Buscar

Páginas

"Dyana Sofya dengan isu UiTM"

Mari kita bandingkan UiTM dengan universiti yang dipunyai oleh beberapa pertubuhan Cina. Kemunculan Universiti Tunku Abdul Rahman, Universiti Terbuka Wawasan, Koleh New Era dan sebagainya adalah cerminan kpd universiti merdeka yg diperjuangkan DAP selaman ini. Lebih 95% pelajarnya terdiri drpd kaum cina. Bahasa Melayu sendiri tidak lagi didaulatkan di universiti-universiti ini. Kolej New Era yg dipunyai Dong Jiao Zong (99% pelajar cina) menggunakan 100% bahasa cina sbg bahasa penghantar termasuk bahasa Inggeris. Universiti-universiti ini tetap bersikap perkauman walaupun dasarnya dikatakan terbuka.

UiTM adalah satu instrumen yang membuatkan pelajar-pelajar bumiputera mendapat tempat di IPT. Keadilan bukan semestinya mendapat sama rata, tetapi berdiri sama tinggi. Kerana asalnya, penjajah tinggalkan kita semua tidak sama tinggi. Jika wajar dibuka UITM kepada semua rakyat untuk menyatupadukan Malaysia berbilang kaum, mari kita mulakannya dari akarnya lagi. Mulakanlah dengan penghapusan sekolah vernakular (Sekolah Jenis) dan digantikan dengan sekolah kebangsaan yang menggunakan hanya satu bahasa iaitu bahasa pengantar kebangsaan.

Ramai pemimpin cina yang bersifat ultra kiasu sama sekali tidak bertolak ansur terhadap sesiapa sahaja yang cuba mengganggu-gugat sistem pendidikan perkauman mereka tetapi mengapa Dyana Sofya seorang Melayu turut berjuang untuk mereka?

Kata-kata Tunku Abdul Rahman, "Negara ini telah diakui oleh semua kaum lain yang tinggal di sini sebagai sebuah negara yang asalnya negara Melayu. Hakikat ini akan terus diakui melainkan orang Melayu sendiri mengambil keputusan untuk menunggang terbalikkannya dan menjadikannya sebagai sebuah neraka untuk kita semua. Tidak ada sesiapa pun yang membangkang usaha-usaha kerajaan untuk menolong orang Melayu kerana semua orang siuman akan insaf bahawa dari zaman berzaman orang Melayu terbiar dalam negara mereka sendiri".

0 comments:

"Jika aku TIDAK menulis dengan jari, maka aku akan menulis dengan HATI,..aku tidak pandai berbahasa sastera maka aku BERUSAHA berbahasa TAKWA..menulis bukan untuk mengkayakan BAHASA tapi menulis untuk melakar IMAN didalam jiwa... >>Biarlah sekalipun kita tidak TIDAK HEBAT menulis,..yang penting setiap ILMU yang disampaikan terus ditulis, menulislah sesuatu yang PERLU,..jangan menulis mengikut mahu, apabila kita sentiasa MANFAATKAN sesuatu yang ada disisi, secangkir pena sekalipun banyak memberi ERTI kepada yang memerlukan".








Selasa, 20 Mei 2014

"Dyana Sofya dengan isu UiTM"

Mari kita bandingkan UiTM dengan universiti yang dipunyai oleh beberapa pertubuhan Cina. Kemunculan Universiti Tunku Abdul Rahman, Universiti Terbuka Wawasan, Koleh New Era dan sebagainya adalah cerminan kpd universiti merdeka yg diperjuangkan DAP selaman ini. Lebih 95% pelajarnya terdiri drpd kaum cina. Bahasa Melayu sendiri tidak lagi didaulatkan di universiti-universiti ini. Kolej New Era yg dipunyai Dong Jiao Zong (99% pelajar cina) menggunakan 100% bahasa cina sbg bahasa penghantar termasuk bahasa Inggeris. Universiti-universiti ini tetap bersikap perkauman walaupun dasarnya dikatakan terbuka.

UiTM adalah satu instrumen yang membuatkan pelajar-pelajar bumiputera mendapat tempat di IPT. Keadilan bukan semestinya mendapat sama rata, tetapi berdiri sama tinggi. Kerana asalnya, penjajah tinggalkan kita semua tidak sama tinggi. Jika wajar dibuka UITM kepada semua rakyat untuk menyatupadukan Malaysia berbilang kaum, mari kita mulakannya dari akarnya lagi. Mulakanlah dengan penghapusan sekolah vernakular (Sekolah Jenis) dan digantikan dengan sekolah kebangsaan yang menggunakan hanya satu bahasa iaitu bahasa pengantar kebangsaan.

Ramai pemimpin cina yang bersifat ultra kiasu sama sekali tidak bertolak ansur terhadap sesiapa sahaja yang cuba mengganggu-gugat sistem pendidikan perkauman mereka tetapi mengapa Dyana Sofya seorang Melayu turut berjuang untuk mereka?

Kata-kata Tunku Abdul Rahman, "Negara ini telah diakui oleh semua kaum lain yang tinggal di sini sebagai sebuah negara yang asalnya negara Melayu. Hakikat ini akan terus diakui melainkan orang Melayu sendiri mengambil keputusan untuk menunggang terbalikkannya dan menjadikannya sebagai sebuah neraka untuk kita semua. Tidak ada sesiapa pun yang membangkang usaha-usaha kerajaan untuk menolong orang Melayu kerana semua orang siuman akan insaf bahawa dari zaman berzaman orang Melayu terbiar dalam negara mereka sendiri".

0 ulasan: