dalam bahasa Ibrani (Yahudi) bermaksud hamba, dan ‘il’ bermakna ‘Tuhan’, atau Allah. Maka Israil itu sendiri bermaksud ‘hamba Allah’, atau di dalam bahasa Arab selalu kita kenali sebagai ‘Abdullah”. Dari jalur Nabi Ishaq as, lahir Nabi Ya’qub as, kemudian Yusuf as, dan seterusnya cucu keturunan mereka, Bani Israil aka Yahudi.
       Manakala dari jalur Ismail as, lahirlah keturunan Arab, yang mana kita masih ingat kisah Nabi Ismail as ditinggalkan oleh Nabi Ibrahim as bersama ibunya Hajar, di lembah Bakkah, yang kini kita kenali sebagai Mekah Al-Mukarramah. Mereka kekal menetap di situ sehingga lahir cucu keturunan mereka, iaitu kaum Arab. Dan seterusnya dari kaum Arab ini, adanya kaum Quraisy, kemudian adanya Bani Hasyim, dan seterusnya dari situlah lahirnya kekasih kita Muhammad saw.
      Penulis juga ingin menceritakan di sini tentang kisah bagaimana datuk baginda saw mendapat nama ‘Abdul Muttalib’, dan juga bagaimana mereka dikenali sebagai Bani Hasyim.
Suatu ketika dahulu, terdapat dua orang adik-beradik, seorangnya bernama Hasyim, dan seorang lagi bernama Muttalib. Maka dikatakan Hasyim telah berhijrah ke Yathrib (yang kini kita kenali sebagai Madinah), dan Muttalib pula kekal di Mekah. Ketika Hasyim di Yathrib mendapat cahaya mata, dia menamakan cahaya matanya itu Muttalib, sempena nama saudara kandungnya di Mekah. Setelah kematian Hasyim, rakan-rakannya telah menghantarkan berita kepada Muttalib di Mekah, menceritakan tentang kematian saudaranya, dan meminta agar dia datang ke Yathrib untuk mengambil anak saudaranya ke Mekah. Setibanya di Mekah, orang ramai melihat Muttalib membawa anak saudaranya, yang juga bernama Muttalib, di belakang kudanya. Di zaman ini, seorang budak yang dibawa naik bersama menunggang kuda adalah biasanya hamba si penunggang kuda, maka dari itulah budak tersebut mendapat gelaran ‘Abdul Muttalib’, iaitu ‘hamba Muttalib’, dan Abdul Muttalib itulah datuk Rasulullah saw.

Penulis juga ingin menceritakan tentang hikmah dan faedah kita mengetahui nama ayah dan ibu baginda saw.
Kata Aisyah ra, terdapat empat cara perkahwinan masyarakat jahiliyyah sebelum datangnya Islam, dan ia adalah:-
i) jika seorang wanita mempunyai kenginan untuk menjalinkan hubungan, dia akan menggantungkan kain, atau meletakkan tanda pada pintu rumahnya. Mana-mana lelaki yang juga sedang berkeinginan akan memasuki rumah tersebut, dan jika mereka bersetuju, hubungan akan terjadi dan jika terhasil anak dari hubungan tersebut, lelaki tersebut akan bertanggungjawab menjaga anak tersebut. Lihat bagaimana walaupun mereka masyarakat Jahiliyah, mereka lebih bertanggungjawab dari jahiliyah moden zaman kita ini, yang sanggup membuang anak di dalam tong sampah. 

ii) ‘perkahwinan’ yang mana seorang wanita menjalinkan hubungan serentak dengan beberapa orang lelaki, dan jika wanita tersebut mengandung, dia akan membawakan bayi tersebut kepada mana-mana lelaki tadi, dan dia akan bertanggungjawab dengan bayi tersebut.

iii) ‘perkahwinan’ di mana jika seorang lelaki yang mempunyai isteri, dan mahukan anak dari keturunan pahlawan, maka dia akan menghantarkan isterinya untuk hidup bersama pahlawan tersebut, seperti hidupnya suami isteri. Apabila isterinya sudah mengandung, maka pahlawan tersebut akan menghantar pulang isterinya, dan anak tersebut akan dikira sebagai anak lelaki tersebut.

iv) perkahwinan melalui akad pernikahan yang sah, yang sebagaimana yang kita ketahui sekarang.

         Penting bagi kita mengetahui nama ibubapa baginda saw, kerana dari nama mereka kita boleh mengetahui manakah cara perkahwinan mereka, kerana dari cara perkahwinan mereka lahir Rasulullah saw. Penting bagi kita bahawa Rasulullah saw dilahirkan dari akad nikah yang sah dan murni, dan baginda saw bukankah anak luar nikah.
      Penulis juga ingin ketengahkan di sini tentang apakah agama Nabi Muhammad saw, serta beberapa orang sahabat baginda saw, sebelum Allah mengangkat baginda saw menjadi nabi dan rasul akhir zaman. Adakah baginda menyembah berhala? Adakah baginda pernah menghulurkan korban kepada sembahan-sembahan kafir Quraisy?
       Agama yang diikuti oleh Rasulullah saw sebelum baginda diangkat menjadi rasul, ialah agama yang kita kenali sebagai Al-Hunafa’, iaitu mereka menyembah Allah swt, dan mereka solat dan beribadah kepada Allah swt mengikut cara yang telah diwariskan oleh Ibrahim as. Maka Muhammad saw, Abu Bakar dan juga Ali ibni Abu Talib ra, kesemuanya adalah dari golongan ini, maka mereka tidak pernah menyembah berhala atau apa-apa amalan syirik.
Sesungguhnya Allah swt telah memelihara Rasulullah saw dari sebarang bentuk syirik dan maksiat, sejak dari sebelum kebangkitan baginda saw menjadi rasul lagi. Kerana itulah kita katakana bahawa perihal hidup baginda saw sebelum diangkat menjadi rasul juga termasuk di dalam definisi sunnah.

0 comments:

"Jika aku TIDAK menulis dengan jari, maka aku akan menulis dengan HATI,..aku tidak pandai berbahasa sastera maka aku BERUSAHA berbahasa TAKWA..menulis bukan untuk mengkayakan BAHASA tapi menulis untuk melakar IMAN didalam jiwa... >>Biarlah sekalipun kita tidak TIDAK HEBAT menulis,..yang penting setiap ILMU yang disampaikan terus ditulis, menulislah sesuatu yang PERLU,..jangan menulis mengikut mahu, apabila kita sentiasa MANFAATKAN sesuatu yang ada disisi, secangkir pena sekalipun banyak memberi ERTI kepada yang memerlukan".








Jumaat, 21 September 2012

Salasilah Keturunan Nabi Akhir Zaman, Rasulullah s.a.w


Assalamualaikum wbh,
Ramai di antara kita mengetahui tentang salasilah keturunan Rasulullah saw, dan ahli keluarga baginda saw. Kita semua tahu bahawa ayah baginda saw bernama Abdullah, dan ibu baginda saw bernama Aminah. Kita juga tahu datuk baginda saw bernama Abdul Muttalib, dan bapa saudara baginda Abu Talib, dan juga Abu Lahab, atau nama sebenar beliau Umar ibnu Hisyam. Kita lihat nama beliau di dalam doa baginda saw, “Ya Allah, islamkanlah salah satu Umar (iaitu samada Umar ibnu Hasyim, aka Abu Lahab, atau Umar ibnu Al-Khattab)”. Maka Allah swt menjawab doa baginda saw dengan islamnya Umar ibnu Al-Khattab.

      Suka penulis bawakan bahawa Rasulullah saw merupakan keturunan susur jalur yang terus kepada nabi Allah Ibrahim as. Kerana itu ada ayat-ayat di dalam Al-Quran, dan juga hadis-hadis baginda saw yang menyebut Ibrahim as sebagai ayah baginda saw, kerana di dalam bahasa Arab, ayah juga boleh diertikan sebagai ayah kandung, datuk dan ke atas. Firman Allah swt, “Jalan (iaitu Islam ini adalah jalan) ayah kamu, Ibrahim. Dialah yang menamakan kamu Muslimin”. Juga kita lihat di dalam hadis baginda saw sewaktu baginda saw mendapat seorang anak lelaki bersama hamba baginda saw, Mariam Qibtiyah, “Aku menamakannya sempena nama ayahku, Ibrahim”.

          Bahkan paras rupa Rasulullah saw itu sendiri juga sangat-sangat mirip kepada Nabi Allah Ibrahim as. Ini dibuktikan di dalam hadis baginda saw, ketika baginda diangkat Allah swt ke langit ketika Isra’ Mi’raj, dan baginda saw bertemu dengan Nabi Ibrahim as. Sabda baginda saw di dalam menceritakan tentang rupa paras Ibrahim as kepada para sahabat, “Andaikata kamu semua melihatnya (Ibrahim), pasti kamu akan sangka dia adalah rakanmu (iaitu, pasti kamu menyangka dia adalah aku Muhammad, kerana rupa mereka mirip)”. Takjub sungguh rasa penulis ketika membaca hadis ini, kerana secara langsung Allah swt telah mengisyaratkan kita kepada tabiat genetic, ribuan tahun sebelum kajian tentang genetic keturunan dimulakan!

       Adapun Rasulullah saw berasal dari keturunan Nabi Ibrahim as, dari jalur keturunan Ismail as. Ingatkah bahawa Nabi Ibrahim as dikurniakan dua orang anak sewaktu usia tua baginda as? Firman Allah swt di dalam merakamkan doa Nabi Ibrahim as, “Segala puji Allah, yang telah mengurniakan kepadaku di usia tuaku Ismail dan Ishaq, sungguh Tuhanku sangat-sangat mendengar permintaa”. Ini merupakan noktah sejarah yang sangat perlu kita ambil perhatian, kerana orang-orang Kristian tidak mengiktiraf akan adanya Ismail as, bahkan mereka mendakwa bahawa Ishaqlah yang terlibat di dalam peristiwa Nabi Ibrahim as diarahkan agar menyembelih anaknya. Ini kerana dari susur galur Ishaqlah lahirnya yang kita kenali sekarang sebagai Bani Israil, atau Yahudi, yang mana akhirnya lahirnya Isa as, Tuhan (?) mereka.
       Adapun nama Bani Israil itu, bererti ‘anak-anak Israil’, dan Israil adalah nama lain bagi Nabi Ya’qub as. ‘Isra’ di dalam bahasa Ibrani (Yahudi) bermaksud hamba, dan ‘il’ bermakna ‘Tuhan’, atau Allah. Maka Israil itu sendiri bermaksud ‘hamba Allah’, atau di dalam bahasa Arab selalu kita kenali sebagai ‘Abdullah”. Dari jalur Nabi Ishaq as, lahir Nabi Ya’qub as, kemudian Yusuf as, dan seterusnya cucu keturunan mereka, Bani Israil aka Yahudi.
       Manakala dari jalur Ismail as, lahirlah keturunan Arab, yang mana kita masih ingat kisah Nabi Ismail as ditinggalkan oleh Nabi Ibrahim as bersama ibunya Hajar, di lembah Bakkah, yang kini kita kenali sebagai Mekah Al-Mukarramah. Mereka kekal menetap di situ sehingga lahir cucu keturunan mereka, iaitu kaum Arab. Dan seterusnya dari kaum Arab ini, adanya kaum Quraisy, kemudian adanya Bani Hasyim, dan seterusnya dari situlah lahirnya kekasih kita Muhammad saw.
      Penulis juga ingin menceritakan di sini tentang kisah bagaimana datuk baginda saw mendapat nama ‘Abdul Muttalib’, dan juga bagaimana mereka dikenali sebagai Bani Hasyim.
Suatu ketika dahulu, terdapat dua orang adik-beradik, seorangnya bernama Hasyim, dan seorang lagi bernama Muttalib. Maka dikatakan Hasyim telah berhijrah ke Yathrib (yang kini kita kenali sebagai Madinah), dan Muttalib pula kekal di Mekah. Ketika Hasyim di Yathrib mendapat cahaya mata, dia menamakan cahaya matanya itu Muttalib, sempena nama saudara kandungnya di Mekah. Setelah kematian Hasyim, rakan-rakannya telah menghantarkan berita kepada Muttalib di Mekah, menceritakan tentang kematian saudaranya, dan meminta agar dia datang ke Yathrib untuk mengambil anak saudaranya ke Mekah. Setibanya di Mekah, orang ramai melihat Muttalib membawa anak saudaranya, yang juga bernama Muttalib, di belakang kudanya. Di zaman ini, seorang budak yang dibawa naik bersama menunggang kuda adalah biasanya hamba si penunggang kuda, maka dari itulah budak tersebut mendapat gelaran ‘Abdul Muttalib’, iaitu ‘hamba Muttalib’, dan Abdul Muttalib itulah datuk Rasulullah saw.

Penulis juga ingin menceritakan tentang hikmah dan faedah kita mengetahui nama ayah dan ibu baginda saw.
Kata Aisyah ra, terdapat empat cara perkahwinan masyarakat jahiliyyah sebelum datangnya Islam, dan ia adalah:-
i) jika seorang wanita mempunyai kenginan untuk menjalinkan hubungan, dia akan menggantungkan kain, atau meletakkan tanda pada pintu rumahnya. Mana-mana lelaki yang juga sedang berkeinginan akan memasuki rumah tersebut, dan jika mereka bersetuju, hubungan akan terjadi dan jika terhasil anak dari hubungan tersebut, lelaki tersebut akan bertanggungjawab menjaga anak tersebut. Lihat bagaimana walaupun mereka masyarakat Jahiliyah, mereka lebih bertanggungjawab dari jahiliyah moden zaman kita ini, yang sanggup membuang anak di dalam tong sampah. 

ii) ‘perkahwinan’ yang mana seorang wanita menjalinkan hubungan serentak dengan beberapa orang lelaki, dan jika wanita tersebut mengandung, dia akan membawakan bayi tersebut kepada mana-mana lelaki tadi, dan dia akan bertanggungjawab dengan bayi tersebut.

iii) ‘perkahwinan’ di mana jika seorang lelaki yang mempunyai isteri, dan mahukan anak dari keturunan pahlawan, maka dia akan menghantarkan isterinya untuk hidup bersama pahlawan tersebut, seperti hidupnya suami isteri. Apabila isterinya sudah mengandung, maka pahlawan tersebut akan menghantar pulang isterinya, dan anak tersebut akan dikira sebagai anak lelaki tersebut.

iv) perkahwinan melalui akad pernikahan yang sah, yang sebagaimana yang kita ketahui sekarang.

         Penting bagi kita mengetahui nama ibubapa baginda saw, kerana dari nama mereka kita boleh mengetahui manakah cara perkahwinan mereka, kerana dari cara perkahwinan mereka lahir Rasulullah saw. Penting bagi kita bahawa Rasulullah saw dilahirkan dari akad nikah yang sah dan murni, dan baginda saw bukankah anak luar nikah.
      Penulis juga ingin ketengahkan di sini tentang apakah agama Nabi Muhammad saw, serta beberapa orang sahabat baginda saw, sebelum Allah mengangkat baginda saw menjadi nabi dan rasul akhir zaman. Adakah baginda menyembah berhala? Adakah baginda pernah menghulurkan korban kepada sembahan-sembahan kafir Quraisy?
       Agama yang diikuti oleh Rasulullah saw sebelum baginda diangkat menjadi rasul, ialah agama yang kita kenali sebagai Al-Hunafa’, iaitu mereka menyembah Allah swt, dan mereka solat dan beribadah kepada Allah swt mengikut cara yang telah diwariskan oleh Ibrahim as. Maka Muhammad saw, Abu Bakar dan juga Ali ibni Abu Talib ra, kesemuanya adalah dari golongan ini, maka mereka tidak pernah menyembah berhala atau apa-apa amalan syirik.
Sesungguhnya Allah swt telah memelihara Rasulullah saw dari sebarang bentuk syirik dan maksiat, sejak dari sebelum kebangkitan baginda saw menjadi rasul lagi. Kerana itulah kita katakana bahawa perihal hidup baginda saw sebelum diangkat menjadi rasul juga termasuk di dalam definisi sunnah.

0 ulasan: